Airlines Bandara Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hak asasi Manusia Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Pandemi COVID-19 mengikis kekuatan paspor premium

Pilih bahasa Anda
Pandemi COVID-19 mengikis kekuatan paspor premium
Pandemi COVID-19 mengikis kekuatan paspor premium
Ditulis oleh Harry Johnson

Meskipun beberapa kemajuan telah dibuat, antara Januari hingga Maret 2021, mobilitas internasional telah dipulihkan menjadi hanya 12% dari tingkat pra-pandemi pada periode yang sama tahun 2019, dan kesenjangan antara akses perjalanan teoretis dan aktual yang ditawarkan bahkan oleh paspor berpangkat tinggi. tetap signifikan.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Jatuhnya kekuatan paspor Inggris dan AS pada titik terendah sepanjang masa.
  • Isolasionisme dan nasionalisme menghalangi jalan menuju kebangkitan ekonomi.
  • Di dunia pasca-COVID, kewarganegaraan lebih penting daripada sebelumnya.

Ketika dunia berjuang untuk pulih dari dampak darurat kesehatan global, pertanyaan mendesak seputar perjalanan internasional tetap ada: Apakah mungkin kembali ke tingkat pra-pandemi? Bagaimana itu akan dicapai? Dan siapa yang akan tertinggal? Hasil dan penelitian terbaru dari peringkat asli semua paspor dunia menurut jumlah tujuan yang dapat diakses pemegangnya tanpa visa sebelumnya — menunjukkan bahwa meskipun ada alasan untuk optimis, hal itu harus diimbangi dengan kenyataan bahwa perjalanan lintas batas terus terhambat secara signifikan. Meskipun beberapa kemajuan telah dibuat, antara Januari hingga Maret 2021, mobilitas internasional telah dipulihkan menjadi hanya 12% dari tingkat pra-pandemi pada periode yang sama tahun 2019, dan kesenjangan antara akses perjalanan teoretis dan aktual yang ditawarkan bahkan oleh paspor berpangkat tinggi. tetap signifikan.

Dengan yang ditunda Olimpiade Tokyo 2020 hanya beberapa minggu lagi, dan negara dalam keadaan darurat 'semu', Jepang tetap mempertahankan posisi nomor satu di Henley Passport Index — yang didasarkan pada data eksklusif dari Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) — dengan skor teoretis bebas visa/visa-on-arrival 193.

Sementara dominasi paspor Eropa di Sepuluh Besar telah diberikan untuk sebagian besar sejarah 16 tahun indeks, keunggulan tiga negara Asia - Jepang, Singapura, dan Korea Selatan - telah menjadi normal baru. Singapura tetap di 2nd tempat, dengan skor bebas visa/visa-on-arrival 192, dan Korea Selatan terus berbagi bersama-3rd tempat dengan Jerman, masing-masing dengan skor 191.

Namun, jika dibandingkan dengan akses perjalanan aktual yang saat ini tersedia bahkan untuk pemegang paspor dengan skor tertinggi, gambarannya terlihat sangat berbeda: pemegang paspor Jepang memiliki akses ke kurang dari 80 tujuan (setara dengan kekuatan paspor Arab Saudi, yang duduk di turun di 71st tempat di peringkat) sementara pemegang paspor Singapura dapat mengakses kurang dari 75 tujuan (setara dengan kekuatan paspor Kazakhstan, yang duduk di 74th tempat).

Turunnya kekuatan paspor Inggris dan AS pada titik terendah sepanjang masa

Ada pandangan suram yang sama bahkan di negara-negara dengan peluncuran vaksin Covid-19 yang sangat sukses: Inggris dan AS saat ini berbagi joint-7th tempat di indeks, menyusul penurunan yang stabil sejak mereka memegang posisi teratas pada tahun 2014, dengan pemegang paspor mereka secara teoritis dapat mengakses 187 tujuan di seluruh dunia. Di bawah larangan perjalanan saat ini, bagaimanapun, pemegang paspor Inggris telah mengalami penurunan dramatis lebih dari 70% dalam kebebasan perjalanan mereka, saat ini dapat mengakses kurang dari 60 tujuan secara global - kekuatan paspor yang setara dengan Uzbekistan pada indeks. Pemegang paspor AS telah melihat penurunan 67% dalam kebebasan perjalanan mereka, dengan akses ke hanya 61 tujuan di seluruh dunia — kekuatan paspor yang setara dengan Rwanda di Henley Passport Index.

Tidak pasti berapa lama pembatasan perjalanan akan tetap berlaku, tetapi tampaknya jelas bahwa mobilitas global akan sangat terhambat setidaknya sepanjang tahun 2021. Di banyak negara, keraguan serius telah muncul mengenai kemampuan untuk menangani krisis global, dengan penerapan prioritas yang lebih berorientasi ke dalam. Peningkatan isolasionisme dan deglobalisasi tidak diragukan lagi akan memiliki konsekuensi yang mendalam, di antaranya kerusakan lebih lanjut pada ekonomi dunia, pengurangan signifikan dalam mobilitas global, dan pembatasan kebebasan orang untuk membuat pilihan terbaik bagi keluarga dan bisnis mereka. Jelas bahwa lebih dari sebelumnya, orang perlu memperluas pilihan tempat tinggal dan paspor mereka.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.