Berita Internasional Terbaru Melanggar Berita Jamaika Bisnis perjalanan Karibia Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hotel & Resor Investasi Berita Pembangunan kembali Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berbagai Berita

Negara Bagian Jamaika dalam Pariwisata Karibia dan jalan ke depan

Pilih bahasa Anda
Apakah pelancong masa depan bagian dari Generasi-C?
Menteri Pariwisata Jamaika Bartlett

Menteri Pariwisata Jamaika Hon. Edmund Bartlett berbicara di webinar kepemimpinan JMMB. JMMB adalah bank besar di Jamaika.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Bartlett memberikan gambaran tentang tantangan industri perjalanan dan pariwisata Jamaika dalam konsep global.
  2. Pidato yang membuka mata ini disalin di sini sebagai transkrip dan berlaku di luar skenario Jamaika.
  3. Baca secara keseluruhan – atau dengarkan – pidato utama yang disampaikan Menteri di webinar Kepemimpinan Pemikiran JMMB.

SALUTASI

Evolusi industri pariwisata sejak 1950-an dapat digambarkan sebagai dikotomis karena segmen ekonomi global ini secara bersamaan menunjukkan ketahanan dan kerentanan; dengan keduanya bermanifestasi secara berkala dengan intensitas yang sama.

Secara umum, gambaran yang muncul dari pariwisata internasional selama beberapa dekade terakhir adalah salah satu pertumbuhan yang cepat dan konsisten serta dampak sosial-ekonomi yang luas. Kedatangan internasional tumbuh dari 25 juta pada 1950-an menjadi 1.5 miliar pada 2019, yang merupakan peningkatan 56 kali lipat.

Karena terus berkembang pesat dan terdiversifikasi, dampak pariwisata internasional telah meluas ke semua wilayah di dunia dan sektor ini adalah salah satu katalis terkemuka dunia dalam penciptaan lapangan kerja, pengurangan kemiskinan, perdagangan ekspor, dan peningkatan pendapatan asing. Dalam lima tahun terakhir (pra-COVID), sektor pariwisata padat karya bertanggung jawab atas 1 dari setiap 5 pekerjaan yang diciptakan. 

Pada 2019, sektor ini mendukung 330 juta pekerjaan atau 1 dari 10 pekerjaan secara global. Pada 2019, pariwisata juga menyumbang US$8.9 triliun terhadap PDB global atau 10.3% dari PDB; US$1.7 triliun dalam ekspor pengunjung sebesar 6.8% dari total ekspor; 28.3% dari ekspor jasa global dan US$948 miliar dalam investasi modal atau 4.3% dari total investasi.

Dampak sosial-ekonomi pariwisata sangat bervariasi di seluruh wilayah dengan ekonomi kecil yang tidak terdiversifikasi di Pasifik, Samudra Hindia dan Karibia menjadi salah satu yang paling bergantung pada pariwisata rata-rata di dunia. 

Berdasarkan temuan Indeks Ketergantungan Pariwisata 2021 yang dihasilkan oleh Inter-American Development Bank (IADB), Karibia menempati peringkat wilayah yang paling bergantung pada pariwisata di dunia. Indeks menemukan bahwa hampir selusin negara Karibia termasuk Jamaika menduduki peringkat di antara 20 negara paling bergantung pada pariwisata di dunia dengan lusinan ekonomi Amerika Latin dan Karibia lainnya berada di peringkat 100 teratas. 

Analisis lebih lanjut dari Laporan Dampak Ekonomi 2020 WTTC menunjukkan bahwa, pada periode sebelum krisis, perjalanan dan pariwisata di kawasan Karibia berkontribusi: USD 58.9 miliar terhadap PDB (14% dari total PDB); 2.8 juta pekerjaan (setara dengan 15.2% dari total lapangan kerja) dan USD 35.7 miliar dalam pengeluaran pengunjung (setara dengan 20% dari total ekspor).

Dengan latar belakang bahwa pertumbuhan pariwisata internasional melampaui pertumbuhan ekonomi global pada 2019, perkiraan awal adalah tingkat pertumbuhan moderat 3 hingga 4% pada tahun 2020. Ini jelas sebelum penyebaran global virus corona baru, dimulai pada Maret 2020, yang akhirnya memaksa penutupan perbatasan, larangan penerbangan dan penangguhan semua perjalanan internasional dari April hingga Juni 2020.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.