24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Orang-orang Berita Terbaru Afrika Selatan Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Afrika Selatan Punya Menteri Pariwisata Baru: Siapa Lindiwe Sisulu?

sayang Liniwe Nonceba, Menteri Pariwisata Afrika Selatan
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pada hari Rabu, 4 Agustus Hon. Lindiwe Nonceba Sisulu adalah Menteri Pemukiman, Air, dan Sanitasi untuk Afrika Selatan. Pada hari itu dia menyambut baik penyelidikan SIU ke departemennya untuk membasmi penipuan dan korupsi. Sehari kemudian pada Kamis, 5 Agustus menteri ini diangkat sebagai Menteri Pariwisata Afrika Selatan.
Praktik korupsi di semua departemen negara dan badan usaha milik negara tidak unik atau terisolasi untuk Air dan Sanitasi.

Cetak Ramah, PDF & Email
Dewan Pariwisata Afrika siap bertarung bersama tim pemenang untuk membangun kembali pariwisata di Afrika
  1. Lindiwe Nonceba Sisulu lahir pada 10 Mei 1954 dan anggota politisi Afrika Selatan, anggota parlemen sejak 1994.
  2. Yang Mulia. Lindiwe Nonceba Sisulu diangkat menjadi Menteri Pariwisata oleh Presiden SA Cyril Ramaphosa di tengah krisis COVID-19.
  3. Cuthbert Ncube, Ketua Badan Pariwisata Afrika mengucapkan selamat kepada Sisulu dan menawarkan dukungannya untuk membantu menteri baru membentuk kembali narasi Afrika melalui pariwisata.

Kedatangan wisatawan ke Afrika Selatan mencapai rekor pada Januari 2018 dengan 1,598,893 pada Januari dan rekor terendah 29,341 pada April 2020 karena pandemi COVID-19.

Afrika Selatan adalah tujuan wisata dan industri menyumbang sejumlah besar pendapatan negara.

Afrika Selatan menawarkan wisatawan domestik dan internasional berbagai pilihan, antara lain pemandangan alam yang indah dan cagar alam, warisan budaya yang beragam, dan anggur yang sangat dihormati. Beberapa tujuan paling populer termasuk beberapa taman nasional, seperti Taman Nasional Kruger yang luas di utara negara itu, garis pantai dan pantai provinsi KwaZulu-Natal dan Cape Barat, dan kota-kota besar seperti Cape Town, Johannesburg, dan Durban.

Menteri baru membawa pengalaman puluhan tahun tetapi akan memiliki tangan penuh dalam membangun kembali industri perjalanan dan pariwisata negaranya. Saat ini, COVID-19 berada pada puncaknya dan tingkat vaksinasi rendah, membuat pariwisata internasional ke negara ini hampir tidak mungkin.

Cuthbert Ncube, mewakili Industri Pariwisata Afrika sebagai Ketua yang berbasis di Eswatini Badan Pariwisata Afrika mengeluarkan pernyataan.

Ketua ATB Cuthbert Ncube
Cuthbert Ncube, Ketua Dewan Pariwisata Afrika

Tim kami adalah tim Anda! Ini adalah pesan harapan dan dukungan dari para eksekutif Dewan Pariwisata Afrika.

Kami siap mendukung menteri Afrika Selatan yang baru. Ini akan membantu tidak hanya Afrika Selatan, tetapi semua wilayah dan negara Afrika di mana industri pariwisata berkontribusi besar terhadap PDB.

Cuthbert berkata: Dengan penuh kehormatan dan kegembiraan kami menyambut dan mengucapkan selamat kepada Hon Lindiwe Nonceba Sisulu sebagai Menteri Pariwisata di Afrika Selatan. Pengalamannya yang luas dan musiman pasti akan mendorong inisiatif pemulihan tidak hanya untuk Afrika Selatan tetapi juga untuk Benua secara luas. Afrika Selatan berdiri sebagai Hub konektivitas Kontinental Afrika.

Di Dewan Pariwisata Afrika, kami ingin berkolaborasi dan bekerja sama dengan Departemen Pariwisata di Afrika Selatan dalam memfasilitasi Perdagangan dan Investasi ke Pariwisata Afrika, mengubah citra Pariwisata Afrika, membentuk kembali narasi Afrika dan Mempromosikan ekowisata, saat kami meningkatkan pertumbuhan, nilai, dan kualitas perjalanan dan pariwisata yang berkelanjutan dari dan di dalam Afrika.

Pariwisata adalah salah satu sektor ekonomi yang paling menjanjikan di Afrika. Ini memiliki potensi untuk tidak hanya mendorong pertumbuhan ekonomi di Benua itu tetapi juga untuk mengkatalisasi pembangunan ekonomi inklusif sehingga menyerukan kolaborasi yang lebih erat di dalam Negara-negara Anggota kami dan semua praktisi sektor untuk mendorong sektor perjalanan dan Pariwisata yang tangguh.

Dewan Pariwisata Afrika dan duta besarnya di seluruh benua Afrika adalah bekerja sama dengan sektor swasta dan publik untuk membangun kembali industri perjalanan dan pariwisata di Afrika.

siapa yang Hon Lindiwe Nonceba Sisulu

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa telah menunjuk Menteri Lindiwe Sisulu sebagai Menteri Pariwisata pada 5 Agustus 2021 dalam perombakan yang tidak memiliki tujuan khusus, kecuali untuk menyingkirkan pemerintah dari faksi Zuma dalam Kabinet 

Menteri Pariwisata yang baru didukung oleh Wakil Menteri Pariwisata, Ikan Mahlalela. Mandat Departemen Pariwisata adalah untuk menciptakan kondisi yang memungkinkan bagi pertumbuhan dan perkembangan pariwisata yang berkelanjutan di Afrika Selatan.

Menteri Pariwisata Afrika Selatan, Hon. Lindiwe Sisilu

Sisilu lahir dari para pemimpin revolusioner Walter serta Albertina Sisilu in Johannesburg. Dia adalah saudara perempuan jurnalis Zwelakhe Sisilu dan politisi Max Sisilu.

Ibu Sisulu diangkat sebagai Menteri Pariwisata pada 5 Agustus 2021. Ia adalah Menteri Cipta Karya, Air, dan Sanitasi dari 30 Mei 2019 hingga 5 Agustus 2021. Ia adalah Menteri Hubungan dan Kerjasama Internasional dari 27 Februari 2018 hingga 25 Mei 2019 Lindiwe Nonceba Sisulu adalah Menteri Pemukiman Manusia Republik Afrika Selatan dari 26 Mei 2014 hingga 26 Februari 2018.

Dia telah menjadi Anggota Parlemen sejak tahun 1994. Dia telah menjadi ketua Pelantikan Konferensi Tingkat Menteri Afrika tentang Perumahan dan Pembangunan Perkotaan sejak tahun 2005. Nona Sisulu adalah anggota Komite Eksekutif Nasional Kongres Nasional Afrika (ANC) dan anggota Panitia Kerja Nasional ANC. Dia adalah wali dari South African Democracy Education Trust; wali dari Albertina dan Walter Sisulu Trust; dan anggota Dewan Yayasan Nelson Mandela.

Kualifikasi akademik
Nona Sisulu menyelesaikan General Certificate of Education (GCE) Cambridge University Ordinary Level di St Michael's School di Swaziland pada tahun 1971, dan GCE Cambridge University Advanced Level pada tahun 1973, juga di Swaziland.

Meraih gelar Master of Arts in History dari Center for Southern African Studies University of York dan gelar M Phil juga dari Center for Southern African Studies University of York diperoleh tahun 1989 dengan topik tesis: ”Women at Work and Perjuangan Pembebasan di Afrika Selatan.”

Ms. Sisulu juga memiliki gelar BA, gelar BA Honours dalam Sejarah, dan Diploma Pendidikan dari University of Swaziland.

Karir/Posisi/Keanggotaan/Aktivitas Lainnya
Antara tahun 1975 dan 1976, Sisulu ditahan karena kegiatan politik. Dia kemudian bergabung dengan Umkhonto we Sizwe (MK) dan bekerja untuk struktur bawah tanah ANC saat berada di pengasingan dari 1977 hingga 1978. Pada 1979, dia menerima pelatihan militer yang berspesialisasi dalam intelijen militer.

Pada tahun 1981, Ibu Sisulu mengajar di Sekolah Menengah Atas Manzini di Swaziland, dan pada tahun 1982, ia mengajar di Departemen Sejarah Universitas Swaziland. Dari tahun 1985 hingga 1987, dia mengajar di Sekolah Tinggi Pelatihan Guru Manzini dan dia adalah kepala pemeriksa Sejarah untuk Ujian Sertifikat Junior untuk Botswana, Lesotho, dan Swaziland. Pada tahun 1983, ia bekerja sebagai sub-editor untuk The Times of Swaziland di Mbabane.

Nona Sisulu kembali ke Afrika Selatan pada tahun 1990 dan bekerja sebagai asisten pribadi untuk Jacob Zuma sebagai kepala Departemen Intelijen ANC. Ia juga menjabat sebagai Kepala Administrator ANC di Konvensi untuk Afrika Selatan yang Demokratis pada tahun 1991 dan sebagai administrator Intelijen di Departemen Intelijen dan Keamanan ANC pada tahun 1992.

Pada tahun 1992, Ibu Sisulu menjadi konsultan untuk Komite Hak Anak Nasional dari Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pada 1993, ia bekerja sebagai direktur Govan Mbeki Research Fellowship di Universitas Fort Hare, dan dari 2000 hingga 2002, ia menjabat sebagai kepala Pusat Komando Rekonstruksi Darurat.

Nona Sisulu adalah anggota Komite Manajemen, Organisasi Pemolisian dan mata kuliah Manajemen Universitas Witwatersrand pada tahun 1993; anggota manajemen Sub-Dewan Intelijen, Dewan Eksekutif Transisi pada tahun 1994, dan ketua Komite Tetap Gabungan Parlemen untuk Intelijen dari 1995 hingga 1996.

Sebelum diangkat sebagai Menteri Administrasi dan Pelayanan Publik, Ibu Sisulu menjabat sebagai Wakil Menteri Dalam Negeri dari tahun 1996 hingga 2001. Ia adalah Menteri Intelijen dari Januari 2001 hingga April 2004; Menteri Perumahan Rakyat dari April 2004 sampai Mei 2009; dan Menteri Pertahanan dan Veteran Militer dari Mei 2009 hingga Juni 2012.

Dia adalah Menteri Layanan Publik dan Administrasi Republik Afrika Selatan dari Juni 2012 hingga 25 Mei 2014.

Penelitian/Presentasi/Penghargaan/Dekorasi/Bursari dan Publikasi
Ibu Sisulu telah menerbitkan karya-karya berikut:

  • Perempuan Afrika Selatan di Bagian Pertanian (pamflet). Universitas York pada tahun 1990
  • Perempuan di Tempat Kerja dan Perjuangan Pembebasan di tahun 1980-an
  • Tema di Abad Kedua Puluh Afrika Selatan, Oxford University Press. 1991
  • Kondisi Kerja Wanita di Afrika Selatan, Analisis Situasi Afrika Selatan. Komite Nasional Hak Anak. UNESCO. 1992
  • Pengiriman Perumahan dan Piagam Kebebasan: Suar Harapan, Agenda Baru dan Kuartal Kedua. 2005.

Nona Sisulu dianugerahi Beasiswa Pusat Hak Asasi Manusia di Jenewa pada tahun 1992. Proyeknya untuk Pusat Perserikatan Bangsa-Bangsa mengakibatkan Universitas Witwatersrand School of Business menyiapkan kursus pelatihan untuk meningkatkan keterampilan kepolisian anggota MK.

Dia menerima Penghargaan Presiden untuk Terobosan Baru dalam Strategi Pengiriman Perumahan oleh Institut Perumahan Afrika Selatan pada tahun 2004; Pada tahun 2005, ia menerima penghargaan dari Asosiasi Internasional untuk Ilmu Perumahan sebagai pengakuan atas kontribusi dan pencapaian luar biasa dalam meningkatkan dan memecahkan masalah perumahan dunia.

siapa yang Tuan Ikan Mahlalela, Wakil Menteri Departemen Pariwisata Republik Afrika Selatan?

Pak Ikan Mahlalela telah menjadi Wakil Menteri Departemen Pariwisata Republik Afrika Selatan sejak 29 Mei 2019. Beliau adalah anggota Kongres Nasional Afrika di Majelis Nasional Afrika Selatan

SA Wakil Menteri Pariwisata Ikan Mahlalela

Ia memperoleh sertifikat matriknya dari Nkomazi High School dan meraih gelar Honours Degree in Governance and Leadership dari University of the Witwatersrand.

Setelah pemilihan umum 1994, ia ditempatkan sebagai anggota parlemen dan sejak itu melayani negara dalam tanggung jawab yang berbeda baik di legislatif provinsi maupun nasional.

Dia telah menjadi anggota legislatif provinsi, di mana dia menjabat antara lain sebagai ketua Komite Tetap Akun Publik (SCOPA) dan ketua Asosiasi Komite Akun Publik Afrika Selatan, dan juga menjabat sebagai ketua Komite Akuntan Publik Selatan. Komite Pembangunan Afrika tentang Akun Publik.

Selama masa jabatannya di provinsi Mpumalanga, ia menjabat di berbagai posisi eksekutif dan tanggung jawab berikut, MEC untuk departemen Lingkungan dan pariwisata, MEC untuk Departemen Kebudayaan, Olahraga dan Rekreasi, MEC untuk Departemen Pemerintah Daerah dan Lalu Lintas, MEC untuk Departemen Jalan dan Transportasi, MEC untuk Departemen Keselamatan dan Keamanan, dan MEC untuk Departemen Kesehatan dan Pembangunan Sosial.

Dia juga sebelumnya menjabat sebagai Cambuk ANC di Komite Portofolio Kesehatan di Majelis Nasional

Mahlalela memiliki sejarah yang membanggakan dalam perjuangan melawan apartheid di Afrika Selatan, diasingkan pada tahun 1980-an dan menerima pelatihan militer di berbagai negara sebagai anggota sayap militer ANC, Mkhonto We Sizwe Pada tahun 2002 ia terpilih sebagai Ketua ANC di Provinsi Mpumalanga pada tahun 2002.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar