24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Terbaru Israel Berita Pembangunan kembali Resorts Tanggung jawab tas Pariwisata Obrolan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Israel memberlakukan kembali mandat masker hanya 10 hari setelah membatalkan pembatasan COVID-19

Israel memberlakukan kembali persyaratan masker hanya 10 hari setelah membatalkan pembatasan COVID-19
Israel memberlakukan kembali persyaratan masker hanya 10 hari setelah membatalkan pembatasan COVID-19
Ditulis oleh Harry Johnson

Pejabat kesehatan Israel khawatir bahwa varian Delta yang menular, yang pertama kali terdeteksi di India, berada di balik meningkatnya jumlah kasus, karena sifatnya yang sangat menular berarti dapat menyebar dengan cepat di antara suatu populasi, menempatkan kesehatan individu yang tidak divaksinasi dalam risiko.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Keputusan Israel untuk kembali ke mandat topeng 10 hari setelah pencabutannya akan dilihat sebagai pukulan bagi pemerintah negara itu.
  • Israel mencatat 227 kasus COVID-19 baru pada hari Kamis meskipun peluncuran vaksin negara itu berhasil.
  • Fasilitas pengujian COVID-19 baru didirikan di bandara internasional Ben Gurion untuk membatasi risiko strain baru yang diimpor ke negara tersebut.

Hanya 10 hari setelah mengakhiri pembatasan COVID-19, otoritas Israel telah menerapkan kembali persyaratan masker wajib untuk semua tempat umum.

Keputusan itu diumumkan melalui radio publik oleh kepala gugus tugas respons COVID-19 Israel, Nachman Ash, atas kekhawatiran bahwa "infeksi menyebar" ke seluruh negeri, dengan jumlah kasus "berlipat ganda selama beberapa hari."

“Kami memiliki lebih banyak kota di mana jumlahnya meningkat dan komunitas di mana kasusnya meningkat,” Ash memperingatkan dalam pernyataannya. 

Menurut pejabat pemerintah, Israel mencatat 227 kasus COVID-19 baru pada hari Kamis meskipun peluncuran vaksin nasional berhasil.

Pejabat kesehatan Israel khawatir bahwa varian Delta yang menular, yang pertama kali terdeteksi di India, berada di balik meningkatnya jumlah kasus, karena sifatnya yang sangat menular berarti dapat menyebar dengan cepat di antara suatu populasi, menempatkan kesehatan individu yang tidak divaksinasi dalam risiko.

Keputusan Israel untuk kembali ke mandat masker 10 hari setelah pencabutannya akan dilihat sebagai pukulan bagi pemerintah negara itu, yang telah dilihat sebagai menjalankan salah satu program vaksinasi paling sukses secara global, setelah memberikan setidaknya satu dosis untuk 80% orang dewasa. .

Namun, terlepas dari kemunduran itu, Ash jelas bahwa pejabat kesehatan masih “berharap vaksin akan melindungi kita dari peningkatan rawat inap dan kasus-kasus sulit.” 

Dengan orang Israel akan merayakan kebanggaan akhir pekan ini, kementerian kesehatan telah meminta warga untuk, sekali lagi, memakai masker di ruang terbuka yang ramai. Pawai kebanggaan tahun ini melalui Tel Aviv diperkirakan memiliki kerumunan puluhan ribu orang, yang telah dibatalkan tahun lalu karena pandemi.

Perdana menteri yang baru-baru ini diangkat, Naftali Bennett, memperingatkan Israel tentang "wabah baru" awal pekan ini, dengan mendirikan fasilitas pengujian COVID-19 baru di Bandara Internasional Ben Gurion untuk membatasi risiko strain baru yang diimpor ke negara tersebut. Ini dipasangkan dengan pengumuman pada hari Rabu bahwa Israel akan menunda rencananya untuk membuka kembali negara itu untuk turis internasional.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.