24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kejahatan Berita Pemerintah Berita Terbaru Lebanon Berita Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Para pengunjuk rasa menyerbu bank Beirut, 'membebaskan' $ 180K 'dicuri' dari orang-orang Lebanon

Para pengunjuk rasa menyerbu bank Beirut, 'membebaskan' $ 180K 'dicuri' dari orang-orang Lebanon
Para pengunjuk rasa menyerbu bank Beirut, 'membebaskan' $ 180K 'dicuri' dari orang-orang Lebanon
Ditulis oleh Harry Johnson

Dalam sebuah posting Facebook, Asosiasi Amal Banin mengatakan telah 'memulihkan' sekitar $180,000, yang diklaim bank telah 'dijarah' dari orang-orang miskin.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Para pengunjuk rasa menuntut akses ke uang yang 'dijarah' dari rakyat Lebanon.
  • Polisi dipanggil ke tempat kejadian untuk memindahkan pengunjuk rasa dari gedung dan membuka blokir jalan di sekitarnya.
  • Dalam sebuah pernyataan, bank mengklaim tiga karyawannya terluka dalam kekacauan itu.

Bank Swiss Lebanon di Beirut diserbu oleh 'puluhan' pengunjuk rasa yang marah yang menuntut akses ke puluhan ribu dolar 'dijarah' dari rakyat Lebanon.

Rekaman dari lingkungan Hamra ibukota Lebanon pada hari Senin konon menunjukkan orang-orang menyerang staf bank dan melemparkan dokumen bank dari jendela gedung.

Spanduk yang menampilkan pesan yang mengklaim bank telah mencuri uang rakyat juga terlihat digantung di pintu masuk bank, serta kerumunan pengunjuk rasa di depan gedung.

Video lain yang diterbitkan oleh media lokal menunjukkan para demonstran berkeliaran di sekitar bank dan memasuki ruangan yang berbeda di gedung itu.

Menurut laporan media lokal, kebakaran juga terjadi di dalam bank.

Polisi dipanggil ke tempat kejadian untuk memindahkan pengunjuk rasa dari gedung dan membuka blokir jalan di sekitarnya.

Bank Swiss Lebanon mengatakan bahwa LSM yang menggambarkan dirinya sendiri, Asosiasi Amal Banin telah menduduki cabang Hamra-nya. Organisasi itu juga mengaku bertanggung jawab atas peristiwa Senin itu.

Dalam sebuah pernyataan, bank mengklaim tiga karyawannya terluka dalam kekacauan itu, termasuk satu yang dirawat di rumah sakit dengan dua patah tulang wajah yang membutuhkan pembedahan.

"Sekitar seratus orang dari Asosiasi Amal Banin menduduki gedung administrasi umum bank kami, menyerang karyawan kami," bunyi pernyataan bank.

Bank juga mengatakan bahwa manajer cabang telah diancam dengan kekerasan kecuali mereka mentransfer dana ke luar negeri.

Sebagai akibat dari pengepungan bank pada hari Senin, Asosiasi Bank di Lebanon mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa lembaga keuangan lainnya akan tetap ditutup pada hari Selasa dalam tindakan solidaritas dengan cabang yang dikepung.

Dalam sebuah posting Facebook, Asosiasi Amal Banin mengatakan telah 'memulihkan' sekitar $180,000, yang diklaim bank telah 'dijarah' dari orang-orang miskin.

Kerusuhan dan protes di Libanon telah menjadi hal yang lumrah ketika negara itu semakin terpuruk ke dalam krisis ekonomi, diperburuk oleh dugaan korupsi pemerintah, pandemi, kekacauan politik, dan ledakan dahsyat di Pelabuhan Beirut Agustus lalu.

Negara ini juga menghadapi kekurangan makanan dan obat-obatan yang signifikan.

Lebih banyak protes diadakan pada akhir pekan sebagai tanggapan atas keputusan pemerintah untuk lebih lanjut memotong nilai pound Lebanon terhadap dolar.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.