Berita Internasional Terbaru Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Orang-orang Berita Terbaru Afrika Selatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

COVID Meledak di Afrika: US$7.7 Miliar Dunia tidak dapat menyangkal

WHO: 90% layanan kesehatan negara terus diganggu oleh pandemi COVID-19
WHO: 90% layanan kesehatan negara terus diganggu oleh pandemi COVID-19
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Varian Delta menempatkan dunia pada dukungan langsung. Dunia dalam bahaya, tetapi tidak ada wilayah selain Afrika. WHO membutuhkan $7.7 miliar untuk Afrika sekarang, dan dunia tidak dapat mengabaikannya. Seperti yang dikatakan Presiden AS Biden: “Kita semua bersama-sama. tidak ada yang aman sampai semua orang aman.”

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan di Afrika, kematian telah meningkat sebesar 80% hanya dalam 4 minggu terakhir. Sebagian besar peningkatan ini didorong oleh varian Delta yang sangat mudah menular, yang kini telah terdeteksi di setidaknya 132 negara. 
  2. WHO mendukung negara-negara dengan pasokan oksigen, dengan panduan untuk membantu negara-negara mendeteksi varian dengan lebih baik, dan kami terus bekerja setiap hari dengan jaringan pakar global kami untuk memahami mengapa varian Delta menyebar begitu cepat. 
  3. Tujuan WHO tetap mendukung setiap negara untuk memvaksinasi setidaknya 10% dari populasinya pada akhir September, setidaknya 40% pada akhir tahun ini, dan 70% pada pertengahan tahun depan. Kurang dari 2% dari semua dosis yang diberikan secara global berada di Afrika. Hanya 1.5% dari populasi benua yang sepenuhnya divaksinasi. 

Hari ini WHO telah mengambil langkah maju lainnya, dengan letter of intent yang menetapkan persyaratan kerjasama yang ditandatangani oleh para mitra di hub: WHO; Pangkalan Paten Obat; Biologis Afrigen; Institut Biologi dan Vaksin Afrika Selatan; Dewan Penelitian Medis Afrika Selatan dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika. 

Tujuan WHO tetap mendukung setiap negara untuk memvaksinasi setidaknya 10% dari populasinya pada akhir September, setidaknya 40% pada akhir tahun ini, dan 70% pada pertengahan tahun depan. Kurang dari 2% dari semua dosis yang diberikan secara global berada di Afrika. Hanya 1.5% dari populasi benua yang sepenuhnya divaksinasi. 

Menanggapi lonjakan Delta, hari ini Access to COVID-19 Tools Accelerator meluncurkan Rapid ACT-Accelerator Delta Response, atau RADAR, mengeluarkan panggilan mendesak sebesar 7.7 miliar dolar AS untuk tes, perawatan, dan vaksin. 

Secara paralel, kami akan membutuhkan pembiayaan tambahan tahun ini untuk COVAX untuk menggunakan opsinya untuk membeli vaksin untuk tahun 2022.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia mengepalai Organisasi Kesehatan Dunia dan ditunjuk oleh, dan bertanggung jawab kepada Majelis Kesehatan Dunia. Direktur jenderal saat ini adalah Tedros Adhanom, yang diangkat pada 1 Juli 2017
Dia berbicara pada konferensi pers kemarin sehubungan dengan Keadaan COVID-19 di Afrika.

Selamat pagi, selamat siang, dan selamat malam. 

Awal pekan ini, saya mendapat kehormatan melakukan perjalanan ke Bahrain dan Kuwait, di mana WHO telah membuka dua kantor negara terbaru kami. 

Saya juga berkesempatan mengunjungi beberapa fasilitas yang telah disiapkan untuk merespons COVID-19 dan sangat terkesan dengan pendekatan yang inovatif dan komprehensif. 

Kami sekarang memiliki 152 kantor negara di seluruh dunia. Mereka adalah inti dari apa yang dilakukan WHO – mendukung negara-negara untuk memperkuat sistem kesehatan dan meningkatkan kesehatan populasi mereka. 

Sebelumnya, saya mendapat kehormatan diundang ke Tokyo untuk berpidato di hadapan Komite Olimpiade Internasional. 

Saya pergi untuk menjawab pertanyaan yang sering saya tanyakan: kapan pandemi akan berakhir? 

Jawaban saya adalah bahwa pandemi akan berakhir ketika dunia memilih untuk mengakhirinya. Itu ada di tangan kita. 

Kami memiliki semua alat yang kami butuhkan: kami dapat mencegah penyakit ini, kami dapat mengujinya, dan kami dapat mengobatinya. 

Namun sejak konferensi pers terakhir kami, kasus dan kematian akibat COVID-19 terus meningkat. 

Hampir 4 juta kasus dilaporkan ke WHO minggu lalu, dan dengan tren saat ini, kami memperkirakan jumlah total kasus akan melewati 200 juta dalam dua minggu ke depan. Dan kita tahu itu adalah perkiraan yang terlalu rendah. 

Rata-rata, di lima dari enam wilayah WHO, infeksi telah meningkat sebesar 80%, atau hampir dua kali lipat, selama empat minggu terakhir. Di Afrika, kematian telah meningkat sebesar 80% selama periode yang sama. 

Sebagian besar peningkatan ini didorong oleh varian Delta yang sangat menular, yang kini telah terdeteksi di setidaknya 132 negara. 

WHO telah memperingatkan bahwa virus COVID-19 telah berubah sejak pertama kali dilaporkan, dan terus berubah. Sejauh ini, empat varian kekhawatiran telah muncul, dan akan lebih banyak lagi selama virus terus menyebar. 

Kenaikan ini juga didorong oleh meningkatnya percampuran dan mobilitas sosial, penggunaan kesehatan masyarakat dan tindakan sosial yang tidak konsisten, dan penggunaan vaksin yang tidak adil. 

Keuntungan yang diperoleh dengan susah payah terancam hilang, dan sistem kesehatan di banyak negara sedang kewalahan. 

Meningkatnya jumlah infeksi menciptakan kekurangan perawatan seperti oksigen yang menyelamatkan jiwa. 

Dua puluh sembilan negara memiliki kebutuhan oksigen yang tinggi dan terus meningkat, dan banyak negara memiliki persediaan peralatan dasar yang tidak memadai untuk melindungi petugas kesehatan garis depan. 

Sementara itu, tingkat pengujian di negara-negara berpenghasilan rendah kurang dari 2 persen dari apa yang ada di negara-negara berpenghasilan tinggi – membuat dunia buta untuk memahami di mana penyakit itu berada dan bagaimana perubahannya. 

Tanpa tingkat pengujian yang lebih baik secara global, kita tidak dapat melawan penyakit di garis depan atau mengurangi risiko munculnya varian baru yang lebih berbahaya. 

WHO mendukung negara-negara dengan pasokan oksigen, dengan panduan untuk membantu negara-negara mendeteksi varian dengan lebih baik, dan kami terus bekerja setiap hari dengan jaringan pakar global kami untuk memahami mengapa varian Delta menyebar begitu cepat. 

Tetapi kami membutuhkan lebih banyak: 

Kami membutuhkan pengawasan yang lebih kuat; 

Kami membutuhkan pengujian yang lebih strategis untuk meningkatkan pemahaman global tentang di mana virus itu berada, di mana intervensi kesehatan masyarakat paling dibutuhkan, dan untuk mengisolasi kasus dan mengurangi penularan; 

Kami membutuhkan pasien untuk menerima perawatan klinis dini oleh petugas kesehatan yang terlatih dan terlindungi, dengan lebih banyak oksigen untuk merawat mereka yang sakit parah dan menyelamatkan nyawa; 

Kami membutuhkan pekerja kesehatan yang terlatih dan terlindungi dengan baik serta sistem untuk memberikan layanan dan alat untuk menyelamatkan nyawa; 

Kami membutuhkan lebih banyak penelitian dan pengembangan untuk memastikan bahwa tes, perawatan, vaksin, dan alat lain tetap efektif terhadap varian Delta dan varian baru lainnya; 

Dan tentu saja, kita membutuhkan lebih banyak vaksin. 

Bulan lalu, kami mengumumkan bahwa kami sedang menyiapkan pusat transfer teknologi untuk vaksin mRNA di Afrika Selatan, sebagai bagian dari upaya kami untuk meningkatkan produksi vaksin. 

Hari ini kami telah mengambil langkah maju, dengan letter of intent yang menetapkan persyaratan kolaborasi yang ditandatangani oleh para mitra di hub: WHO; Pangkalan Paten Obat; Biologis Afrigen; Institut Biologi dan Vaksin Afrika Selatan; Dewan Penelitian Medis Afrika Selatan dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika. 

Tujuan WHO tetap mendukung setiap negara untuk memvaksinasi setidaknya 10% dari populasinya pada akhir September, setidaknya 40% pada akhir tahun ini, dan 70% pada pertengahan tahun depan. 

Kami masih jauh untuk mencapai target tersebut. 

Sejauh ini, lebih dari setengah negara telah sepenuhnya memvaksinasi 10% dari populasi mereka, kurang dari seperempat negara telah memvaksinasi 40%, dan hanya 3 negara yang telah memvaksinasi 70%. 

Hampir setahun yang lalu, WHO mulai mengungkapkan keprihatinan tentang ancaman 'nasionalisme vaksin'; 

Dalam konferensi pers di bulan November, kami memperingatkan risiko bahwa kaum miskin dunia akan “diinjak-injak untuk mendapatkan vaksin”; 

Dan pada pertemuan Dewan Eksekutif WHO pada bulan Januari tahun ini, kami mengatakan bahwa dunia berada di ambang “bencana kegagalan moral”. 

Namun distribusi global vaksin tetap tidak adil. 

Semua wilayah berisiko, tetapi tidak lebih dari Afrika. 

Pada tren saat ini, hampir 70% negara Afrika tidak akan mencapai target vaksinasi 10% pada akhir September. 

Sekitar 3.5 juta hingga 4 juta dosis diberikan setiap minggu di benua itu, tetapi untuk memenuhi target September ini harus meningkat menjadi 21 juta dosis setidaknya setiap minggu. 

Banyak negara Afrika telah mempersiapkan diri dengan baik untuk meluncurkan vaksin, tetapi vaksinnya belum tiba. 

Kurang dari 2% dari semua dosis yang diberikan secara global berada di Afrika. Hanya 1.5% dari populasi benua yang sepenuhnya divaksinasi. 

Ini adalah masalah yang sangat serius jika kita akan mengambil tindakan melawan pandemi ini dan mengakhirinya. 

Menanggapi lonjakan Delta, hari ini Access to COVID-19 Tools Accelerator meluncurkan Rapid ACT-Accelerator Delta Response, atau RADAR, mengeluarkan panggilan mendesak sebesar 7.7 miliar dolar AS untuk tes, perawatan, dan vaksin. 

Secara paralel, kami akan membutuhkan pembiayaan tambahan tahun ini untuk COVAX untuk menggunakan opsinya untuk membeli vaksin untuk tahun 2022. 

Investasi ini adalah sebagian kecil dari jumlah yang dikeluarkan pemerintah untuk menangani COVID-19. 

Pertanyaannya bukanlah apakah dunia mampu melakukan investasi ini; itu apakah mampu untuk tidak. 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar

1 Komentar

  • Bapak/Ibu yang terhormat
    Jntour and Travel menulis untuk menanyakan tentang perusahaan Anda
    akan tertarik untuk melakukan
    bisnis dengan Anda. Jntour&Travel Ltd adalah perusahaan yang berbasis di Zanzibar, Tanzania
    dan kita
    rencanakan paket domestik yang sesuai dengan pelanggan kami
    kebutuhan. Kami akan senang bekerja sama dengan Anda sebagai agen.

    Jika ada pertanyaan atau perlu berkomunikasi jangan ragu untuk
    email kami di [email dilindungi]

    untuk klarifikasi lebih lanjut. Atau Silakan kunjungi website kami

    http://www.jntourandtravel.com
    Telepon: + 255757210649
    POBox: 4613
    Zanzibar. Tanzania

    Salam,

    Mustajaba Hassan

    Direktur Jntour Company ltd