Baca kami | Dengarkan kami | Perhatikan kami |Event| Berlangganan | Media Sosial Kami|

Pilih bahasa Anda

Dengan turis yang memilih untuk tinggal lebih lama karena banyak yang dapat bekerja dari jarak jauh, dan keberlanjutan yang lebih mengutamakan keputusan perjalanan, jelas bahwa perjalanan lambat bisa menjadi fenomena global dalam beberapa tahun mendatang.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Perjalanan lambat terutama mengacu pada kecepatan perjalanan yang dilakukan
  • Perjalanan lambat juga berarti wisatawan tinggal lebih lama, berhubungan dengan masyarakat, budaya, makanan dan musik lokal
  • Keberlanjutan juga menjadi yang terdepan dalam keputusan konsumen

Permintaan terpendam untuk pengalaman perjalanan yang imersif tanpa batas waktu yang ditentukan dapat membantu 'perjalanan lambat' menjadi tren pariwisata besar berikutnya. Dengan turis yang memilih untuk tinggal lebih lama karena banyak yang dapat bekerja dari jarak jauh, dan keberlanjutan yang lebih mengutamakan keputusan perjalanan, jelas bahwa perjalanan lambat bisa menjadi fenomena global dalam beberapa tahun mendatang.

Perjalanan lambat terutama mengacu pada kecepatan perjalanan dilakukan, di mana para pelancong naik kereta api melalui Eropa alih-alih terbang, misalnya. Namun, ini juga memiliki arti yang lebih luas tentang wisatawan yang tinggal di destinasi lebih lama, menekankan hubungan dengan masyarakat, budaya, makanan, dan musik lokal. Artinya, perjalanan lambat juga lebih berkelanjutan bagi masyarakat lokal dan lingkungan.

Berbagai tren konsumen telah menunjukkan bahwa perjalanan yang lambat dapat terjadi pasca pandemi. Perjalanan lebih dari sepuluh malam lebih diinginkan (22%) daripada kunjungan sehari (10%) atau istirahat singkat dari satu hingga tiga malam (14%) menurut jajak pendapat industri terbaru. Kerumitan dan biaya tambahan dari persyaratan perjalanan terkait COVID-19 tambahan seperti tes PCR dan potensi periode karantina berarti bahwa perjalanan singkat kehilangan nilai, membenarkan perjalanan yang lebih lama.

Ada juga tenaga kerja jarak jauh yang lebih besar di seluruh dunia karena pandemi COVID-19. Lebih dari 70% responden global memilih untuk bekerja jarak jauh penuh waktu atau menggabungkan pekerjaan jarak jauh dan kantor di jajak pendapat lain. Banyak kantor cenderung lebih fleksibel dalam hal jam kerja dan lokasi karyawan sebagai akibat dari pandemi, yang berarti memadukan pekerjaan dan waktu luang akan lebih mudah bagi karyawan.

Keberlanjutan juga menjadi yang terdepan dalam keputusan konsumen. 'Mendukung tujuan sosial' diidentifikasi sebagai pendorong utama dalam pembelian produk untuk 25% responden global dalam survei konsumen industri tahun 2021 dan untuk 45% ini adalah 'menyenangkan untuk dimiliki'. Preferensi produk dapat mencerminkan tren layanan dan ini mengidentifikasi bahwa konsumen mungkin merasa lebih cenderung mendukung komunitas lokal pasca pandemi, yang merupakan celah yang dapat diisi oleh 'perjalanan lambat'.

Persaingan semakin intensif antara perantara perjalanan khusus dan besar, menunjukkan bahwa perjalanan lambat pasti akan membuat tanda dalam perjalanan pasca-pandemi. Perantara perjalanan yang menawarkan liburan 'perjalanan lambat' berkisar dari operator khusus seperti Perjalanan Intrepid dan Perjalanan Bertanggung Jawab hingga penyedia yang lebih umum seperti Airbnb dan Grup Expedia.

Tren khusus ini mencerminkan keinginan konsumen yang semakin meningkat akan bentuk perjalanan yang lebih eksperiensial, melampaui dan melampaui gerombolan wisatawan yang berkumpul untuk menikmati matahari, laut, dan pasir. Potensi pertumbuhannya dapat lebih jauh menyaingi konsep pariwisata massal dan konsep paket liburan all-inclusive di pos pemulihan perjalanan Covid-19.

Cetak Ramah, PDF & Email
>