24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Berita Asosiasi Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Mewah Rapat Berita Perjalanan kereta api Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Inkonsistensi Vaksin yang Disetujui Dapat Menunda Restart Perjalanan Internasional

Inkonsistensi Vaksin yang Disetujui Dapat Menunda Restart Perjalanan Internasional
Inkonsistensi Vaksin yang Disetujui Dapat Menunda Restart Perjalanan Internasional
Ditulis oleh Harry Johnson

WTTC mengeluarkan peringatan menyusul kekhawatiran para turis akan ditolak di perbatasan karena negara-negara tidak memiliki daftar umum vaksin COVID-19 yang diakui dan disetujui secara internasional.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Kurangnya koordinasi internasional untuk menyepakati daftar vaksin yang disetujui, menciptakan batu sandungan besar lainnya untuk memulai kembali perjalanan internasional.
  • Laporan wisatawan menghadapi hambatan untuk masuk telah meningkat, dengan beberapa bahkan dicegah naik penerbangan mereka ke tujuan.
  • Kegagalan negara-negara untuk menyepakati daftar umum semua vaksin yang disetujui dan diakui menjadi perhatian.

Dimulainya kembali perjalanan internasional dapat ditunda secara serius tanpa pengakuan timbal balik di seluruh dunia atas semua vaksin COVID-19 yang disetujui, kata the Dewan Perjalanan & Pariwisata Dunia (WTTC).

Badan pariwisata global, yang mewakili sektor Perjalanan & Pariwisata swasta global, telah mengeluarkan peringatannya menyusul kekhawatiran para turis akan ditolak di perbatasan karena negara-negara tidak memiliki daftar umum yang diakui dan disetujui secara internasional. Covid-19 vaksin.

Ini terjadi hanya beberapa hari setelah sejumlah wisatawan Inggris, yang telah diberikan vaksin Oxford/AstraZeneca batch Covishield India, ditolak masuk ke Malta meskipun obat tersebut secara kimiawi identik dengan vaksin buatan Inggris.

Selama beberapa minggu terakhir laporan wisatawan menghadapi hambatan untuk masuk telah meningkat, dengan beberapa bahkan dicegah naik penerbangan mereka ke tujuan.

WTTC percaya bahwa sekali lagi, kurangnya koordinasi internasional untuk menyepakati daftar vaksin yang disetujui, menciptakan batu sandungan besar lainnya untuk memulai kembali perjalanan internasional.

Ini terjadi meskipun sebagian besar vaksin telah mendapatkan persetujuan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) atau Otoritas Pengatur Ketat (SRA), seperti Badan Pengatur Obat dan Produk Kesehatan Inggris (MHRA) dan Administrasi Makanan dan Obat-obatan di AS, dan Badan Obat Eropa (EMA).

Laporan wisatawan ditolak karena mereka memiliki batch vaksin 'salah' atau vaksin 'tidak dikenal' telah memicu kekhawatiran dari konsumen, menghalangi mereka dari pemesanan dan dengan demikian merusak sektor Perjalanan & Pariwisata yang sudah berjuang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komentar