24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Pembangunan kembali Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Apakah Delta Plus berbeda dengan Varian Delta COVID-19?

Delta Plus
COVID - 19 varian Delta Plus
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Sementara dunia sedang mencoba untuk menangani versi Delta dari Coronavirus yang lebih berbahaya, yang menyebabkan negara-negara seperti Israel menunda pembukaan kembali industri perjalanan dan pariwisatanya, varian Delta Plus lebih dari mengkhawatirkan bagi banyak orang, tetapi beberapa ahli menginginkan publik untuk bersantai.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Delta Plus telah ditemukan dalam sampel yang dikumpulkan di India pada 5 April, yang menunjukkan bahwa meskipun jumlah kasus di India saat ini tidak besar, variannya sudah ada di beberapa negara bagian dan sudah cukup lama.
  2. Varian Delta dan Delta Plus dari virus SARS-CoV-2 telah muncul sebagai ancaman baru bagi perjuangan India melawan pandemi yang sedang berlangsung.
  3. Wilayah di mana Delta Plus telah terdeteksi saat ini termasuk Amerika Serikat, Kanada, India, Jepang, Nepal, Polandia, Portugal, Rusia, Swiss, dan Turki.

Varian Delta Plus merupakan mutasi dari varian Delta asli dan juga diyakini lebih menular. Sedikit yang diketahui sejauh ini apakah itu memiliki efek lain.

Dengan infeksi baru yang menukik tajam dan jumlah vaksinasi yang meningkat, Delta, yang pertama kali terdeteksi di India, menjadi perhatian global sementara varian Delta Plus membutuhkan lebih banyak penelitian.

Beberapa ahli mengatakan jika kita menggunakan bukti yang tersedia saat ini, Delta Plus tidak jauh berbeda dari varian Delta asli. Ini adalah varian Delta yang sama dengan satu mutasi tambahan. Satu-satunya perbedaan klinis adalah bahwa Delta Plus memiliki beberapa resistensi terhadap terapi kombinasi antibodi monoklonal. Itu bukan perbedaan besar karena terapi itu sendiri sedang diselidiki dan hanya sedikit yang memenuhi syarat untuk perawatan ini.

Organisasi Kesehatan Dunia, bagaimanapun, baru saja mengeluarkan rekomendasi agar orang yang divaksinasi tetap memakai masker di depan umum, yang berbeda dari pedoman Centers for Disease Control and Prevention (CDC) terbaru di Amerika Serikat.

Karena Delta Plus (B.1.617.2.1/(AY.1) adalah varian dari Delta, ia juga diperlakukan sebagai varian yang menjadi perhatian. Namun sifat varian yang terdeteksi di India (AY.1) masih diselidiki. Menurut konsorsium pengurutan genom COVID India, kasus AY.1 sebagian besar telah dilaporkan dari 9 negara di Eropa, Asia, dan Amerika Utara.

Sementara Delta pertama kali dilaporkan di India, Delta Plus pertama kali dilaporkan oleh Public Health England dalam buletin 11 Juni. Dikatakan bahwa varian baru hadir dalam 6 genom dari India pada 7 Juni. Banyak negara menutup perbatasan dengan Inggris setelah buletin ini dirilis. Ini termasuk negara-negara di UE, seperti Jerman.

Semua varian ini mengandung mutasi pada protein lonjakan virus. Protein lonjakan pada permukaan virus SARS-CoV-2 mengikat dan memungkinkan virus memasuki sel manusia.

Per Juni 16, setidaknya 197 kasus telah ditemukan dari 11 negara – Inggris (36), Kanada (1), India (8), Jepang (15), Nepal (3), Polandia (9), Portugal (22), Rusia (1 ), Swiss (18), Turki (1), dan Amerika Serikat (83).

Sementara Destinasi wisata sekarang keluar dengan laporan penyebaran komunitas tentang Varian Delta COVID-19, Euro Berita hari ini merangkum kekhawatiran Eropa tentang varian baru Delta Plus.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.