Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Kesehatan Berita Orang-orang Tanggung jawab Teknologi Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Google Wajibkan Semua Karyawan yang Kembali ke Kantor Untuk Divaksinasi

Google Wajibkan Semua Karyawan yang Kembali ke Kantor Untuk Divaksinasi
CEO Google Sundar Pichai
Ditulis oleh Harry Johnson

Google adalah perusahaan swasta terbesar sejauh ini yang mewajibkan vaksinasi COVID-19 bagi stafnya.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Siapa pun yang datang untuk bekerja di kampus Google perlu divaksinasi.
  • Kebijakan ini akan diluncurkan di AS dalam beberapa minggu mendatang, dan di seluruh dunia setelahnya.
  • Presiden Joe Biden mengatakan bahwa persyaratan vaksin untuk pekerja federal AS "sedang dipertimbangkan sekarang." 

Perusahaan teknologi multinasional Amerika Google LLC telah mengumumkan bahwa semua pekerjanya yang kembali bekerja di kampusnya harus disuntik dengan vaksin COVID-19.

CEO Google Sundar Pichai

Pada awal pandemi COVID-19, Google mengirim sebagian besar hampir 140,000 karyawannya ke rumah Maret lalu untuk bekerja dari jarak jauh. Namun sekarang, kampus Google dibuka kembali, dan pekerja akan kembali ke kantor, tetapi HANYA setelah mereka divaksinasi, CEO Sundar Pichai mengatakan kepada staf Google dalam email hari ini.

“Siapa pun yang datang untuk bekerja di kampus kami perlu divaksinasi,” tulis Pichai, menambahkan bahwa kebijakan tersebut akan diluncurkan di AS dalam beberapa minggu mendatang, dan di seluruh dunia setelahnya.

Karyawan yang tidak ingin kembali bekerja secara langsung akan dapat bekerja dari rumah hingga Oktober, lanjutnya, dan perusahaan juga akan mengizinkan beberapa staf untuk bekerja terutama dari rumah hingga akhir tahun.

Google adalah perusahaan swasta terbesar sejauh ini yang mewajibkan inokulasi bagi stafnya, tetapi seluruh pemerintah AS mungkin akan segera mengikutinya.

Keputusan Google datang ketika Presiden AS Joe Biden mempertimbangkan tembakan wajib untuk semua pekerja federal.

Biden mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa persyaratan vaksin untuk pekerja federal sedang "sedang dipertimbangkan sekarang," dan laporan media menunjukkan bahwa pengumuman tentang topik tersebut bisa datang paling cepat Kamis.

Baik Biden maupun Google tampaknya memiliki kekuatan untuk meminta pekerja mereka ditusuk. Sebuah tinjauan oleh Departemen Kehakiman menyimpulkan minggu ini bahwa entitas swasta dan publik dapat memerintahkan pekerja untuk divaksinasi.

Google, bagaimanapun, memiliki kantor di 50 negara di seluruh dunia, dan tantangan hukum terhadap mandat vaksin dapat dipasang di beberapa lokasi ini. Email Pichai mencatat bahwa mandat "akan bervariasi sesuai dengan kondisi dan peraturan setempat," meskipun tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan.

Tak lama setelah pernyataan Pichai, Netflix mengumumkan bahwa mereka akan mewajibkan semua aktor yang mengerjakan produksinya di AS, dan staf yang berhubungan dekat dengan mereka, untuk divaksinasi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komentar