Baca kami | Dengarkan kami | Perhatikan kami |Event| Berlangganan | Media Sosial Kami|

Pilih bahasa Anda

Surat itu mengatakan bahwa "rasa hormat dan toleransi adalah inti dari proyek Eropa," dan berjanji untuk "terus berjuang melawan diskriminasi terhadap komunitas LGBTI."

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Rasa hormat dan toleransi adalah inti dari proyek Eropa.
  • Surat itu ditujukan kepada petinggi Uni Eropa dan datang menjelang Hari Kebanggaan LGBT+ Internasional pada 28 Juni.
  • Surat itu menampilkan 16 nama, tetapi Kanselir Austria Sebastian Kurz juga menambahkan tanda tangannya setelah surat itu dirilis, sehingga jumlah penandatangan menjadi 17.

Ketua 17 Uni Eropa (UE) negara bagian menerbitkan surat bersama yang menegaskan komitmen mereka untuk memerangi diskriminasi LGBT+.

Surat itu diterbitkan sehari setelah Komisi Uni Eropa menjanjikan proses hukum terhadap Hungaria atas undang-undang anti-LGBT+ yang baru, dan diposting oleh Perdana Menteri Luksemburg Xavier Bettel di Twitter.

Surat itu mengatakan bahwa "rasa hormat dan toleransi adalah inti dari proyek Eropa," dan berjanji untuk "terus berjuang melawan diskriminasi terhadap komunitas LGBTI." 

Di antara para penandatangan adalah Presiden Prancis Emmanuel Macron, Kanselir Jerman Angela Merkel, perdana menteri Italia dan Spanyol, serta para pemimpin negara-negara Skandinavia dan Baltik, antara lain.

Surat itu menampilkan 16 nama, tetapi Kanselir Austria Sebastian Kurz juga menambahkan tanda tangannya setelah surat itu dirilis, sehingga jumlah penandatangan menjadi 17.

Surat tersebut ditujukan kepada petinggi EU dan datang menjelang Hari Kebanggaan LGBT+ Internasional pada tanggal 28 Juni. Itu tidak menyebutkan nama Hongaria secara eksplisit, tetapi itu terjadi sehari setelah Komisi Eropa menjanjikan prosedur hukum terhadap Hongaria, dengan presiden komisi, Ursula von der Leyen, menyebut tindakan anti-Hongaria yang baru. Legislasi LGBT+ “memalukan.”

Dokumen itu dirilis ketika para pemimpin Uni Eropa berkumpul di Brussel untuk pertemuan puncak untuk membahas “tantangan global dan masalah geopolitik.” Setibanya di acara tersebut, Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban membela undang-undang kontroversial, yang disahkan oleh parlemen negara itu minggu lalu, yang melarang materi sekolah memasukkan konten LGBT+ untuk anak-anak.

Parlemen Hungaria meloloskan RUU itu minggu lalu, tetapi harus disahkan oleh presiden agar bisa berlaku. Ini melarang berbagi konten tentang homoseksualitas atau perubahan jenis kelamin kepada orang di bawah 18 tahun dalam program, film, atau iklan pendidikan seks sekolah. Pemerintah mengatakan itu dimaksudkan untuk melindungi anak-anak tetapi para kritikus hukum mengatakan itu menghubungkan homoseksualitas dengan pedofilia.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan bahwa menurutnya “hukum ini salah, dan tidak sesuai dengan ide politik saya — jika Anda mengizinkan homoseksual, kemitraan sesama jenis tetapi membatasi informasi tentang mereka di tempat lain, itu juga berkaitan dengan kebebasan pendidikan dan Suka."

“UU sudah disahkan. Ini bukan tentang homoseksualitas, ini tentang pendidikan yang menjadi urusan orang tua,” kata Orban kepada media.

Undang-undang tersebut merupakan bagian dari RUU yang lebih besar yang menindak kejahatan seksual terhadap anak di bawah umur, dan telah memicu kritik keras dari Brussels sebagai ancaman terhadap nilai-nilai fundamental Eropa. Kritikus mengatakan RUU itu mendiskriminasi dan menstigmatisasi komunitas LGBT+. Hongaria telah membela ketentuan tersebut, yang didukung oleh partai yang berkuasa dan oposisi. Ia menegaskan bahwa undang-undang itu “melindungi hak-hak anak” dan menyangkal bahwa undang-undang itu diskriminatif.

Pemerintah Perdana Menteri Viktor Orban menuduh von der Leyen membuat "tuduhan palsu" dan mengatakan RUU itu "tidak mengandung unsur diskriminatif" karena "tidak berlaku untuk hak orientasi seksual mereka yang berusia di atas 18 tahun."

KTT Uni Eropa diadakan di Brussels Kamis dan Jumat ini, untuk membahas COVID-19, pemulihan ekonomi, migrasi, dan hubungan eksternal, menurut agenda resmi.

Cetak Ramah, PDF & Email
>