24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Berita Asosiasi Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Karibia Berita Pemerintah Berita Terbaru Jamaika Berita Terkini Kenya Berita Pembangunan kembali Berita Terbaru Arab Saudi Pariwisata Obrolan Pariwisata Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Penerbangan Saudia, Emirates, Etihad Airways ke Jamaika – Revolusi Pariwisata?

HE Edmund Bartlett Jamaica, Ahmed Al Khatieb, Arab Saudi
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Sebuah revolusi pariwisata sedang dibuat dengan kemungkinan penerbangan baru ke Jamaika. Penerbangan dari Dubai ke Montego Bay atau Kingston di Emirates, dari Abu Dhabi di Etihad, atau penerbangan dari Jeddah atau Riad ke Jamaika di Saudia?
Penerbangan semacam itu mungkin dirancang untuk menghubungkan dari Jamaika ke Bahama, St. Lucia, St. Martin, Republik Dominika, Trinidad & Tobago, dan tempat liburan Karibia lainnya? Menteri Bartlett dari Jamaika dan Ahmed Al Khateeb dari Arab Saudi sedang memasak sesuatu yang besar.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Jamaika bisa menjadi hub penerbangan untuk Karibia yang menghubungkan ke pasar baru yang mencakup Uni Emirat Arab, atau Arab Saudi.
  2. Kerajaan Arab Saudi sudah menjadi hot spot pariwisata global. Dengan sedikit bantuan, Jamaika bisa menjadi pusat Pariwisata Karibia.
  3. Arab Saudi memiliki uang dan koneksi. Jamaika dipandang sebagai trend setter pariwisata global. Kemitraan pemenang baru sedang dibuat, dan mungkin di jalur cepat.

Sebuah revolusi gaya Bob Marley mungkin telah melakukan keajaiban. Era baru peluang pariwisata baru saja dimulai di Jamaika, ketika Menteri Pariwisata Kerajaan Arab Saudi HE Ahmed Al Khateeb terlihat bersama tuan rumahnya, Menteri Pariwisata Jamaika, HE Edmund Bartlett. Kedua menteri mengenakan topi bisbol yang menunjukkan "Revolusi."

Revolusi Perjalanan dan Pariwisata, gaya Bob Marley? Menteri Pariwisata Saudi dan Jamaika memiliki visi.

Arab Saudi telah menjadi hot spot untuk pariwisata global. UNWTO membuka kantor pusat regional di Arab Saudi, begitu pula WTTC dan Pusat Manajemen Krisis & Ketahanan Global mungkin mengikuti.

Dikenal karena selalu berpikir di luar kotak dan memiliki pola pikir global Menteri Pariwisata untuk Jamaika, yang terhormat. Edmund Bartlett terlihat tersenyum saat bertemu dengan Yang Mulia Ahmed Al Khatieb, Menteri Pariwisata Kerajaan Arab Saudi. Menteri Saudi itu berada di Jamaika untuk menghadiri pertemuan regional ke-66 Organisasi Pariwisata Dunia yang baru saja selesai.

Ini adalah kesempatan untuk membahas kemungkinan hubungan udara antara Karibia dan kawasan Teluk. Hubungan udara seperti itu akan menjadi kesempatan bagi Jamaika dan Karibia lainnya untuk membangun kesempatan yang belum pernah terlihat sebelumnya untuk menghubungkan Timur Tengah, India, Afrika, Asia dengan hubungan udara langsung ke Karibia. Jamaika bisa menjadi hub maskapai dengan penerbangan pengumpan dari negara-negara Karibia lainnya untuk terhubung.

Ini tidak hanya akan menghasilkan pasar baru untuk Karibia, tetapi juga meningkatkan konektivitas antar negara kepulauan.

Barlett mengatakan tentang pertemuannya dengan Menteri Saudi: “Kami berbicara tentang konektivitas udara dan bagaimana menghubungkan Timur Tengah, pasar Asia, dan area di sisi dunia itu. Kami berbicara tentang maskapai besar yang berada di area tersebut. Terutama Etihad, Emirates, dan Saudi Arabian Airlines.”

Akibatnya Kerajaan Arab Saudi dan Jamaika menandatangani perjanjian niat. Ini dilaporkan oleh eTurboNews pada hari Jumat.

Minuman (tanpa alkohol)

“Kesepakatan yang akan dibawa oleh Menteri Al Khatieb ke meja adalah mitra maskapai utama tersebut, sementara saya akan bertanggung jawab untuk berkoordinasi dengan negara-negara yang bekerja sama dengan kami dalam kerangka pariwisata multi-tujuan, untuk mengaktifkan Hub. Memiliki hub seperti itu di Jamaika lalu lintas dapat berpindah dari Timur Tengah dan datang ke daerah kami dan memiliki distribusi dari satu negara ke negara berikutnya, ”tambahnya.

Bartlett berpikir kemungkinan pendekatan multi-tujuan ini sangat penting untuk pengembangan pariwisata di wilayah tersebut dan akan memperluas pasar untuk menciptakan massa kritis yang diperlukan untuk menarik maskapai yang lebih besar dan operator tur besar agar tertarik pada Jamaika dan wilayah tersebut.

Ini bukan hanya tentang konektivitas udara dari gateway di UEA, atau Arab Saudi ke Jamaika. Ini adalah peluang penerbangan feeder dari India, Afrika, Asia Tengah dan Tenggara melalui pintu gerbang Teluk ke Karibia tanpa harus khawatir tentang kebijakan visa AS yang ketat.

Jamaika bisa menjadi pusat pariwisata dan bisnis global untuk kawasan Karibia.

“Bagi kami, ini adalah pengubah permainan karena negara-negara kecil seperti Jamaika tidak akan pernah memiliki kapasitas untuk memiliki maskapai besar seperti Emirates Airlines atau Saudia yang datang kepada kami dengan penerbangan langsung. Namun, kami dapat mengambil manfaat dari maskapai-maskapai ini yang datang ke ruang Karibia, mendarat di sini di Jamaika tetapi memiliki distribusi ke negara-negara lain di kawasan itu, ”jelasnya.

Tim pemenang dan tarian terakhir

Al Khatieb, juga tegas dalam memperkuat konektivitas antara Timur Tengah dan Karibia.

Menteri Saudi mengatakan di Jamaika: “Kami berdiskusi dengan rekan-rekan saya topik yang sangat kritis dan kami mendukung untuk menciptakan jembatan antara Timur Tengah dan Karibia. Saya berterima kasih kepada Menteri Bartlett atas kesempatan ini dan berharap dapat memperluas korporasi untuk memperluas Timur Tengah dan Karibia,” katanya.

Kedua menteri juga membahas bidang lain dari kemungkinan kolaborasi, termasuk pengembangan sumber daya manusia, pariwisata masyarakat dan membangun ketahanan di kawasan.

Bartlett menjelaskan: “Salah satu bidang utama yang kami diskusikan adalah pengembangan ketahanan dan manajemen krisis, serta keberlanjutan sebagai pilar penting di mana pemulihan pariwisata harus didasarkan. Tetapi lebih dari itu, pentingnya membangun kapasitas di negara-negara yang memiliki pariwisata sebagai penggerak ekonomi mereka – negara-negara yang sumber dayanya lemah dan rentan terhadap gangguan. Kita akan melihat kolaborasi dalam membangun pusat ketahanan di Jamaika dan pusat ketahanan di Arab Saudi,” kata Bartlett.

Saat ini tidak ada garis waktu tentang ide-ide ini, tetapi tentu saja pariwisata bergerak maju di Jamaika dan sekitarnya – dan mungkin tidak hanya dengan pengunjung Amerika Utara dan Inggris saja.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.