24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Tanggung jawab Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

UNICEF Pasok Uni Afrika Dengan 220 Juta Dosis Vaksin J&J COVID-19

UNICEF Pasok Uni Afrika Dengan 220 Juta Dosis Vaksin J&J COVID-19
UNICEF Pasok Uni Afrika Dengan 220 Juta Dosis Vaksin J&J COVID-19
Ditulis oleh Harry Johnson

Perjanjian antara UNICEF dan Janssen Pharmaceutica NV akan membantu mengimplementasikan Komitmen Pembelian di Muka (APC) yang ditandatangani antara African Vaccine Acquisition Trust (AVAT) dan Janssen pada bulan Maret tahun ini.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Janssen Pharmaceutica NV untuk memasok hingga 220 juta dosis vaksin dosis tunggal J&J untuk semua 55 Negara Anggota Uni Afrika pada akhir tahun 2022.
  • Perjanjian tersebut menjamin opsi untuk memesan 180 juta dosis lagi, sehingga akses maksimum hingga total 400 juta dosis pada akhir 2022. 
  • Vaksin COVID-19 Janssen menerima Daftar Penggunaan Darurat WHO pada 12 Maret dan mengandalkan jaringan pasokan global untuk memproduksi vaksin.

UNICEF telah menandatangani perjanjian dengan Janssen Pharmaceutica NV untuk memasok hingga 220 juta dosis vaksin dosis tunggal J&J untuk semua 55 Negara Anggota Uni Afrika (AU) pada akhir tahun 2022. Sekitar 35 juta dosis akan dikirimkan pada akhir tahun ini.

Kesepakatan antara UNICEF dan Janssen Pharmaceutica NV akan membantu mengimplementasikan Komitmen Pembelian di Muka (APC) yang ditandatangani antara African Vaccine Acquisition Trust (AVAT) dan Janssen pada bulan Maret tahun ini. Perjanjian itu menjamin opsi untuk memesan 180 juta dosis lagi, sehingga akses maksimum hingga total 400 juta dosis pada akhir 2022. 

Uni Afrika membentuk AVAT pada November 2020 untuk mengirimkan vaksin COVID-19 ke benua Afrika, dengan tujuan memvaksinasi 60 persen dari setiap populasi negara AU. Berdasarkan rencana tersebut, Bank Ekspor-Impor Afrika (Afreximbank) dan AVAT telah menandatangani perjanjian kerja sama atas nama AU untuk pengembangan Kerangka Kerja Komitmen Pengadaan Lanjutan (APC) untuk mendukung akses Negara Anggota ke vaksin COVID-19. UNICEF akan mendapatkan dan mengirimkan vaksin COVID-19 atas nama inisiatif AVAT. Mitra lainnya termasuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika (CDC Afrika) dan Bank Dunia. Sementara beberapa vaksin diantisipasi untuk menjadi bagian dari portofolio inisiatif, vaksin dosis tunggal Janssen adalah yang pertama dimasukkan.

“Negara-negara Afrika harus memiliki akses yang terjangkau dan merata ke vaksin COVID-19 sesegera mungkin. Akses vaksin tidak setara dan tidak adil, dengan kurang dari 1 persen populasi benua Afrika saat ini divaksinasi COVID-19. Ini tidak bisa berlanjut,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore. “UNICEF, dengan sejarah panjang pengiriman vaksin ke seluruh dunia, mendukung upaya vaksinasi COVID-19 global melalui AVAT, COVAX, dan saluran lainnya untuk memaksimalkan pasokan dan akses ke vaksin.”

Berdasarkan pengalaman puluhan tahun sebagai pembeli vaksin tunggal terbesar di dunia seperti yang dilakukannya setiap tahun untuk imunisasi rutin, UNICEF bertindak sebagai agen pengadaan dan logistik atas nama kemitraan AVAT. UNICEF siap untuk memfasilitasi pengadaan, pengangkutan dan pengiriman vaksin segera setelah tersedia dan Negara-negara Anggota AU siap untuk menerimanya. Dengan kapasitas yang luas dan keahlian selama puluhan tahun dalam mengelola pengiriman, asuransi, dan pengangkutan vaksin yang memerlukan kepatuhan ketat terhadap persyaratan rantai dingin, UNICEF akan bekerja sama dengan industri vaksin, pengirim barang, dan perusahaan transportasi untuk memberikan dosis kepada masyarakat yang membutuhkannya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.