India: 4,529 kematian COVID-19 baru, 267,334 kasus baru dalam 24 jam terakhir

India: 4,529 kematian COVID-19 baru, 267,334 kasus baru dalam 24 jam terakhir
India: 4,529 kematian COVID-19 baru, 267,334 kasus baru dalam 24 jam terakhir
Ditulis oleh Harry Johnson

Melampaui rekor satu hari sebelumnya dari 4,475 kematian terkait COVID yang ditetapkan oleh AS pada 12 Januari, jumlah kematian yang suram di India mencerminkan dampak yang menghancurkan dari lonjakan jumlah kasus dalam beberapa pekan terakhir.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Penghitungan kasus COVID-19 India mencapai 25,496,330 hari ini
  • 267,334 kasus COVID-19 baru terdaftar dalam 24 jam terakhir
  • Korban tewas COVID-19 India meningkat menjadi 283,248 dengan 4,529 kematian baru

Menurut India Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga, penghitungan kasus COVID-19 di negara itu mencapai 25,496,330 hari ini, dengan 267,334 kasus baru terdaftar dalam 24 jam terakhir, dengan jumlah kematian meningkat menjadi 283,248 dengan 4,529 kematian baru - jumlah harian tertinggi sejauh ini.

Melampaui rekor satu hari sebelumnya dari 4,475 kematian terkait COVID yang ditetapkan oleh AS pada 12 Januari, jumlah kematian yang suram di India mencerminkan dampak yang menghancurkan dari lonjakan jumlah kasus dalam beberapa pekan terakhir, yang telah didorong oleh jenis baru.

Meningkatnya jumlah kematian di India telah membuat kamar mayat dan krematorium berjuang untuk mengatasinya, karena pasien COVID-19 memenuhi tempat tidur rumah sakit, meninggal akibat kekurangan oksigen, atau ditolak perawatan sama sekali di fasilitas medis yang sudah penuh.

Kasus aktif di Tanah Air masih ada 3,226,719 kasus, sedangkan dalam 127,046 jam terakhir terjadi penurunan 24 kasus. Jumlah kasus aktif harian telah menurun selama beberapa hari terakhir, setelah lonjakan terus menerus sejak pertengahan April.

Sebanyak 21,986,363 orang telah disembuhkan dan dipulangkan dari rumah sakit sejauh ini di seluruh negeri.

Dalam upaya untuk meratakan kurva kasus COVID-19, sebagian besar negara bagian di negara itu telah memberlakukan jam malam malam dan penguncian sebagian atau seluruhnya.

Saat ini vaksinasi COVID-19 tahap ketiga sedang berlangsung, mencakup semua orang yang berusia 18 tahun ke atas. Padahal, kekurangan vaksin yang akut dirasakan di seluruh negeri.

Sementara kematian COVID-19 di India telah meningkat secara eksponensial selama sebulan terakhir, para ahli telah menawarkan beberapa harapan, menunjukkan bahwa lonjakan itu bisa mendekati dataran tinggi, karena Mumbai dan Delhi telah mulai melihat penurunan infeksi baru. Namun, pejabat kesehatan telah memperingatkan bahwa situasinya bisa lebih buruk daripada yang dilaporkan saat ini, karena wabah di daerah pedesaan sebagian besar tersembunyi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.