24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Perjalanan Petualangan Berita Pembangunan kembali Pariwisata Obrolan Pariwisata Transportasi Rahasia Perjalanan Berbagai Berita

Tren berperahu untuk musim panas kedua COVID

Tren berperahu untuk musim panas kedua COVID
Tren berperahu untuk musim panas kedua COVID

Di era pandemi virus Corona, menemukan cara untuk berekreasi di luar ruangan telah menjadi alat bertahan hidup yang penting. Tahun lalu, industri perkapalan mencatat rekor jumlah pemilik kapal baru di atas air.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Bahkan saat berperahu, jarak sosial telah menjadi prioritas selama pandemi COVID-19.
  2. Pelaut yang berpartisipasi dalam survei mengharapkan aktivitas meningkat musim panas ini dibandingkan dengan tahun lalu.
  3. Sekitar sepertiga pelaut merasa semakin sulit untuk menemukan ruang berlabuh dan marina.

Baik pelaut baru maupun pelaut berpengalaman sama-sama mengubah kebiasaan mereka ke jarak sosial secara alami sambil memanfaatkan kecintaan mereka pada outlet rekreasi. Menurut survei terhadap 3,500 pelaut, tren ini diperkirakan akan berlanjut hingga musim panas 2021.

Dipengaruhi pandemi berperahu dan perilaku perjalanan:

• 24 persen berencana untuk berlibur dengan / dengan perahu (dibandingkan dengan bentuk perjalanan lainnya) karena pandemi.

• 35 persen berencana menggunakan perahu mereka terutama untuk berlayar di dekat rumah mereka.

• 20 persen menyebutkan pandemi sebagai alasan untuk memperpanjang musim berperahu mereka lagi pada tahun 2021.

• 52 persen pelaut yang disurvei mengantisipasi peningkatan aktivitas berperahu mereka musim panas ini dibandingkan tahun lalu.

• 16 persen ditingkatkan menjadi kapal yang lebih besar pada tahun 2020 atau berencana untuk melakukannya pada tahun 2021.

• 52 persen berencana menggunakan perahu mereka terutama untuk memancing (65 persen di pantai / 30 persen lepas pantai / 5 persen air tawar).

• 30 persen merasa lebih sulit menemukan ruang berlabuh dan / atau marina.

Dengan penjualan sejumlah besar kapal baru dalam lebih dari satu dekade dan masuknya pelaut baru, pada tahun 2020 pemilik kapal baru 142 persen lebih mungkin membutuhkan layanan tanpa dasar, 108 persen lebih mungkin membutuhkan bahan bakar untuk dikirimkan kepada mereka, dan 11.2 persen lebih cenderung membutuhkan lompatan baterai. Sebaliknya, pemilik kapal baru 22 persen lebih kecil kemungkinannya untuk membutuhkan derek.

Dengan jumlah pelaut baru yang melakukan rekreasi di atas air, kebutuhan akan pendidikan berperahu menjadi semakin penting. 69 persen pelaut yang disurvei mencari lebih banyak nasihat tentang bantuan navigasi lokal, pencegahan kecelakaan, dan dasar-dasar berperahu umum.

Survei dilakukan oleh Sea Tow Services International

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.