24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Terkini Kenya Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Kenya Targetkan Pariwisata Afrika untuk Kurangi Dampak COVID-19

Kenya Targetkan Pariwisata Afrika untuk Kurangi Dampak COVID-19
Kenya Targetkan Pariwisata Afrika untuk Kurangi Dampak COVID-19

Dewan Pariwisata Kenya mengintensifkan upaya untuk memasarkan Kenya ke seluruh Afrika dengan menargetkan pasar sumber utama di kawasan Afrika.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Kenya telah menjadi pusat wisata untuk pasar Afrika Timur dan Tengah, mengandalkan layanan udara yang kuat dan standar keramahan yang lebih tinggi.
  • Badan Pariwisata Kenya mengadakan pertemuan akhir pekan lalu dengan operator tur dari Uganda, Rwanda dan Ethiopia di kota wisata pantai Mombasa.
  • Pariwisata di Afrika dinilai sebagai pasar dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan pakar perjalanan melihat jumlah pariwisata di benua itu tumbuh pada tingkat 8.6%.

Perbankan di pasar pariwisata Afrika yang kaya dan belum dimanfaatkan, Kenya sekarang mengambil inisiatif serius untuk menarik wisatawan dari negara-negara Afrika lainnya, yang bertujuan untuk mempercepat pemulihan pariwisata setelah kemerosotan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Badan Pariwisata Kenya (KTB) dalam beberapa bulan terakhir mengintensifkan upaya untuk memasarkan Kenya ke seluruh Afrika dengan menargetkan pasar sumber utama di kawasan Afrika.

Kaya dengan satwa liar, warisan sejarah dan budaya, Kenya termasuk di antara negara-negara Afrika yang menderita dampak pandemi COVID-19 dilihat dari penurunan kunjungan wisatawan dari sumber pasar utama Eropa dan Amerika Serikat.

Kenya telah menjadi pusat wisata untuk pasar Afrika Timur dan Tengah, mengandalkan layanan udara yang kuat dan standar keramahan yang lebih tinggi bagi wisatawan daripada negara lain di kawasan Afrika Timur dan Tengah.

Mengambil keuntungan dari layanan udara, hotel dan fasilitas akomodasi yang sangat berkembang dengan basis pariwisata dan perjalanan yang mapan, Kenya kini menargetkan pengunjung Afrika untuk melengkapi dan mengisi celah yang disebabkan oleh jatuhnya pariwisata internasional.

Badan Pariwisata Kenya (KTB) baru-baru ini mengumumkan bahwa pemasaran Kenya sebagai tujuan yang menarik bagi pengunjung dari seluruh benua telah diintensifkan setelah pelonggaran pembatasan perjalanan COVID-19 oleh sejumlah negara Afrika.

Manajer Urusan Korporat KTB Wausi Walya mengatakan bahwa ada potensi wisata dan perjalanan yang sangat besar di kawasan Afrika Timur dan pasar Afrika yang akan ditangkap oleh Dewan melalui berbagai platform termasuk media.

Dewan mengadakan pertemuan akhir pekan lalu dengan operator tur dari Uganda, Rwanda dan Ethiopia di kota wisata pantai Mombasa.

Kenya akan mengatur berbagai perjalanan bagi operator tur Afrika untuk membiasakan mereka dengan atraksi indah di negara itu, termasuk pantai pesisir, suaka margasatwa dan situs arkeologi, kata Walya.

“Kenya menganggap pasar pariwisata Afrika strategis, dengan Uganda memimpin dalam jumlah pengunjung ke negara ini”, katanya.

Langkah yang dilakukan KTB saat ini akan meningkatkan kunjungan wisatawan saat ini di saat pariwisata global sedang terguncang akibat dampak pandemi COVID-19.

Dewan juga berencana untuk mengadakan perjalanan pengenalan ke beberapa situs menarik di Kenya, yang bertujuan untuk menarik perdagangan perjalanan untuk mencicipi tujuan Kenya dengan potensi pariwisata yang sangat besar untuk menarik pasar regional dan Afrika.

Sebuah pesta koktail khusus diselenggarakan untuk 15 operator perjalanan dan tur dari Uganda, Rwanda dan Ethiopia yang telah melakukan sampling produk selama seminggu dari tujuan wisata populer Kenya.

Kelompok operator tur regional mengunjungi lokasi wisata utama Nairobi, Nanyuki, Maasai Mara, Tsavo, Diani, Malindi dan Watamu dalam misi untuk melihat berbagai atraksi wisata yang dapat ditawarkan Kenya kepada pembuat safari Afrika dan global.

Pariwisata di Afrika dinilai sebagai pasar dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan pakar perjalanan melihat jumlah pariwisata di benua itu telah tumbuh pada tingkat 8.6 persen selama beberapa tahun terakhir dibandingkan dengan rata-rata global tujuh persen.

Badan Pariwisata Kenya telah mencatat bahwa mempromosikan pariwisata intra-Afrika pada saat yang sama dapat mengkatalisasi generasi peluang dalam Kawasan Perdagangan Bebas Benua Afrika (AfCFTA) dengan kebutuhan untuk meningkatkan pertumbuhan dan kolaborasi antara tujuan wisata Afrika untuk memanfaatkan potensi yang ada. di benua.

Tanzania dan Kenya telah mendukung pergerakan bebas untuk perjalanan regional dan internasional setelah presiden dari kedua negara tetangga setuju untuk meningkatkan perjalanan regional dan pergerakan orang.

The Dewan Pariwisata Afrika (ATB) saat ini bekerja sama dengan beberapa tujuan Afrika untuk meningkatkan perjalanan intra-Afrika melalui platform pariwisata regional.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania