24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kuliner Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Terbaru Jepang Berita Tanggung jawab Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Tidak ada minuman keras di Olimpiade: Olimpiade Tokyo bebas alkohol

Tidak ada minuman keras di Olimpiade: Olimpiade Tokyo bebas alkohol
Tidak ada minuman keras di Olimpiade: Olimpiade Tokyo bebas alkohol
Ditulis oleh Harry Johnson

Pejabat Olimpiade Tokyo tampaknya membalikkan rencana sebelumnya untuk mengizinkan penjualan minuman beralkohol kepada penonton di tempat kompetisi.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Penyelenggara Olimpiade Tokyo awalnya berencana untuk mengizinkan penjualan minuman beralkohol di lokasi Olimpiade.
  • Pedoman tentang penonton untuk Olimpiade Tokyo, yang akan dimulai pada 23 Juli, akan diumumkan akhir pekan ini.
  • Penjualan minuman beralkohol dapat dilarang di tempat-tempat Olimpiade.

The Pertandingan Olimpiade Tokyo 2020 penyelenggara awalnya berencana untuk mengizinkan penjualan minuman beralkohol di lokasi Olimpiade, dengan beberapa batasan, karena ibu kota Jepang bersiap untuk memulai pertandingan dalam waktu sekitar satu bulan.

Tetapi ketika suara-suara semakin keras menentang pertimbangan yang jelas untuk sponsor seperti Asahi Breweries, para pejabat Olimpiade tampaknya membalikkan rencana sebelumnya untuk mengizinkan penjualan minuman beralkohol kepada penonton di tempat-tempat kompetisi.

“Mengingat karakteristik acara, panitia penyelenggara akan mempertimbangkan fakta bahwa ada pemangku kepentingan,” kata Menteri Olimpiade Tamayo Marukawa sebelumnya hari ini pada konferensi pers.

Pedoman tentang penonton untuk Olimpiade Tokyo, yang akan dimulai pada 23 Juli, akan diumumkan akhir pekan ini. Dalam rancangannya, penyelenggara meminta penonton untuk tidak makan dan minum secara berkelompok di lorong-lorong di venue, dan melakukan perjalanan ke dan dari venue secara langsung tanpa berhenti di mana pun, sebagai bagian dari tindakan untuk mengurangi risiko penyebaran COVID-19.

Seiko Hashimoto, presiden panitia penyelenggara pertandingan, mengatakan kemarin bahwa penjualan minuman beralkohol kepada penonton "sedang dipertimbangkan", tetapi tergantung pada apakah orang dapat dicegah untuk berbicara dengan keras atau berteriak dan apakah mereka dapat mematuhi protokol keselamatan saat bergerak di dalam. tempat.

Aturan, yang saat ini berlaku untuk masyarakat umum di Jepang, juga akan menjadi faktor dalam mempertimbangkan apakah minuman tersebut dapat dijual, katanya.

Tetapi beberapa anggota parlemen dan pakar medis menyuarakan keprihatinan tentang penjualan alkohol di tempat-tempat ketika negara itu berjuang untuk mempercepat peluncuran vaksin COVID-19, dan bisnis di Tokyo bergulat dengan pembatasan penyajian alkohol.

Kepala Asosiasi Medis Tokyo, mengatakan dalam konferensi pers bahwa dia ingin penyelenggara untuk "memikirkan kembali" rencana yang sedang dipertimbangkan untuk mengizinkan penonton minum alkohol, dan penjualan minuman beralkohol tidak boleh diizinkan di tempat Olimpiade.

Pada hari Senin, penyelenggara memutuskan tempat dapat diisi hingga 50 persen dari kapasitas, hingga maksimum 10,000 penonton, setelah berbulan-bulan diskusi tentang batas kehadiran untuk penggemar lokal. Penonton dari luar negeri sudah dilarang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.