Melanggar Berita Jamaika Berita Kenya Bisnis perjalanan Karibia Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Pembangunan kembali Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berbagai Berita

Pusat Manajemen Krisis & Ketahanan Pariwisata Global di Jamaika dan Kenya Menandatangani MOU

Pilih bahasa Anda
Menteri Pariwisata, Hon. Edmund Bartlett (duduk) berfoto mengikuti tur Universitas Kenyatta dan Pusat Manajemen Krisis dan Ketahanan Pariwisata Global (GTRCMC) - Afrika Timur, yang berlokasi di Nairobi, Kenya kemarin (15 Juli). Entitas tersebut adalah pusat satelit GTRCMC yang berbasis di Jamaika, yang terletak di Universitas Hindia Barat, Mona. Berbagi dalam momen adalah (LR) Wakil Rektor Universitas Kenyatta, Profesor Paul Wainaina; Dr. Esther Munyiri, Direktur, GTRCMC-Afrika Timur; Bapak Joseph Boinnet, Kepala Sekretaris Administratif, Kementerian Pariwisata dan Margasatwa, Kenya; Anna-Kay Newell, Direktur Hubungan Internasional, GTRCMC - Jamaika dan Bapak Robert Kamiti, Kepala Dinas Pariwisata, Kementerian Pariwisata dan Margasatwa, Kenya. Menteri Bartlett saat ini berada di Kenya untuk berpartisipasi dalam KTT Pemulihan Pariwisata yang sangat dinanti-nantikan untuk Menteri Pariwisata Afrika, yang akan diadakan di Nairobi, hari ini. Menteri Bartlett diundang untuk berbicara di KTT dalam kapasitasnya sebagai pemimpin pemikiran global yang dihormati tentang ketahanan dan pemulihan pariwisata.

Menteri Pariwisata Jamaika dan Co-Chair of the Global Tourism Resilience and Crisis Management Center (GTRCMC), Hon. Edmund Bartlett, dan Sekretaris Kabinet Kenya, Kementerian Pariwisata dan Margasatwa, dan Ketua GTRCMC – Afrika Timur, Hon. Najib Balala hari ini (16 Juli) menandatangani nota kesepahaman (MOU) terobosan yang akan membuka jalan bagi kedua Pusat untuk bekerja sama mengembangkan kebijakan dan melakukan penelitian yang relevan tentang kesiapan, pengelolaan, dan pemulihan destinasi.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Menteri Bartlett memuji penandatanganan MOU, sebagai “lompatan besar untuk penelitian kebijakan.”
  2. Hal ini akan memungkinkan kedua Center ini untuk berkolaborasi dalam meramalkan, memitigasi, dan mengelola risiko terkait ketahanan pariwisata yang disebabkan oleh berbagai faktor yang mengganggu.
  3. Ini sangat relevan saat kita menavigasi dan menanggapi tantangan yang dibawa oleh pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Penandatanganan berlangsung selama KTT Pemulihan Pariwisata untuk Menteri Pariwisata Afrika yang saat ini sedang berlangsung di Nairobi, Kenya, di mana Menteri Bartlett diundang untuk berbicara dalam kapasitasnya sebagai pemimpin pemikiran global yang dihormati tentang ketahanan dan pemulihan pariwisata.

Menteri Bartlett memuji penandatanganan MOU, sebagai “lompatan besar untuk penelitian kebijakan. Hal ini akan memungkinkan kedua Center ini untuk berkolaborasi dalam meramalkan, memitigasi, dan mengelola risiko terkait ketahanan pariwisata yang disebabkan oleh berbagai faktor yang mengganggu. Ini benar-benar kesempatan yang menarik.” GTRCMC – Afrika Timur di Universitas Kenyatta, adalah pusat satelit regional GTRCMC internasional, yang terletak di Universitas Hindia Barat (UWI), Jamaika

“Ini sangat relevan saat kami menavigasi dan menanggapi tantangan yang dibawa oleh pandemi global COVID-19 yang sedang berlangsung. Kita harus berada di garis depan dalam mengoordinasikan tanggapan, pengawasan dan pemantauan, dan mengorganisir upaya bantuan ekonomi di dalam dan lintas batas. Kolaborasi seperti ini sangat penting dan tepat waktu,” kata Menkeu.

Menteri Pariwisata dan Co-Chair of the Global Tourism Resilience and Crisis Management Center (GTRCMC) – Jamaika, Hon. Edmund Bartlett (kedua kanan), dan Sekretaris Kabinet Kenya, Kementerian Pariwisata dan Margasatwa, dan Ketua GTRCMC – Afrika Timur, Hon. Najib Balala (kedua kiri), menampilkan MOU yang ditandatangani hari ini (2 Juli) antara kedua Center. Tampak hadir Wakil Rektor Universitas Kenyatta, Profesor Paul Wainaina (kiri) dan Ibu Anna-Kay Newell, Direktur Hubungan Internasional, GTRCMC – Jamaika. GTRCMC – Afrika Timur di Universitas Kenyatta, Nairobi, Kenya, adalah pusat satelit GTRCMC yang berbasis di Jamaika, yang terletak di Universitas Hindia Barat, Mona. Penandatanganan MOU berlangsung selama KTT Pemulihan Pariwisata Afrika yang saat ini sedang berlangsung di Nairobi, Kenya. Menteri Bartlett diundang untuk berbicara di KTT dalam kapasitasnya sebagai pemimpin pemikiran global yang dihormati tentang ketahanan dan pemulihan pariwisata.

Setelah penandatanganan MOU, Hon. Najib Balala menyerahkan cek senilai Ksh 10 juta (US$ 100,000) kepada Menteri Bartlett untuk mendukung kegiatan di Pusat Afrika Timur.

MOU akan memfasilitasi kemitraan strategis yang berkaitan dengan Penelitian dan Pengembangan; Advokasi Kebijakan dan Manajemen Komunikasi; Desain dan Manajemen Program/Proyek dan Pelatihan dan Peningkatan Kapasitas, khusus untuk perubahan iklim dan manajemen bencana; manajemen keamanan dan keamanan siber; manajemen kewirausahaan; dan manajemen pandemi dan epidemi. 

Sekretaris Kabinet Kenya, Kementerian Pariwisata dan Satwa Liar, dan Ketua Pusat Manajemen Krisis dan Ketahanan Pariwisata Global (GTRCMC) – Afrika Timur, Hon. Najib Balala (kedua kiri), menyerahkan cek sebesar Ksh 2 juta (US$ 10) kepada Menteri Pariwisata dan Ketua Bersama GTRCMC – Jamaika, Hon. Edmund Bartlett (kedua kanan) untuk mendukung kegiatan di Pusat Afrika Timur. Presentasi dilakukan setelah penandatanganan MOU antara kedua Center hari ini (100,000 Juli). Turut berpartisipasi dalam acara tersebut adalah Wakil Rektor Universitas Kenyatta, Profesor Paul Wainaina (kiri) dan Ibu Anna-Kay Newell, Direktur Hubungan Internasional, GTRCMC – Jamaika. GTRCMC – Afrika Timur di Universitas Kenyatta, Nairobi, Kenya, adalah pusat satelit GTRCMC yang berbasis di Jamaika, yang terletak di Universitas Hindia Barat, Mona. Penandatanganan MOU berlangsung selama KTT Pemulihan Pariwisata untuk Menteri Pariwisata Afrika yang sedang berlangsung di Nairobi. Menteri Bartlett diundang untuk berbicara di KTT dalam kapasitasnya sebagai pemimpin pemikiran global yang dihormati tentang ketahanan dan pemulihan pariwisata.

Ini akan dilakukan melalui program atau usaha seperti:

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.

Tinggalkan Komentar