24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hotel & Resor Hak asasi Manusia Tanggung jawab Berita Terkini Rusia keselamatan Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Orang Amerika memperingatkan agar tidak melakukan semua perjalanan ke Rusia

Orang Amerika memperingatkan agar tidak melakukan semua perjalanan ke Rusia
Orang Amerika memperingatkan agar tidak melakukan semua perjalanan ke Rusia
Ditulis oleh Harry Johnson

Penasihat perjalanan AS yang baru, yang dikeluarkan pada hari Senin, memberi Rusia kategorisasi bahaya yang sama seperti Afghanistan, Uganda dan Suriah.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Warga AS diperingatkan untuk tidak bepergian ke Rusia dalam keadaan apa pun
  • Orang Amerika secara khusus menyarankan agar tidak mengunjungi wilayah selatan Rusia seperti Chechnya dan Krimea yang disengketakan.
  • Pejabat AS berhati-hati terhadap perjalanan karena "pelecehan oleh pejabat keamanan pemerintah Rusia".

The Departemen Luar Negeri Amerika Serikat telah menyarankan warga AS untuk menghindari bepergian ke Rusia dalam keadaan apa pun, memperingatkan bahwa orang Amerika dapat diculik, ditangkap, disiksa, dan dipenjara dengan tuduhan palsu.

Penasihat perjalanan AS yang baru, yang dikeluarkan pada hari Senin, memberi Rusia kategorisasi bahaya yang sama seperti Afghanistan, Uganda, dan Suriah. Selain secara khusus menyarankan agar tidak mengunjungi wilayah selatan Rusia seperti Chechnya dan Krimea yang disengketakan, warga AS sekarang diminta untuk menghindari Rusia sama sekali.

Pernyataan itu mengutip "terorisme" sebagai salah satu alasan bagi turis AS untuk menjauhi Rusia.

Selain itu, para pejabat AS berhati-hati terhadap perjalanan karena “pelecehan oleh pejabat keamanan pemerintah Rusia” dan “penegakan hukum setempat secara sewenang-wenang.” Para pejabat memperingatkan bahwa "tuduhan palsu" telah dilontarkan terhadap orang Amerika, dan bahwa pekerja agama, serta personel pemerintah, dapat berisiko.

Pada saat yang sama, travel advisory baru Washington mengutip kemampuannya yang terbatas untuk memberikan dukungan kepada warga AS dari kedutaan besarnya di Moskow. Pada bulan April, misi diplomatik mengumumkan akan mengurangi jumlah stafnya sekitar 75% setelah Rusia dilarang mempekerjakan penduduk setempat sebagai bagian dari dekrit yang ditandatangani oleh Putin sebagai tanggapan atas “tindakan tidak bersahabat”, aturan yang diberlakukan oleh Washington.

Akibatnya, kedutaan AS di Rusia tidak akan lagi “menawarkan layanan notaris rutin, Laporan Konsuler Kelahiran di Luar Negeri, atau layanan pembaruan paspor untuk masa mendatang,” kata utusannya. Pada 2018, AS menutup konsulatnya di St Petersburg dan, pada Desember tahun lalu, menutup kantornya di kota Ural Ekaterinburg dan ibu kota Timur Jauh Vladivostok. Keputusan itu, yang menurut Washington datang sebagai bagian dari perselisihan mengenai perwakilan diplomatik, membuat Amerika tidak memiliki perwakilan diplomatik di Rusia di luar Moskow.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.