24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
budaya Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Sejarah Hotel: Libby's Hotel and Baths, New York, NY

Hotel dan Pemandian Libby

Pada akhir 1920-an, pasar saham melonjak, bisnis menikmati rekor keuntungan dan pengembang membangun gedung baru dengan cepat.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Perusahaan hipotek mulai menawarkan sekuritas berbasis hipotek, jenis investasi baru.
  2. Salah satu bangunan baru adalah Libby's Hotel and Baths 12 lantai, dibangun pada tahun 1926 di sudut Chrystie dan Delancey Streets di sisi timur bawah New York.
  3. Itu adalah hotel mewah semua-Yahudi pertama dengan kolam renang berornamen, gym modern, pemandian Rusia-Turki, dan lounge yang terbuka untuk seluruh komunitas.

Pengembangnya adalah Max Bernstein, seorang imigran dari Slutzk, Rusia, yang tiba di New York bersama keluarganya pada tahun 1900 ketika Max berusia 11 tahun. Jalan-jalan tempat Max dibesarkan di sisi timur bawah dipenuhi pedagang gerobak dorong, beberapa dengan gerobak yang ditarik kuda, anak-anak bermain permainan jalanan, dan penghuni rumah petak yang bersosialisasi di beranda. Sayangnya, ketika ibunya Libby meninggal dalam waktu satu tahun, Max lari dari rumah dan menghabiskan malam di sebuah taman kecil di dekatnya. Di tahun-tahun berikutnya, Max mengatakan bahwa mimpinya membangun Hotel Libby di sudut Jalan Chrystie dan Delancey datang kepadanya malam itu.

Setelah bertahun-tahun memiliki serangkaian restoran, masing-masing bernama Libby's, Max dapat memperoleh tanah di sudut favoritnya di mana ia membangun hotel yang dibuka pada tanggal 5 April 1926. Max tampaknya adalah seorang humas yang lahir alami karena ia menginvestasikan jumlah energi dan uang yang luar biasa dalam kampanye promosi yang ekstensif di banyak surat kabar harian berbahasa Yiddish. Pada hari pembukaan, New York Times bergabung dengan koran lain dalam melaporkan grand opening. The Libby Hotel menampilkan lobi dua lantai yang spektakuler dengan langit-langit plester berwarna kaya yang didukung oleh kolom marmer bergalur. Hotel ini memiliki ruang pertemuan, ballroom, dan dua restoran halal. Max mengadakan acara amal dan kelas renang untuk anak-anak tetangga.

The Libby Hotel disiarkan dari stasiun radio Yiddish pertama, WFBH (dari atas sisi barat Hotel Majestic) menampilkan penghibur terkenal, teater langsung dan tokoh-tokoh seperti Sol Hurok, Rube Goldberg dan George Jessel. Bernstein tanpa mengeluarkan biaya, mempekerjakan sebagai direktur musiknya Josef Cherniavsky, pemimpin Band Jazz Yiddish-Amerika dan dikenal luas sebagai Paul Whiteman Yahudi. Selama dua tahun pertama, hotel ini tampaknya sukses besar tetapi pada akhir tahun 1928, atapnya runtuh.

banyak hotel baru telah dibuka di New York. Banyak, agar tetap pelarut, mulai melayani orang-orang Yahudi, menyedot pelanggan Max. Max mungkin lebih mampu bersaing jika keadaan emosinya belum menurun; pada 20 Oktober 1926, istrinya Sarah meninggal. Dalam sidang pengadilan selanjutnya, Max akan bersaksi bahwa kesedihan yang dialaminya membuatnya tidak dapat berfungsi.

Selain itu, kreditur utamanya adalah American Bond and Mortgage Company (AMBAM), pemberi pinjaman predator yang tidak bereputasi. Tepat sebelum ambruknya pasar saham tahun 1929, AMBAM menyita hotel dan, dalam nasib yang aneh, Walikota Jimmy Walker menunjuk Joseph Force Crater, seorang pengacara yang terkait dengan Tammany sebagai penerima. Menurut Hakim Kawah, AMBAM mungkin memiliki pengetahuan orang dalam tentang rencana kota untuk memperluas Chrystie Street. Bagaimanapun, AMBAM sekarang mengklaim bahwa hotel itu bernilai $3.2 juta (setelah menilai Libby's Hotel hanya $1.3 juta untuk penyitaan). Melalui domain terkemuka, New York City mengambil alih kepemilikan dan membayar AMBAM $2.85 juta. Kota tersebut kemudian menghancurkan bangunan-bangunan di blok tersebut termasuk Libby's Hotel and Baths milik Max Bernstein.

Tapi ada lebih banyak cerita. Pada tahun 1931, AMBAM dihukum karena skema serupa mengenai Mayflower Hotel di Washington, DC. Hakim Crater yang sama adalah penerima penyitaan Mayflower. Dia menghilang empat bulan kemudian dan belum ditemukan sejak saat itu. Chrystie Street diperlebar, Depresi Besar terjadi dan akhirnya, situs itu diubah menjadi Taman Sara Delano Roosevelt oleh Robert Moses.

Ketika Max Bernstein meninggal pada 13 Desember 1946, New York Times obituari menulis: “Max Bernstein, 57, Pernah Menjadi Pemilik Hotel… Membangun Gedung $3,000,000 di Kumuh, hanya untuk melihat Memorial to Mother Razed.”

Itu akan menjadi akhir dari cerita yang menarik ini kecuali bahwa Pak Treger* artikel melaporkan sekuel berikut:

Kisah Libby memudar menjadi tidak jelas sampai musim panas 2001, ketika bagian dari trotoar di dekat sudut Chrystie dan Delancey Streets ambruk, menciptakan lubang pembuangan. Lubang itu tumbuh cukup besar untuk menelan seluruh pohon dan mulai merambah jalan-jalan kota dan pusat senior terdekat di Taman Sara Delano Roosevelt. Pada hari-hari yang tidak bersalah sebelum 11 September, lubang pembuangan tampaknya menjadi ancaman terbesar yang dihadapi Manhattan bagian bawah.

Insinyur kota tidak tahu penyebabnya, jadi mereka menurunkan kamera ke dalam kekosongan. Yang mengejutkan mereka, 22 kaki di bawah permukaan, mereka menemukan sebuah ruangan utuh, lengkap dengan rak buku. Ketika mereka mencari catatan di Arsip Kota, mereka mengetahui bahwa Hotel Libby pernah berdiri di sana dan mereka menemukan sebuah kamar di ruang bawah tanahnya. Di sebuah New York Times artikel dari 11 September 2001, Komisaris Taman Kota New York Henry J. Stern dikutip mengatakan, "Ini mengingatkan saya pada Pompeii."

Berbeda dengan Pompeii, tidak ada upaya yang dilakukan untuk mencapai ruangan atau menggalinya. Para insinyur kota memilih untuk mengisinya dengan nat, mengubur ruangan dan isinya yang misterius. Sebuah pohon baru ditanam, dan taman itu diperbaiki kembali.

* "Ritz dengan Shvitz" oleh Shulamith Berger dan Jai Zion, Pakn TregerSpring 2009

Buku barunya "Great American Hotel Architects Volume 2" baru saja diterbitkan.

Buku Hotel Terbit lainnya:

• Pengelola Hotel Amerika yang Hebat: Perintis Industri Hotel (2009)

• Dibangun Untuk Tahan Lama: Hotel Berusia 100+ Tahun di New York (2011)

• Dibangun Untuk Tahan Lama: Hotel Berusia 100+ Tahun di Timur Mississippi (2013)

• Hotel Mavens: Lucius M. Boomer, George C. Boldt, Oscar dari Waldorf (2014)

• Great American Hoteliers Volume 2: Perintis Industri Hotel (2016)

• Dibangun Untuk Tahan Lama: Hotel Berusia 100+ Tahun di Barat Mississippi (2017)

• Hotel Mavens Volume 2: Henry Morrison Flagler, Pabrik Henry Bradley, Carl Graham Fisher (2018)

• Arsitek Hotel Amerika Hebat Volume I (2019)

• Hotel Mavens: Volume 3: Bob dan Larry Tisch, Ralph Hitz, Cesar Ritz, Curt Strand

Semua buku ini dapat dipesan dari AuthorHouse dengan mengunjungi www.stanleyturkel.com dan mengklik judul buku.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Stanley Turkel CMHS hotel-online.com

Tinggalkan Komentar