24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terbaru Uganda Berbagai Berita

Bagaimana Inisiatif Perubahan Iklim “Peliharalah Pohon” Akan Membantu Pariwisata Uganda

Wisata Uganda "Peliharalah Pohon"

Prakarsa perubahan iklim “Pet a Tree” diluncurkan di Uganda oleh Menteri Negara Pariwisata, Yang Terhormat Martin Mugarra Bahinduka, sebuah prakarsa oleh lembaga non-pemerintah Inisiatif Pariwisata dan Lingkungan Afrika pada 5 Agustus 2021, di Pusat Pendidikan Satwa Liar Uganda (UWEC) di Entebbe.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Saat meluncurkan inisiatif, Menteri menjanjikan dukungan penuh kepada organisasi.
  2. Proyek ini berada langsung di bawah Rencana Pembangunan Nasional Uganda dari kampanye 40 juta pohon.
  3. Menkeu menjelaskan bahwa hubungan antara pariwisata dan lingkungan saling bergantung karena satwa liar yang membutuhkan pohon untuk bertahan hidup. Jadi ada kebutuhan untuk melestarikan pohon yang sudah ada sambil menanam lebih banyak.

Lingkungan, dengan potensi iklim alam, budaya-historis, sosialnya, mewakili motivasi perjalanan wisatawan, sementara lingkungan yang bersih dan tidak berubah tidak dapat ada tanpa mempraktikkan ekowisata.

Country Director dari Uganda World Wildlife Fund (WWF), Mr. David Dduli, berterima kasih kepada para pendiri “Peliharalah Pohon” untuk melahirkan inisiatif yang begitu brilian, dan berkomitmen untuk mendukung organisasi dalam sebuah gerakan yang ditujukan untuk restorasi pohon. “Ada kebutuhan untuk memobilisasi pemuda untuk bergabung dengan inisiatif ini. Nama hewan peliharaan selalu menjadi bagian dari tradisi Afrika, dan itu menciptakan keterikatan. Mari kita gunakan 'Pet a Tree' untuk mengembalikan praktik nama hewan peliharaan,” kata Duli. “Kami berdiri di atas kesempatan yang dimiliki dan hilang oleh nenek moyang kami, dan sekarang adalah kesempatan kami untuk menciptakannya kembali untuk generasi mendatang.”

Ketua Dewan Inisiatif Pariwisata dan Lingkungan Afrika, yang juga Ketua Dewan Asosiasi Pemilik Hotel Uganda, Ibu Susan Muhwezi, mengucapkan terima kasih kepada Otoritas Kehutanan Nasional (NFA), WWF, UWEC, dan Kementerian Pariwisata Margasatwa dan Purbakala untuk mendukung inisiatif luar biasa yang berfokus pada pemulihan keanekaragaman hayati. Dia berbicara tentang bagaimana dia terus mendukung inisiatif semacam itu dalam kapasitas pribadinya dan akan terus melakukannya. Ibu Muhwezi menantang pemerintah dan mitra pembangunan untuk terus mendukung inisiatif kaum muda yang membangun negara.

Direktur Eksekutif UWEC, Dr. James Musinguzi, menyarankan warga Uganda untuk menjadikan penanaman pohon sebagai norma pada acara-acara khusus seperti pernikahan, ulang tahun, dll. Dia menambahkan: “Planet menuntut agar manusia tidak hanya berpikir dalam jangka pendek tetapi lintas generasi mungkin untuk pertama kalinya dalam sejarah umat manusia. Kita perlu mengakui tantangan mendasar dari perubahan iklim.”

Menteri Negara Lingkungan Hidup, Beatrice Anywar, diwakili oleh Stuart Maniraguha, Direktur Perkebunan di NFA, yang menekankan perlunya menanam setidaknya 124 hektar lahan setiap tahun dalam sebuah langkah yang bertujuan untuk memulihkan tutupan hutan yang hilang. Dia mengatakan dalam periode 30 tahun, populasi pohon telah berkurang dari 24% menjadi 8% tetapi mengatakan sekarang ada secercah harapan dengan inisiatif semacam itu. Dampaknya dirasakan oleh peningkatan tutupan hutan hingga 10%, dan dia menjanjikan dukungan NFA untuk kampanye “Peliharalah Pohon”. Dia lebih lanjut menyerukan kesadaran dan partisipasi baru dari setiap Uganda dan organisasi untuk bergabung dengan kampanye perubahan iklim dalam sebuah langkah yang bertujuan untuk memulihkan alam.

Menteri Pariwisata Kerajaan Tooro, Joan Else Kantu, atas nama kerajaan memberikan kampanye “Pet a Tree” seluas 5 hektar untuk menanam hutan di Tooro menggunakan nama hewan peliharaan Tooro. “Kami mendengarkan tangisan alam. Hutan ini untuk memastikan anak cucu kita menghargai keanekaragaman hayati seperti kita menikmatinya.”

Amumpare Moses Bismac, Pendiri “Pet a Tree” dan Inisiatif Pariwisata dan Lingkungan Afrika, menyatakan penghargaan kepada lembaga pemerintah WWF, National Forestry Authority, Uganda Wildlife Education Center, dan Uganda Wildlife Authority untuk mendukung kampanye “Pet a Tree”. Dia meminta rekan jurnalis dan semua orang Uganda untuk setidaknya memiliki satu pohon Pet. “Secara khusus, saya menghargai dukungan WWF pada inisiatif lingkungan dan dukungan untuk kampanye 'Pet a Tree' ini.”

Di Uganda, Kerajaan Bunyoro-Kitara, salah satu lembaga budaya negara itu mengadaptasi peletakan bibit alih-alih karangan bunga di pemakaman dalam inisiatif oleh Omukama (Raja) Solomon Gafabusa Iguru I untuk menghutankan kembali kerajaan, sebuah praktik yang sejak itu berakar di beberapa tahun terakhir.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Tony Ofungi - eTN Uganda

Tinggalkan Komentar