Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita AS Bisnis perjalanan Industri Perhotelan Hotel & Resor Hak asasi Manusia Berita Tanggung jawab Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Marriott Meningkatkan Pelatihan Kesadaran Perdagangan Manusia

Pilih bahasa Anda
Marriott Meningkatkan Pelatihan Kesadaran Perdagangan Manusia
Marriott Meningkatkan Pelatihan Kesadaran Perdagangan Manusia
Ditulis oleh Harry Johnson

Marriott mengambil langkah berikutnya dalam tujuan untuk melatih semua rekanan di properti untuk mengenali dan menanggapi situasi perdagangan potensial pada tahun 2025.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Dunia telah berubah secara signifikan dalam lima tahun sejak Marriott International meluncurkan pelatihan awal.
  • COVID-19 telah mengantarkan lebih banyak pengalaman hotel nirsentuh dan bergerak, yang dapat mempersulit untuk menemukan indikator potensial perdagangan manusia. 
  • Pelatihan baru ini dikembangkan bekerja sama dengan para penyintas perdagangan manusia.

Marriott International hari ini mengumumkan bahwa pada tanggal 30 Juli, Hari Menentang Perdagangan Manusia Sedunia, perusahaan akan meluncurkan versi terbaru dari pelatihan kesadaran perdagangan manusia – langkah berikutnya dalam tujuan Marriott untuk melatih semua rekan di propertinya untuk mengenali dan menanggapi indikator potensi perdagangan manusia di hotel pada tahun 2025.

Marriott Meningkatkan Pelatihan Kesadaran Perdagangan Manusia

Dunia telah berubah secara signifikan dalam lima tahun sejak Marriott International meluncurkan pelatihan awal. COVID-19 telah mengantarkan lebih banyak pengalaman hotel nirsentuh dan bergerak, yang dapat mempersulit untuk menemukan indikator potensial perdagangan manusia.

Pelatihan baru ini dibangun di atas dasar pelatihan asli dengan menampilkan modul berbasis skenario, desain ramah seluler, dan panduan yang ditingkatkan tentang cara menanggapi situasi potensial perdagangan manusia – peningkatan penting berdasarkan umpan balik tingkat hotel untuk membantu rekanan mengubah kesadaran menjadi tindakan dan melanjutkan perang melawan kejahatan multinasional.

Selain itu, pelatihan baru dikembangkan bekerja sama dengan para penyintas perdagangan manusia, memastikan pelatihan tersebut berpusat pada korban dan sumber dayanya terinformasikan kepada para penyintas.

“Sebagai industri yang sangat peduli dengan hak asasi manusia dan kejahatan perdagangan manusia yang mengerikan, kami memiliki tanggung jawab nyata untuk mengatasi masalah ini dengan cara yang berarti,” kata Anthony Capuano, Chief Executive Officer of Marriott International. “Pelatihan yang diperbarui memberdayakan tenaga kerja global yang siap untuk mengenali dan menanggapi perdagangan manusia dan memungkinkan perusahaan kami untuk memenuhi nilai-nilai inti kami.”

Melalui kerjasama dengan ECPAT-AS dan dengan masukan dari Polaris, dua organisasi nirlaba terkemuka yang berspesialisasi dalam memerangi perdagangan manusia, Marriott meluncurkan pelatihan kesadaran perdagangan manusia yang asli pada tahun 2016 dan mewajibkan semua staf properti di properti yang dikelola dan waralaba secara global pada Januari 2017. Jadi sejauh ini, pelatihan telah diberikan kepada lebih dari 850,000 rekanan, yang telah membantu mengidentifikasi contoh perdagangan manusia, melindungi rekan dan tamu, dan mendukung korban dan penyintas.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komentar