24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terbaru India Investasi Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Amerika Serikat

Maskapai Berbiaya Ultra Rendah India Baru Bisa Menjadi Keuntungan Bagi Boeing

Maskapai Berbiaya Ultra Rendah India Baru Bisa Menjadi Keuntungan Bagi Boeing
Maskapai Berbiaya Ultra Rendah India Baru Bisa Menjadi Keuntungan Bagi Boeing
Ditulis oleh Harry Johnson

Usaha baru bisa menjadi salah satu kesepakatan terbesar tahun ini di luar Amerika Serikat untuk mengakuisisi pesawat Boeing 737 yang dibeli atau disewa.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Boeing melihat peluang untuk meningkatkan posisinya di India.
  • Miliarder India mengumumkan maskapai penerbangan ultra-murah baru.
  • Usaha baru sudah bergerak maju,

Pembuat pesawat AS Boeing bisa mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan kembali tanah yang hilang di India dengan miliarder Rakesh Jhunjhunwala mengumumkan rencana untuk meluncurkan maskapai penerbangan ultra-murah India baru.

Maskapai Berbiaya Ultra Rendah India Baru Bisa Menjadi Keuntungan Bagi Boeing

Posisi Boeing di pasar India terluka oleh jatuhnya salah satu pelanggan terbesarnya, Jet Airways, dua tahun lalu.

Jhunjhunwala, yang dikenal sebagai "Warren Buffett India" untuk investasi sahamnya yang sukses, berencana untuk bekerja sama dengan mantan CEO IndiGo, maskapai terbesar di negara itu, dan Jet Airways untuk memanfaatkan permintaan perjalanan udara domestik.

Sementara Akasa Air yang diusulkan Jhunjhunwala datang pada saat industri penerbangan India terhuyung-huyung dari dampak pandemi COVID, yang telah membuat maskapai kehilangan miliaran dolar, prospek jangka panjang sektor ini menjadikannya pasar panas bagi pembuat pesawat Boeing dan Airbus.

Salah satu sumber industri mengatakan usaha baru itu sudah bergerak menuju apa yang bisa menjadi salah satu kesepakatan terbesar tahun ini di luar Amerika Serikat untuk mengakuisisi 737 yang dibeli atau disewa.

Bagi Boeing, ini adalah kesempatan bagus untuk masuk dan meningkatkan permainan mereka, mengingat mereka tidak memiliki operator besar lain untuk pesawat 737 mereka di India selain SpiceJet.

Boeing tidak mengomentari rencana Akasa tetapi mengatakan pihaknya selalu mencari peluang dan berbicara dengan pelanggan saat ini dan calon pelanggan tentang cara terbaik untuk mendukung armada dan kebutuhan operasional mereka.

Jhunjhunwala, yang sedang mempertimbangkan untuk menginvestasikan $35 juta dan akan memiliki 40 persen dari maskapai, mengharapkan untuk mendapatkan sertifikat tidak keberatan dari kementerian penerbangan India dalam 15 hari ke depan, katanya. Tim maskapai penerbangan berbiaya sangat rendah ini sedang mempertimbangkan untuk membangun armada 70 pesawat 180 penumpang dalam waktu empat tahun, katanya.

Pendiri Akasa lainnya adalah Aditya Ghosh, yang menghabiskan satu dekade dengan IndiGo dan dipuji atas kesuksesan awalnya, dan Vinay Dube, mantan CEO Jet yang juga bekerja dengan Delta.

Langit India didominasi oleh maskapai berbiaya rendah (LCC) termasuk IndiGo, SpiceJet, GoFirst dan AirAsia India, yang mayoritas mengoperasikan armada pesawat berbadan sempit Airbus.

Boeing mendominasi pasar berbadan lebar India dengan 51 pesawat tetapi perang tarif dan biaya tinggi telah menyebabkan korban di antara operator layanan penuh, termasuk Kingfisher Airlines pada 2012 dan Jet Airways pada 2019, membuat LCC dan Airbus semakin dominan.

Bagian Boeing dari 570 pesawat berbadan sempit India turun menjadi 18 persen setelah kematian Jet dari 35 persen pada 2018, data dari konsultan CAPA India menunjukkan. Jet baru-baru ini diselamatkan dari kebangkrutan dan diperkirakan akan terbang lagi.

Maskapai India memiliki lebih dari 900 pesawat yang dipesan, 185 di antaranya adalah pesawat Boeing 737 dan 710 adalah Airbus, yang menjadikan IndiGo sebagai salah satu pelanggan terbesarnya secara global.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar