24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Penerbangan Berita Internasional Terbaru Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Pembangunan kembali Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

IATA mempertanyakan perlunya Tes PCR yang mahal

Biaya tinggi tes PCR berdampak negatif pada pemulihan perjalanan internasional
Biaya tinggi tes PCR berdampak negatif pada pemulihan perjalanan internasional
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Terbang ke Hawaii membutuhkan PCR COVID – 19. Ini adalah bisnis besar bagi banyak orang, termasuk perusahaan seperti Longs Drugs, Walgreens, dan banyak lagi. Biaya $110-$275 untuk tes wajib untuk menghindari karantina bisa sangat mahal dan mengecewakan bagi keluarga. IATA tahu ini kontraproduktif ketika mencoba membuat orang terbang lagi.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Peraturan saling bertentangan dan membingungkan. Tiba di Amerika Serikat berarti tes antigen yang murah dan sering gratis baik-baik saja sambil melanjutkan ke Hawaii, tes PCR yang berkali-kali lebih mahal diperlukan.
  2. Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) meminta pemerintah untuk mengambil tindakan untuk mengatasi tingginya biaya tes COVID-19 di banyak yurisdiksi dan mendesak fleksibilitas dalam mengizinkan penggunaan tes antigen yang hemat biaya sebagai alternatif tes PCR yang lebih mahal.
  3. IATA juga merekomendasikan pemerintah untuk mengadopsi pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini untuk mempertimbangkan membebaskan pelancong yang divaksinasi dari persyaratan pengujian. 

Menurut survei wisatawan terbaru IATA, 86% responden bersedia untuk dites. Tetapi 70% juga percaya bahwa biaya pengujian adalah penghalang yang signifikan untuk bepergian, sementara 78% percaya bahwa pemerintah harus menanggung biaya pengujian wajib. 

"IATA mendukung pengujian COVID-19 sebagai jalur untuk membuka kembali perbatasan untuk perjalanan internasional. Tapi dukungan kami bukan tanpa syarat. Selain dapat diandalkan, pengujian harus mudah diakses, terjangkau, dan sesuai dengan tingkat risiko. Namun, terlalu banyak pemerintah yang gagal dalam beberapa atau semua ini. Biaya pengujian sangat bervariasi antar yurisdiksi, dengan sedikit kaitannya dengan biaya sebenarnya untuk melakukan pengujian. Inggris adalah anak poster bagi pemerintah yang gagal mengelola tes secara memadai.

Paling-paling mahal, paling buruk terlalu mahal. Dan dalam kedua kasus tersebut, merupakan skandal bahwa pemerintah memungut PPN,” kata Willie Walsh, Direktur Jenderal IATA.

Tes cepat generasi baru berharga kurang dari $10 per tes. Jika tes rRT-PCR konfirmasi diberikan untuk hasil tes positif, pedoman WHO melihat pengujian antigen Ag-RDT sebagai alternatif yang dapat diterima untuk PCR. Dan, di mana pengujian merupakan persyaratan wajib, WHO Peraturan Kesehatan Internasional (IHR) menyatakan bahwa baik penumpang maupun pengangkut tidak boleh menanggung biaya pengujian.

Pengujian juga harus sesuai dengan tingkat ancaman. Misalnya, di Inggris, data Layanan Kesehatan Nasional terbaru tentang pengujian pelancong yang tiba menunjukkan bahwa lebih dari 1.37 juta tes dilakukan pada kedatangan dari apa yang disebut negara Amber. Hanya 1% yang dites positif selama empat bulan. Sementara itu, hampir tiga kali lipat jumlah kasus positif yang terdeteksi pada populasi umum setiap hari.

“Data dari pemerintah Inggris mengonfirmasi bahwa pelancong internasional memiliki sedikit atau tidak ada risiko mengimpor COVID-19 dibandingkan dengan tingkat infeksi yang ada di negara tersebut. Oleh karena itu, setidaknya pemerintah Inggris harus mengikuti pedoman WHO dan menerima tes antigen yang cepat, terjangkau, dan efektif, dengan tes PCR konfirmasi bagi mereka yang dites positif. Ini bisa menjadi jalur untuk memungkinkan orang yang tidak divaksinasi untuk mengakses perjalanan, ”kata Walsh.

Memulai kembali perjalanan internasional sangat penting untuk mendukung 46 juta pekerjaan perjalanan dan pariwisata di seluruh dunia yang bergantung pada penerbangan. “Survei terbaru kami menegaskan bahwa tingginya biaya pengujian akan sangat mempengaruhi bentuk pemulihan perjalanan. Tidak masuk akal bagi pemerintah untuk mengambil langkah-langkah untuk membuka kembali perbatasan jika langkah-langkah itu membuat biaya perjalanan menjadi mahal bagi kebanyakan orang. Kami membutuhkan restart yang terjangkau untuk semua,” kata Walsh.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.