Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hotel & Resor Hak asasi Manusia Berita Mewah Berita Tanggung jawab Teknologi Pariwisata Obrolan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Komisi Eropa mendesak negara-negara Uni Eropa untuk membuka kembali wisatawan asing yang divaksinasi

Pilih bahasa Anda
Komisi Eropa: Negara-negara UE harus membuka kembali untuk wisatawan asing yang divaksinasi
Komisi Eropa mendesak negara-negara Uni Eropa untuk membuka kembali wisatawan asing yang divaksinasi
Ditulis oleh Harry Johnson

EC hari ini menyarankan negara-negara Uni Eropa untuk mencabut pembatasan perjalanan "tidak penting" untuk orang asing yang divaksinasi penuh

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Orang yang divaksinasi penuh terhadap COVID-19 harus diizinkan masuk ke UE
  • Saat ini European Medicines Agency telah memberikan persetujuan darurat untuk Pfizer-BioNTech, Moderna, AstraZeneca dan Johnson & Johnson
  • Pengguna Yraveler hanya akan diizinkan memasuki UE jika mereka berasal dari negara dengan 'situasi epidemiologis yang baik'

Orang yang divaksinasi penuh terhadap COVID-19 harus diizinkan melakukan perjalanan ke dan di dalam Uni Eropa, asalkan wabah virus korona telah cukup dipadamkan di negara tempat mereka bepergian, Komisi Eropa (EC) mengatakan hari ini.

EC hari ini menyarankan negara-negara Uni Eropa untuk mencabut pembatasan perjalanan "tidak penting" bagi orang asing yang telah menerima semua dosis yang diperlukan dari vaksin resmi untuk digunakan di dalam UE, setidaknya 14 hari sebelum kedatangan. Brussels menambahkan bahwa negara bagian dapat memilih untuk memperpanjang pedoman untuk memasukkan semua vaksin yang telah ditandatangani oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk penggunaan darurat. Saat ini Badan Obat Eropa telah memberikan persetujuan darurat untuk suntikan Pfizer-BioNTech, Moderna, AstraZeneca dan Johnson & Johnson.

Proposal itu juga mengatakan bahwa negara-negara Uni Eropa yang memilih untuk mengesampingkan pengujian virus korona atau persyaratan karantina untuk warga negara Uni Eropa yang divaksinasi harus memperluas kebijakan untuk pelancong yang divaksinasi dari luar blok. 

Namun, wisatawan hanya akan diizinkan memasuki Uni Eropa jika mereka berasal dari negara dengan "situasi epidemiologis yang baik". Pimpinan eksekutif blok tersebut mengatakan bahwa ketika krisis kesehatan meningkat di seluruh dunia, mereka berharap dapat meningkatkan ambang kasus virus korona baru yang digunakan untuk menentukan negara mana yang akan mendapat lampu hijau untuk perjalanan lintas batas. Daftar tersebut akan ditinjau dan diperbarui setiap dua minggu. 

Komisi Eropa mengatakan bahwa sampai sistem paspor vaksin 'sertifikat hijau' diterapkan sepenuhnya, negara-negara anggota harus menerima bukti vaksinasi dari negara-negara non-UE, asalkan dokumentasinya dapat diautentikasi dan berisi semua data yang relevan. Negara anggota dapat membuat portal web yang memungkinkan pelancong asing untuk meminta pengakuan paspor vaksin dari negara non-UE, serta meminta sertifikat hijau setelah mulai digunakan. 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.