24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Chili Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Pembangunan kembali keselamatan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Varian Lambda: Tahan Vaksin dan Lebih Menular?

Varian Lambda
Varian COVID-19
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Varian Lambda COVID-19 bisa jadi merupakan peningkatan dari Varian Delta saat ini, yang diduga menyebabkan perubahan transmisibilitas atau menyebabkan penyakit yang lebih parah.
Namun masih dalam penyelidikan. Studi laboratorium menunjukkan ia memiliki mutasi yang melawan antibodi yang diinduksi vaksin.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Varian Lambda telah menarik perhatian sebagai potensi ancaman baru dalam perkembangan pandemi COVID-19
  2. Varian Lambda dari coronavirus, yang pertama kali diidentifikasi di Peru pada bulan Desember, mungkin sedang surut, tetapi juga memiliki peluang menyebabkan penyakit yang lebih parah jika tidak dihentikan. Kasus ditemukan di Texas dan Carolina Selatan, dan 81% kasus ditemukan di Peru.
  3. Varian Lambda memiliki mutasi yang resisten terhadap vaksin.

Dua mutasi pada varian Lambda—T76I dan L452Q—membuatnya lebih menular daripada varian COVID yang melanda dunia pada tahun 2020

Kesimpulan dari penelitian ini sesuai dengan temuan oleh tim di Chili yang menemukan varian tersebut mungkin juga menghindari antibodi vaksin, Chile Infection Control melaporkan.

Laporan ini belum ditinjau oleh rekan-rekan.

Varian COVID-19 yang terbukti resisten terhadap vaksin membuat para ahli medis, pejabat kesehatan masyarakat, dan profesional perawatan kesehatan berada di garis depan pandemi COVID-19 di malam hari.

Apa varian Lambda menurut penelitian dari Chili?

Latar Belakang Garis keturunan SARS-CoV-2 C.37 yang baru dideskripsikan baru-baru ini diklasifikasikan sebagai varian yang diminati oleh WHO (varian Lambda) berdasarkan tingkat sirkulasinya yang tinggi di negara-negara Amerika Selatan dan adanya mutasi kritis pada protein lonjakan. Dampak dari mutasi semacam itu pada infektivitas dan pelepasan kekebalan dari antibodi penetral sama sekali tidak diketahui.

metode Kami melakukan uji netralisasi virus pseudotyped dan menentukan dampak varian Lambda pada infektivitas dan pelarian kekebalan menggunakan sampel plasma dari petugas kesehatan (HCW) dari dua pusat di Santiago, Chili yang menerima skema dua dosis vaksin virus CoronaVac yang tidak aktif.

Hasil:
 Kami mengamati peningkatan infektivitas yang dimediasi oleh protein lonjakan Lambda yang bahkan lebih tinggi daripada varian D614G (garis keturunan B) atau Alpha dan Gamma. Dibandingkan dengan tipe Wild (garis keturunan A), netralisasi menurun 3.05 kali lipat untuk varian Lambda sedangkan 2.33 kali lipat untuk varian Gamma dan 2.03 kali lipat untuk varian Alpha.

Kesimpulan Hasil kami menunjukkan bahwa mutasi yang ada dalam protein lonjakan varian Lambda yang diminati memberikan peningkatan infektivitas dan pelepasan kekebalan dari antibodi penetral yang ditimbulkan oleh CoronaVac. Data ini memperkuat gagasan bahwa kampanye vaksinasi besar-besaran di negara-negara dengan sirkulasi SARS-CoV-2 yang tinggi harus disertai dengan pengawasan genomik yang ketat yang memungkinkan identifikasi isolat baru yang membawa mutasi lonjakan dan studi imunologi yang bertujuan untuk menentukan dampak mutasi ini pada pelepasan kekebalan dan terobosan vaksin.

Munculnya varian SARS-CoV-2 yang menjadi perhatian dan varian yang diminati telah menjadi ciri khas dari pandemi COVID-19 selama tahun 2021.

Garis keturunan SARS-CoV-2 C.37 yang baru ditugaskan baru-baru ini diklasifikasikan sebagai varian yang menarik oleh WHO pada 14 Junith dan didenominasi sebagai varian Lambda. Kehadiran varian baru ini telah dilaporkan di lebih dari 20 negara per Juni 2021 dengan sebagian besar urutan yang tersedia berasal dari negara-negara Amerika Selatan, terutama dari Chili, Peru, Ekuador, dan Argentina.5. Varian baru yang menarik ini ditandai dengan adanya penghapusan konvergen pada gen ORF1a (Δ3675-3677) yang telah dijelaskan dalam varian Beta dan Gamma yang menjadi perhatian dan mutasi 246-252, G75V, T76I, L452Q, F490S, T859N di protein lonjakan6. Dampak dari mutasi lonjakan ini pada infektivitas dan lolos ke antibodi penetral sama sekali tidak diketahui.

Chili saat ini sedang menjalani program vaksinasi besar-besaran. Menurut data publik dari Kementerian Kesehatan Chili per 27 Junith 2021, 65.6% dari populasi target (18 tahun ke atas) telah menerima skema vaksinasi lengkap7. Sebagian besar (78.2%) dari populasi yang divaksinasi lengkap telah menerima skema dua dosis vaksin virus CoronaVac yang tidak aktif, yang sebelumnya telah dilaporkan menghasilkan antibodi penetral tetapi pada titer yang lebih rendah jika dibandingkan dengan plasma atau serum dari individu yang pulih.

Di sini, kami menggunakan uji netralisasi virus pseudotyped kami yang dijelaskan sebelumnya12 untuk menentukan dampak varian Lambda pada respons antibodi penetralisir yang ditimbulkan oleh vaksin virus CoronaVac yang tidak aktif. Data kami menunjukkan bahwa mutasi yang ada dalam protein lonjakan varian Lambda memberikan peningkatan infektivitas dan lolos ke antibodi penetral yang ditimbulkan oleh vaksin virus CoronaVac yang tidak aktif.

metode

Petugas kesehatan dari dua lokasi di Santiago, Chili diundang untuk berpartisipasi. Relawan menerima skema dua dosis CoronaVac, masing-masing dosis diberikan terpisah 28 hari sesuai dengan program vaksinasi Chili. Sampel plasma dikumpulkan antara Mei dan Juni 2021. Semua peserta menandatangani persetujuan sebelum prosedur penelitian dilakukan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar