Berita Internasional Terbaru Melanggar Berita Jamaika Karibia Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berbagai Berita

50,000 Pekerja Pariwisata Jamaika Kembali Bekerja dalam 6 Bulan Terakhir

Pilih bahasa Anda
Menteri Pariwisata Jamaika, Hon. Edmund Bartlett (kedua kiri) mencicipi es krim rasa alpukat dari Kande's Delights saat CEO perusahaan, Kevin Dean (kanan), melihatnya. Berbagi saat ini adalah Sekretaris Tetap Kementerian, Jennifer Griffith (kiri) dan Richard Pandohie, Ketua Kelompok Kerja Teknis Manufaktur, Dewan Hubungan Pariwisata. Acara tersebut adalah tur pameran di Pementasan Natal ke-2 bulan Juli yang diadakan kemarin (7 Juli) di Jamaica Pegasus Hotel, New Kingston.

Industri pariwisata Jamaika telah membawa kembali lebih dari 50,000 pekerja dalam 6 bulan terakhir, menunjukkan kapasitasnya untuk ketahanan dan kemampuannya untuk bangkit kembali dari krisis.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Pada pameran dagang Natal bulan Juli kemarin, Menteri Pariwisata mengumumkan berita tentang lebih banyak bekerja di negara itu.
  2. Dia juga mencatat bahwa hampir 700,000 pengunjung singgah dalam 7 bulan terakhir.
  3. Pariwisata Jamaika memproyeksikan akan mencapai 1 juta pengunjung dan penumpang pada akhir Agustus.

Menteri Pariwisata, Hon. Edmund Bartlett, membuat pengumuman kemarin (22 Juli) pada pementasan ke-7 dari pameran dagang "Natal di Juli" di Jamaica Pegasus Hotel, New Kingston. Inisiatif tahunan mendorong pembelian produk lokal asli oleh para pemangku kepentingan di sektor pariwisata dan perusahaan Jamaika yang mencari hadiah untuk klien dan staf.

“Selain itu, dalam 7 bulan terakhir, kami telah mendatangkan hampir 700,000 pengunjung (singgah) dan, pada akhir Agustus, kami diproyeksikan mencapai satu juta pengunjung dan penumpang yang datang ke Jamaika, yang akan membawa sekitar US$1.5 miliar ke dalam ekonomi lokal. Tidak ada industri lain yang bisa melakukannya dalam tujuh bulan; yang dimiliki industri pariwisata,” kata Menteri Bartlett kepada para diplomat, pemangku kepentingan pariwisata, dan perwakilan dari perusahaan Jamaika.

Membahas peningkatan kapasitas untuk pemasok lokal, Menteri Bartlett mengatakan: “Saat kita pulih, kita perlu pulih bersama dan pulih lebih kuat. Kita perlu mengganti banyak kerugian yang kita alami sebelum pandemi karena sebelum pandemi kita memiliki situasi kebocoran dolar AS dari industri sekitar 60 sen. Kami telah mencapai tingkat retensi 40 sen.” 

kata menteri pariwisata Jamaika harus pindah melampaui 40 sen hingga tingkat retensi 50 sen, mencatat bahwa “pandemi telah memberi kami kesempatan ini karena kami memulai dari titik nol sehingga kami dapat pulih bersama.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.

Tinggalkan Komentar