Airlines Bandara Penerbangan Berita Terbaru Bangladesh Berita Terkini Brasil Berita Internasional Terbaru Berita Nepal Terbaru Berita Terbaru Afrika Selatan Berita Terbaru Sri Lanka Breaking Travel News Berita Turki Terbaru Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Terbaru India Berita Tanggung jawab Pariwisata Obrolan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Turki melarang penerbangan langsung dari Bangladesh, Brasil, Afrika Selatan, India, Nepal, dan Sri Lanka

Pilih bahasa Anda
Turki melarang penerbangan langsung dari Bangladesh, Brasil, Afrika Selatan, India, Nepal, dan Sri Lanka
Turki melarang penerbangan langsung dari Bangladesh, Brasil, Afrika Selatan, India, Nepal, dan Sri Lanka
Ditulis oleh Harry Johnson

Kementerian Dalam Negeri Turki mengeluarkan surat edaran yang menyatakan bahwa negara itu menangguhkan penerbangan dari Bangladesh, Brasil, Afrika Selatan, India, Nepal, dan Sri Lanka mulai 1 Juli dan hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Beberapa negara menunjukkan eskalasi baru-baru ini karena varian baru virus COVID-19.
  • Turki memutuskan untuk menutup perbatasannya untuk setiap entri langsung termasuk melalui darat, udara, laut atau kereta api dari enam negara.
  • Wisatawan yang datang ke Turki dari negara lain setelah berada di salah satu negara tersebut akan diminta untuk memberikan hasil tes COVID-19 negatif yang dilakukan dalam 72 jam terakhir.

Otoritas Turki mengumumkan bahwa Turki menangguhkan penerbangan langsung dari enam negara karena lonjakan varian baru kasus virus COVID-19 di negara-negara tersebut.

Kementerian Dalam Negeri Turki mengeluarkan surat edaran yang menyatakan bahwa negara itu menangguhkan penerbangan dari Bangladesh, Brasil, Afrika Selatan, India, Nepal, dan Sri Lanka mulai 1 Juli dan hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Kementerian mencatat bahwa perjalanan pandemi di beberapa negara menunjukkan eskalasi baru-baru ini karena varian baru virus COVID-19.

Mengikuti rekomendasi Kementerian Kesehatan, Turki memutuskan untuk menutup perbatasannya untuk setiap entri langsung termasuk melalui darat, udara, laut atau kereta api dari negara-negara ini.

Wisatawan yang datang ke Turki dari negara lain setelah berada di salah satu negara tersebut dalam 14 hari terakhir akan diminta untuk memberikan hasil tes COVID-19 negatif yang dilakukan dalam 72 jam terakhir.

Mereka juga akan dikarantina di tempat-tempat yang ditentukan oleh gubernur setempat selama 14 hari, di mana tes negatif akan diperlukan sekali lagi.

Jika hasil tes positif, pasien akan diisolasi, yang akan berakhir dengan hasil negatif dalam 14 hari berikutnya.

Surat edaran kementerian itu menambahkan bahwa penumpang yang tiba di Turki dari Inggris, Iran, Mesir, dan Singapura akan diminta untuk memiliki hasil tes COVID-19 negatif yang diperoleh dalam tiga hari terakhir.

Bagi wisatawan yang datang ke Turki dari negara selain Bangladesh, Brasil, Afrika Selatan, India, Nepal, Sri Lanka, Afghanistan, Pakistan, Inggris, Iran, Mesir, dan Singapura, yang dapat memberikan dokumen yang menunjukkan penanganan COVID-19 vaksin dalam 14 hari terakhir atau pemulihan dari infeksi COVID-19 dalam enam bulan terakhir tidak perlu menunjukkan hasil tes atau dikarantina.

Hasil tes COVID-19 negatif yang dilakukan dalam 72 jam terakhir sebelum tiba di Turki atau tes antigen cepat negatif yang dilakukan dalam waktu maksimal 48 jam setelah kedatangan mereka sudah cukup bagi mereka yang tidak memberikan dokumen.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.