24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Berita Terbaru Australia Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Union Menuntut Qantas Airways Atas PHK Besar-besaran dan Kemenangan

Union Menuntut Qantas Airways Atas PHK Besar-besaran dan Kemenangan
Union Menuntut Qantas Airways Atas PHK Besar-besaran dan Kemenangan
Ditulis oleh Harry Johnson

Pengadilan federal Australia memenangkan kasus Serikat Pekerja Transportasi terhadap Qantas.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Qantas memberhentikan lebih dari 2,000 ground handler selama pandemi.
  • Qantas mengalihdayakan pekerjaan untuk menghemat uang bagi perusahaan.
  • Qantas mencatat pendapatan AU$18 miliar ($13.2 miliar) pada 2019.

Dalam keputusan penting, pengadilan federal Australia telah berpihak pada Serikat Pekerja Transportasi dalam kasus yang diajukan oleh TWU terhadap Qantas Airways Terbatas.

Serikat pekerja membawa raksasa maskapai penerbangan Australia ke pengadilan setelah skandal outsourcing membuat lebih dari 2,000 karyawan Qantas diberhentikan di tengah pandemi COVID-19.

Union Menuntut Qantas Airways Atas PHK Besar-besaran dan Kemenangan

Qantas memberhentikan lebih dari 2,000 ground handler selama pandemi, yang perannya dialihdayakan untuk menghemat uang bagi perusahaan, yang pada 2019 mencatat pendapatan AU$18 miliar ($13.2 miliar).

Hakim Michael Lee mengatakan dia tidak yakin dengan bukti yang diajukan oleh Qantas – maskapai penerbangan paling mendominasi di Australia – bahwa pemecatan ribuan karyawan tidak, setidaknya sebagian, dimotivasi oleh keanggotaan serikat pekerja mereka.

TWU mempekerjakan Josh Bornstein sebagai kepala pengacaranya untuk menyatakan bahwa tindakan maskapai itu bertentangan dengan Fair Work Act. Kasus ini berpusat di sekitar klaim bahwa gerakan bullish Qantas – yang dipimpin oleh CEO Alan Joyce – dibuat untuk menekan kekuatan serikat pekerja dalam negosiasi upah.

"Pengadilan Federal telah menemukan untuk pertama kalinya bahwa majikan besar telah memecat lebih dari 2,000 pekerja karena berusaha untuk menghalangi mereka dari kemampuan untuk tawar-menawar secara kolektif dengan perusahaan untuk perjanjian perusahaan baru," kata Bornstein.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komentar