24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Kuba Siprus Berita Terkini Berita Kesehatan Berita Terbaru Israel Berita Terkini Kirgistan Berita Portugal Berita Terkini Berita Terbaru Spanyol Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Jangan bepergian ke Spanyol, Portugal, Siprus, Kuba, Kirgistan, dan pertimbangkan kembali Israel

Israel menetapkan tren baru yang mengkhawatirkan dalam penutupan untuk pelancong yang divaksinasi
Israel menetapkan tren baru yang mengkhawatirkan
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Industri perjalanan dan pariwisata di kedua sisi Atlantik telah berjuang untuk membuka kembali perjalanan. Negara-negara UE dibuka, sementara AS tetap ditutup untuk pelancong asing. Sekarang AS memberitahu warganya untuk tidak melakukan perjalanan ke beberapa negara Eropa dan Israel.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. CDC, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat, dan Departemen Luar Negeri AS pada Senin memperingatkan agar tidak bepergian ke Spanyol, Portugal, Siprus, dan Kirgistan karena meningkatnya jumlah kasus COVID-19 di negara-negara tersebut.
  2. Pada saat yang sama Israel sekarang dikategorikan kategori 3 pada tingkat Penasihat Perjalanan AS, tertinggi kedua
  3. Varian Delta menyebar di luar kendali di banyak bagian dunia, dan memperingatkan orang Amerika untuk bepergian ke luar negeri tidak memperingatkan pelancong yang sama untuk melanjutkan perjalanan di dalam negeri

CDC menaikkan peringatan perjalanannya ke "Tingkat Empat: Sangat Tinggi" untuk negara-negara yang memberi tahu orang Amerika bahwa mereka harus menghindari perjalanan ke sana, sementara Departemen Luar Negeri mengeluarkan nasihat "Jangan Bepergian".

Spanyol membuka kembali perbatasannya untuk turis AS pada Juni dan telah menjadi tujuan populer bagi orang Amerika sejak saat itu.

TAP Air Portugal kembali ke San Francisco dan Chicago
TAP Air Portugal kembali ke San Francisco dan Chicago – mungkin terlalu dini

CDC pada hari Senin juga menaikkan peringkatnya ke "Level Empat" untuk Kuba, sementara Departemen Luar Negeri sudah memiliki Kuba di peringkat "Jangan Bepergian" tertinggi.

CDC juga mengangkat kekhawatiran tentang meningkatnya jumlah kasus COVID-19 di Israel, Tepi Barat, dan Gaza, mengangkat pemberitahuan kesehatan perjalanannya dua tingkat ke "Level 3: Tinggi," sementara Departemen Luar Negeri menilai Israel di "Level 3". : Mempertimbangkan Kembali Perjalanan.”

Irael selalu dilihat sebagai yang divaksinasi lengkap dan berisiko rendah

Pada bulan Juni, CDC telah menurunkan peringkat travel advisory untuk Israel menjadi “Level 1: Rendah.”

Para ilmuwan di Israel sekarang mengatakan Pfizer kurang dari 40% efektif untuk sepenuhnya melindungi orang yang divaksinasi agar tidak terkena virus. Namun mereka mengatakan divaksinasi kemungkinan besar akan menghindari dirawat di rumah sakit atau lebih buruk.

CDC dan Departemen Luar Negeri juga menaikkan Armenia ke “Level 3.”

Peringkat "Level 3" mengatakan pelancong yang tidak divaksinasi harus menghindari perjalanan yang tidak penting ke negara itu dan satu tingkat di bawah peringkat perjalanan paling parah dari CDC.

Pada bulan Juni, CDC melonggarkan rekomendasi perjalanan untuk lebih dari 110 negara dan wilayah karena merevisi metode peringatan perjalanan berdasarkan risiko COVID-19.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar