24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Penerbangan Berita Internasional Terbaru Bisnis perjalanan Karibia Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Terbaru Jamaika Berita Pembangunan kembali Berita Terbaru Arab Saudi Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berbagai Berita

Jamaika dan Arab Saudi akan menandatangani dokumen niat untuk meningkatkan konektivitas udara

Menyusul keberhasilan pertemuan bilateral, Menteri Pariwisata Jamaika, Hon. Edmund Bartlett, (kiri) memberikan kunjungan kepada Menteri Pariwisata Kerajaan Arab Saudi, Yang Mulia Ahmed Al Khateeb, ke Pusat Manajemen Krisis dan Ketahanan Pariwisata Global yang berbasis di Kingston. Dalam pertemuan tersebut, Jamaika dan Kerajaan Arab Saudi sepakat untuk menandatangani dokumen niat, untuk meningkatkan konektivitas udara antara Timur Tengah dan Karibia.

Menteri Pariwisata Jamaika, Hon. Edmund Bartlett telah mengumumkan bahwa Jamaika dan Kerajaan Arab Saudi telah sepakat untuk menandatangani dokumen niat, untuk membantu meningkatkan konektivitas udara antara Timur Tengah dan Karibia.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Serangkaian pertemuan telah berlangsung di sekitar Komisi Regional UNWTO untuk pertemuan Amerika yang diadakan di Jamaika.
  2. Menteri Bartlett mengatakan pengaturan multi-destinasi sangat penting untuk pengembangan pariwisata di kawasan ini karena merupakan formula baru di kawasan ini untuk mendorong konektivitas di seluruh dunia.
  3. Dialog tentang pengaturan ini diperkirakan akan berlanjut selama beberapa hari ke depan.

Menteri membuat pengumuman setelah serangkaian pertemuan dengan Yang Mulia Ahmed Al Khatib, Menteri Pariwisata Kerajaan Arab Saudi, yang saat ini berada di Jamaika untuk pertemuan ke-66 Komisi Regional UNWTO untuk Amerika. Pertemuan itu juga melibatkan beberapa Menteri Pariwisata daerah yang ikut berdiskusi secara virtual.

“Kami berbicara tentang konektivitas udara dan bagaimana menghubungkan Timur Tengah, pasar Asia, dan area di belahan dunia itu untuk bergabung dengan kami melalui maskapai besar yang ada di area tersebut. Terutama maskapai Etihad, Emirates, dan Saudi,” kata Bartlett.

“Kesepakatan yang kami dapatkan adalah bahwa Menteri Al Khatib akan membawa ke meja, para mitra utama, sementara saya akan bertanggung jawab untuk berkoordinasi dengan negara-negara yang bekerja sama dengan kami dalam kerangka pariwisata multi-tujuan, untuk memungkinkan Penataan Hub and Spoke agar lalu lintas bisa bergerak dari Timur Tengah dan masuk ke wilayah kita dan terdistribusi dari satu negara ke negara lain,” tambahnya.

Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa pengaturan multi-destinasi sangat penting untuk pengembangan pariwisata di kawasan ini karena ini adalah “formula baru di dalam area ini untuk mendorong konektivitas di seluruh dunia, tetapi lebih dari itu untuk memperluas pasar untuk menciptakan massa kritis yang diperlukan untuk menarik maskapai besar dan operator tur besar agar tertarik pada kami dan memiliki pergerakan pariwisata yang lebih kuat di wilayah kami.”

Bartlett mencatat bahwa pengaturan ini akan menjadi game-changer untuk Karibia karena akan memungkinkan pasar baru untuk memiliki konektivitas langsung ke wilayah tersebut, sehingga meningkatkan pendapatan, terutama untuk usaha pariwisata kecil dan menengah.

“Bagi kami ini adalah pengubah permainan, karena negara-negara kecil seperti Jamaika tidak akan pernah memiliki kapasitas untuk memiliki maskapai besar seperti Qatar dan Emirates yang datang kepada kami dari penerbangan langsung. Namun, kami dapat mengambil manfaat dari maskapai-maskapai ini yang masuk ke ruang Karibia – mendarat di sini di Jamaika tetapi memiliki distribusi ke negara lain di Karibia,” jelasnya.

Dialog tentang pengaturan ini diperkirakan akan berlanjut selama beberapa hari ke depan, dengan harapan nota kesepahaman dapat diselesaikan.

Menteri Al Khatieb, menyatakan terima kasih telah diundang ke Jamaika untuk berpartisipasi dalam diskusi yang akan membantu memperkuat konektivitas antara Timur Tengah dan Karibia.

“Kami berdiskusi dengan rekan-rekan saya, topik yang sangat kritis dan kami mendukung terciptanya jembatan antara Timur Tengah dan Karibia. Saya berterima kasih kepada Menteri Bartlett atas kesempatan ini dan berharap dapat memperluas korporasi untuk memperluas Timur Tengah dan Karibia,” kata Al Kateeb.

Selama pertemuan tersebut, mereka juga membahas bidang lain yang mungkin dapat dikolaborasikan, termasuk pengembangan sumber daya manusia, pariwisata masyarakat, dan membangun ketahanan di kawasan tersebut.

“Salah satu bidang utama yang kami diskusikan adalah pengembangan ketahanan dan manajemen krisis, serta keberlanjutan sebagai pilar penting di mana pemulihan pariwisata harus didasarkan. Tetapi lebih dari itu, pentingnya membangun kapasitas di negara-negara yang memiliki pariwisata sebagai penggerak ekonomi mereka – negara-negara yang sumber dayanya lemah dan rentan terhadap gangguan. Kita akan melihat kolaborasi dalam membangun pusat ketahanan di Jamaika dan pusat ketahanan di Arab Saudi,” kata Bartlett.

Menteri Al Khatieb berbagi sentimen serupa mengenai pentingnya membangun ketahanan dan keberlanjutan, untuk masa depan industri.

“Kita semua tahu bahwa pariwisata mewakili 10% dari PDB global sebelum krisis dan 10% dari pekerjaan global. Sayangnya, industri terpukul keras oleh pandemi, dan kami kehilangan banyak pada tahun 2020 dan sekarang dengan vaksin dan pembukaan perbatasan banyak negara, kami memulai diskusi tentang bagaimana dunia akan terlihat di masa depan dan mulai merencanakan pasca- COVID dan belajar dari tantangan,” ujarnya.

“Jadi, keberlanjutan adalah topik yang sangat penting. Kami ingin menciptakan lebih banyak ketahanan di masa depan dan industri yang lebih berkelanjutan – industri yang menghormati lingkungan dan budaya,” tambah Al Kateeb.   

Lebih banyak berita tentang Jamaika

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.