24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Eswatini Breaking News Berita Pemerintah Berita Orang-orang keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berbagai Berita

20 Pemangku Kepentingan Eswatini mempersembahkan Daftar Keinginan kepada Menteri SADC untuk solusi damai

20 Pemangku Kepentingan Eswatini mempersembahkan Daftar Keinginan kepada Menteri SADC untuk solusi damai
20 Pemangku Kepentingan Eswatini mempersembahkan Daftar Keinginan kepada Menteri SADC untuk solusi damai
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Kekerasan dan kerusuhan mematikan di Eswatini mendorong Komunitas Pembangunan Afrika Selatan (SADC) untuk bertemu dengan Pemerintah dan 20 pemangku kepentingan utama dalam konflik saat ini untuk menemukan jalan ke depan. Para pemangku kepentingan mengeluarkan pernyataan dan daftar harapan yang disampaikan kepada SADC.

Cetak Ramah, PDF & Email

Rakyat dan Pemerintah Eswatini siap bicara

  1. Sekelompok 20 pemangku kepentingan yang lebih luas di Kerajaan Eswatini dikeluarkan sebagaipernyataan kepada Komunitas Pembangunan Afrika Selatan (SADC) di Misi Organ Troika untuk eSwatini.
  2. Kelompok 20 terdiri dari partai politik, gereja, buruh, bisnis, kelompok perempuan, pemuda, mahasiswa, masyarakat sipil, dan warga yang peduli.
  3. Pertemuan hari Minggu tanggal 4 Juli 2021 tersebut untuk mempertimbangkan gejolak politik dan sosial ekonomi yang sedang berlangsung di Kerajaan Eswatini dan dalam rangka misi Organ SADC Bidang Politik, Pertahanan dan Keamanan (TROIKA).

Sementara Angkatan Darat mengambil alih Eswatini gmenjamin ketenangan setelah protes damai berubah menjadi kekerasan dengan pemberontak mengenakan seragam palsu, dan penjahat menjarah bisnis dan membunuh pemilik toko, sekelompok 20 pemangku kepentingan yang sah dari Masyarakat Eswatini bertemu dengan menteri mengunjungi Eswatini untuk Komunitas Pembangunan Afrika Selatan.

Sebuah pernyataan dikeluarkan mengatakan:

Kami mencatat dan menerima pada prinsipnya penyebaran Tim Menteri SADC oleh Ketua SADC TROIKA, Dr. Mokgweetsi Masisi dari Republik Botswana.

Kami ingin menunjukkan kepada para delegasi dan masyarakat internasional bahwa gejolak saat ini di negara ini, yang muncul sebagai pergolakan sosial dan ekonomi yang mengarah pada kekerasan dan ketidakamanan, adalah akibat dari kebuntuan politik yang sudah berlangsung lama. Masalah yang mendasari dengan demikian bersifat politis dan membutuhkan solusi politik yang berada di luar lingkup kerangka konstitusional saat ini atau struktur lokal lainnya. Struktur yang ada membuat upaya apa pun untuk menyelesaikannya melalui cara konstitusional menjadi sia-sia karena sangat terbatas dan tidak dapat dijalankan.

Tuntutan utama dari rakyat dan para pelaku politik di negara ini adalah dan masih tetap merupakan dispensasi politik multipartai yang lengkap sebagai tindakan pamungkas untuk mengembalikan kekuasaan kembali kepada rakyat seperti yang terjadi sebelum 12 April 1973.

Oleh karena itu, kami meminta delegasi SADC untuk menekankan kepada pihak berwenang dan struktur SADC perlunya memfasilitasi hal-hal berikut untuk memecahkan kebuntuan:

  1. Dialog politik yang menyeluruh dan termediasi yang dipimpin oleh SADC dan ditanggung oleh Uni Afrika, Persemakmuran, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan atau badan serupa lainnya yang mungkin disetujui oleh para pihak. Semua pihak dalam proses dialog politik ini harus berunding secara setara, tanpa ada satu pihak pun yang menikmati status hukum yang lebih tinggi.
  2. Pembatalan total partai politik akan menjadi prasyarat penting untuk memfasilitasi lingkungan yang kondusif sebagai dasar untuk proses dialog yang inklusif. Untuk tujuan ini, sangat penting bahwa Kepala Negara mengeluarkan pernyataan untuk tujuan ini, mengecam kekerasan dan intimidasi terhadap para pendukung demokrasi multi-partai dan menghapus semua hambatan lain untuk politik plural seperti menghapus larangan pada beberapa entitas di bawah Penindasan Undang-Undang Terorisme Tahun 2008 sebagaimana Diubah (STA).
  3. Menempatkan otoritas transisi untuk mengawasi pemerintah dan reformasi institusi, undang-undang dan proses yang mengarah ke pemilihan demokratis multipartai pertama. Otoritas transisi akan diambil dari platform multi-stakeholder yang mewakili gereja luas yaitu masyarakat eSwatini dan tugas utama mereka adalah menyamakan kedudukan.
  4. Konstitusi demokrasi baru yang inklusif berdasarkan pilar-pilar berikut:
    1. Pemisahan kekuatan
    1. Bill of Rights yang dapat dibenarkan
    1. Kesetaraan di depan hukum
    1. Kesetaraan gender dan partisipasi pemuda
    1. Supremasi Konstitusi
  5. Kerangka pemerintahan masa depan yang didasarkan pada dispensasi politik multipartai di mana partai politik dapat memperebutkan kekuasaan dalam a bebas, adil dan kredibel pemilu yang memenuhi standar dan norma internasional. Partai politik yang menang harus membentuk pemerintahan dengan otoritas eksekutif penuh.

Kami percaya bahwa hal di atas mencerminkan keinginan rakyat eSwatini seperti yang diungkapkan dalam berbagai platform dan petisi baru-baru ini kepada Anggota Parlemen mereka. Ini akan menjamin perdamaian dan stabilitas jangka panjang di negara tersebut dan memungkinkan warga negara untuk maju dengan menikmati sepenuhnya hak untuk menentukan nasib sendiri dan hak-hak lain yang diabadikan dalam protokol internasional.

Kami menegaskan kembali seruan kami sebelumnya untuk semua pekerja untuk menjauh dari pekerjaan sampai tentara secara keseluruhan dikeluarkan dari jalan-jalan dan keselamatan pekerja dijamin oleh pemerintah. Kami juga bergerak maju dengan Hari Doa Nasional dan berkabung di semua Pusat Tinkhundla pada 10 Juli 2021.

Berikut organisasi dan entitas yang diwakili dalam pertemuan tersebut:

  1. Yayasan Keadilan Sosial Ekonomi (FSEJ)
  2. Federasi Komunitas Bisnis eSwatini (FESBC)
  3. Dewan Gereja Swaziland (CSC)
  4. Kongres Serikat Buruh Swaziland (TUCOSWA)
  5. Serikat Perawat Demokratik Swaziland (SWADNU)
  6. Gerakan Rakyat Demokratik Bersatu (PUDEMO)
  7. Gerakan Pembebasan Rakyat Swaziland (SPLM)
  8. Pejuang Kemerdekaan Ekonomi Swaziland (EFF-Swaziland)
  9. Institut Demokrasi dan Kepemimpinan (IDEAL)
  10. Majelis Perempuan Pedesaan Swaziland (SRWA)
  11. Gerakan Pengangguran Rakyat Swaziland (SUPMO)
  12. Front Demokratik Bersatu Swaziland (SUDF)
  13. Serikat Pekerja Sektor Publik Sekutu Nasional (NAPSAWU)
  14. Serikat Mahasiswa Nasional Swaziland (SNUS)
  15. Institut Kebijakan Alternatif Swaziland (SAPI)
  16. Pemimpin Gereja Peduli Swaziland (SCCL)
  17. Kampanye Satu Miliar Meningkat
  18. Federasi Serikat Buruh Swaziland (FESWATU)
  19. Oxfam Afrika Selatan
  20. Inisiatif Masyarakat Terbuka untuk Afrika Selatan (OSISA).
Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.