24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Badan Pariwisata Afrika Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Terkini Kenya Berita Orang-orang keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Kenya memperpanjang jam malam, melarang semua pertemuan publik saat COVID melonjak

Kenya memperpanjang jam malam nasional, melarang semua pertemuan publik saat COVID melonjak
Menteri Kesehatan Kenya Mutahi Kagwe
Ditulis oleh Harry Johnson

Jumlah infeksi telah meningkat setiap hari karena politisi, satu tahun lagi dari pemilihan umum, menjadi tuan rumah rapat umum besar-besaran di seluruh negeri.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Jumlah kasus baru COVID-19 melonjak di Kenya.
  • Kenya memperpanjang jam malam nasional.
  • Rumah sakit Kenya kewalahan dengan kasus virus corona baru.

Kenya Menteri Kesehatan Mutahi Kagwe hari ini mengumumkan bahwa negara Afrika Timur itu memperpanjang jam malam dan melarang pertemuan publik dan pertemuan langsung dalam upaya untuk menghentikan penyebaran COVID-19 yang meroket.

Menteri Kesehatan Kenya Mutahi Kagwe

Kenya, dalam beberapa hari terakhir, telah menyaksikan lonjakan kasus COVID-19 baru dari varian Delta, dengan tingkat positif 14 persen pada hari Jumat dibandingkan dengan sekitar tujuh persen bulan lalu.

“Semua pertemuan publik dan pertemuan langsung dalam bentuk apa pun ditangguhkan di seluruh negeri. Dalam hal ini, semua pemerintah, termasuk pertemuan dan konferensi antar pemerintah, selanjutnya harus diubah menjadi virtual atau ditunda dalam 30 hari mendatang, ”kata Kagwe dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Jumat, memperingatkan bahwa rumah sakit di negara itu menjadi kewalahan.

Dia mengatakan tingkat positif berisiko meningkat lebih lanjut kecuali tindakan serius diambil.

“Kami terus memohon kepada semua warga Kenya, termasuk mereka yang telah menerima vaksin COVID-19, untuk tidak lengah,” kata Kagwe setelah pertemuan Komite Tanggap Darurat Nasional untuk Coronavirus.

Kenya telah berada di bawah beberapa bentuk jam malam sejak Maret tahun lalu ketika pandemi pertama kali melanda, dan Kagwe mengatakan itu akan diperpanjang secara nasional mulai pukul 10 malam hingga 4 pagi waktu setempat hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Seperti banyak tetangganya, Kenya mengambil tindakan cepat terhadap COVID-19 pada awal pandemi, membatasi pergerakan dan menutup perbatasan dan sekolah.

Tetapi jumlah infeksi telah meningkat setiap hari karena politisi, satu tahun lagi dari pemilihan umum, menjadi tuan rumah rapat umum besar-besaran di seluruh negeri.

Peluncuran vaksin lambat di Kenya, sebagian karena kurangnya pasokan.

Kenya telah memvaksinasi 1.7 juta orang, di antaranya 647,393, atau 2.37 persen orang dewasa, telah divaksinasi lengkap.

Secara total, Kenya telah mencatat lebih dari 200,000 kasus COVID-19 dan 3,910 kematian.

memperingatkan bahwa rumah sakit menjadi kewalahan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komentar