24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Breaking Travel News Eswatini Breaking News Berita Pemerintah Investasi Berita keselamatan Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Eswatini Damai Setelah Kerajaan Mengalami Protes Kekerasan

Protes Eswatini
Protes di Eswatini
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Kerajaan Eswatini biasanya dikenal damai, stabil dan baru-baru ini menjadi tuan rumah Dewan Pariwisata Afrika. Negara Afrika yang terkurung daratan ini berubah menjadi kekacauan setelah protes pecah. Keamanan tampaknya telah dipulihkan.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Mbabane, ibu kota Kerajaan Eswatini sepi dengan lalu lintas dan orang-orang di jalan. Pasukan keamanan tampaknya kembali memegang kendali setelah apa yang dikatakan beberapa orang adalah situasi yang kacau balau.
  2. Sebagian besar pengunjuk rasa muda menuntut Eswatini melaksanakan reformasi politik dan mengizinkan partai politik. Mereka meminta Yang Mulia Raja Mswati untuk menyerahkan kekuasaan absolutnya dan menunjuk seorang Perdana Menteri untuk menjalankan negara.
  3. Eswatini dikenal sebagai negara yang damai, dan berjiwa besar. Dewan Pariwisata Afrika menjadikan Eswatini rumah mereka awal bulan ini membantu dengan acara budaya raksasa yang akan datang.

Negara itu telah menghadapi protes selama beberapa hari di setidaknya 10 tempat berbeda, memaksa polisi membubarkan pengunjuk rasa dengan gas air mata dan peluru tajam, yang menyebabkan cedera.

Dilaporkan bahwa Yang Mulia Raja Mswati III meninggalkan negara itu. Penjabat perdana menteri Themba Masuku mengeluarkan pernyataan pemerintah yang menyangkal hal ini, menjanjikan pembaruan tentang situasi hari ini.

Cuthbert Ncube, Ketua Dewan Pariwisata Afrika saat ini berada di Eswatini dan berbicara dengan eTurboNews sebelumnya: “Situasi di ibu kota telah terkendali. Tentara dipanggil.”

Ncube mengatakan: “Kami melanjutkan keterlibatan kami dengan tim komite yang ditugaskan oleh Menteri untuk memimpin dan mengabaikan persiapan program untuk Festival Budaya Kontinental 2022 di mana kami mengharapkan lebih dari 25 Negara Anggota yang cerdas di Kerajaan Eswatini untuk menampilkan keragaman yang kaya dari kebanggaan Afrika dalam Seni dan Budaya.

Saya melakukan percakapan dengan Menteri Pariwisata Hon Vilakati yang bersemangat tinggi dan memberikan dukungan penuhnya untuk inisiatif besar ini untuk menyatukan Afrika yang diprakarsai oleh Menteri sendiri bekerja sama dengan UNESCO dan Bermitra dengan Badan Pariwisata Afrika."

“Pasca Covid ATB berkomitmen untuk melakukan rebranding dan memposisikan Benua sebagai investasi yang paling diinginkan dan Destinasi Wisata pilihan.”

Hal ini diamini oleh Hon. Menteri Pariwisata Moses Vilakati. Dia mengatakan eTurboNews: “Ada beberapa keresahan yang disebabkan oleh para pemuda. Pasukan sekarang mengendalikannya.”

Protes, di mana truk dibakar dan dijarah, berkobar beberapa hari lalu setelah monarki dan pemerintah mengeluarkan dekrit yang melarang pengiriman petisi yang menyerukan reformasi demokratis, Berita Swaziland dilaporkan.

Pemimpin Eswatini memerintah negara sebagai raja absolut dan dialah yang memilih perdana menteri, menteri, hakim, dan pegawai negeri.

Eswatini, yang dulu dikenal sebagai Swaziland biasanya dikenal sebagai negara yang damai.
Dewan Pariwisata Afrika baru saja menjadikan Eswatini sebagai rumah baru mereka, dan negara ini merencanakan festival budaya raksasa untuk meluncurkan kembali industri perjalanan dan pariwisatanya.

Diharapkan ketenangan yang ada saat ini dapat tetap terjaga. Sumber mengatakan eTurboNews “Ada kekuatan eksternal yang membawa amunisi. ”

Harus dipahami bahwa Kerajaan Eswatini mengakui Taiwan dan merupakan satu-satunya negara di kawasan itu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.