24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Inggris Berbagai Berita

Boris Johnson: Tidak ada relaksasi awal pembatasan COVID-19 di Inggris

Boris Johnson: Tidak ada relaksasi awal pembatasan COVID-19 di Inggris
Boris Johnson: Tidak ada relaksasi awal pembatasan COVID-19 di Inggris
Ditulis oleh Harry Johnson

Inggris telah melaporkan 14,876 kasus virus corona lainnya dalam periode 24 jam terakhir, sehingga jumlah total kasus virus corona di negara itu menjadi 4,732,434.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Johnson telah mengumumkan penundaan empat minggu untuk langkah terakhir peta jalan Inggris keluar dari pembatasan COVID-19 hingga 19 Juli.
  • Lebih dari 44.3 juta orang di Inggris telah menerima suntikan pertama vaksin COVID-19.
  • Lebih dari 32.4 juta orang di Inggris telah menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Tidak akan ada relaksasi awal dari pembatasan virus corona yang tersisa di UK sebelum tanggal yang direncanakan 19 Juli, Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan hari ini.

Pernyataan PM Inggris muncul setelah "percakapan yang baik" dengan Menteri Kesehatan Inggris yang baru Sajid Javid pada hari Minggu.

"Meskipun ada beberapa tanda yang menggembirakan dan jumlah kematian tetap rendah dan jumlah rawat inap tetap rendah, meskipun keduanya naik sedikit, kami melihat peningkatan kasus," kata Johnson selama kunjungan kampanye ke Batley di Inggris utara. .

“Jadi kami pikir masuk akal untuk tetap berpegang pada rencana kami untuk memiliki pendekatan yang hati-hati tetapi tidak dapat diubah, gunakan tiga minggu ke depan atau lebih untuk menyelesaikan sebanyak yang kami bisa dari peluncuran vaksin itu – 5 juta suntikan lagi yang bisa kami berikan kepada orang-orang dengan 19 Juli,” ujarnya.

“Dan kemudian setiap hari berlalu, semakin jelas bagi saya dan semua penasihat ilmiah kami bahwa kami sangat mungkin berada dalam posisi pada 19 Juli untuk mengatakan bahwa itu benar-benar akhir dan kami dapat hidup kembali seperti sebelumnya. COVID sejauh mungkin.”

Javid mengatakan dia ingin melihat berakhirnya pembatasan sesegera mungkin tetapi pelonggaran apa pun akan "tidak dapat diubah".

Britania telah melaporkan 14,876 kasus virus corona lainnya dalam periode 24 jam terakhir, sehingga jumlah total kasus virus corona di negara itu menjadi 4,732,434, menurut angka resmi yang dirilis Minggu.

Negara ini juga mencatat 11 kematian terkait virus corona lainnya, sehingga jumlah total kematian terkait virus corona di Inggris menjadi 128,100. Angka-angka ini hanya mencakup kematian orang yang meninggal dalam waktu 28 hari setelah tes positif pertama mereka.

Johnson telah mengumumkan penundaan empat minggu untuk langkah terakhir dari peta jalan Inggris keluar dari pembatasan COVID-19 hingga 19 Juli, di tengah lonjakan kasus varian Delta yang pertama kali diidentifikasi di India.

Lebih dari 44.3 juta orang di Inggris telah menerima suntikan pertama vaksin COVID-19 dan lebih dari 32.4 juta orang telah menerima dua dosis, angka terbaru juga menunjukkan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.