24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Terbaru India Investasi Berita Pembangunan kembali Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berbagai Berita

Pariwisata India berterima kasih atas bantuan pemerintah dari krisis COVID-19 yang parah

Pariwisata India

Asosiasi Operator Tur India (IATO) mengucapkan terima kasih kepada Hon. Perdana Menteri dan Hon. Menteri Keuangan untuk memberikan beberapa bantuan kepada industri pariwisata termasuk 5 lakh visa gratis yang berlaku hingga 31 Maret 2022, setiap kali visa dibuka.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Presiden IATO Mr Rajiv Mehra mengakui dukungan dari Hon. Menteri Pariwisata selama ini kritis.
  2. Sambutan juga disampaikan oleh Hon. Menkeu dalam jumpa pers yang digelar siang ini, 28 Juni 2021.
  3. Bantuan yang diberikan kepada sektor pariwisata yang rusak yang mencakup tentu saja operator tur dan pemandu wisata yang terdaftar.

Mr Mehra menyebutkan bahwa ia berharap e-Tourist Visa akan segera dibuka dan telah mengajukan banding ke Hon. Perdana Menteri bahwa semua visa untuk jangka waktu 30 hari harus gratis bagi semua orang yang mengajukan visa hingga 31 Maret 2023.

Mr Mehra juga berterima kasih kepada pemerintah untuk mempertimbangkan pinjaman kepada operator tur dan pemandu wisata tetapi meminta pemerintah juga harus mempertimbangkan untuk memberikan hibah keuangan satu kali kepada semua operator tur yang diakui yang bisa menjadi 50 persen dari upah yang dibayarkan oleh operator tur pada tahun 2019 -20 dan Rp. 2.5 lakh (US$298,163) untuk setiap pemandu wisata yang diakui oleh Kementerian Pariwisata/Pemerintah Negara Bagian sebagai hibah satu kali. 

Mr Mehra berharap dengan dirilisnya SEIS 2019-20 (Skema Ekspor Layanan dari India) untuk operator tur yang menghasilkan devisa di sektor jasa, yang menunggu pengumuman pemerintah, persentasenya dapat dianggap setidaknya 10 persen dari pendapatan asing. pertukaran pendapatan sehingga dapat memberikan dukungan kepada operator tur bagi mereka untuk bertahan hidup dan menghidupkan kembali bisnis mereka selama situasi stres ini dan bagi anggotanya untuk tidak berakhir seperti begitu banyak korban COVID-19 dan alih-alih mendapatkan oksigen ke dalam bisnis mereka dan tidak berakhir dengan ventilator.

Industri perjalanan dan pariwisata India juga membutuhkan dukungan berkelanjutan dari pemerintah untuk bangkit dan tetap kuat di masa depan. Federasi Kamar Dagang dan Industri India (FICC) I telah merekomendasikan bahwa pariwisata India harus dimasukkan dalam daftar bersamaan Konstitusi sehingga baik Pusat dan negara bagian dapat membingkai kebijakan pariwisata untuk pertumbuhan pariwisata. Untuk menghidupkan kembali pariwisata domestik, pemerintah harus memberikan potongan pajak hingga rupee 1.5 lakh untuk pengeluaran pada liburan Domestik di baris Leave Travel Allowance (LTA).

Hari ini di India, untuk periode dari 3 Januari 2020 hingga 4:47 CEST, 28 Juni 2021, ada 30,279,331 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dengan 396,730 kematian, seperti yang dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Per 19 Juni 2021, total 276,255,304 dosis vaksin telah diberikan.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Anil Mathur - eTN India