Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Jerman Berita Pemerintah Berita Kesehatan Investasi LGBTQ Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Vaksin COVID-19: Pertama Kaya, Keserakahan Korporat, Kasihanilah Kita Semua

Kaya dulu dan tidak ada Rilis Paten Vaksin COVID yang diharapkan
paten
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Hanya 16 persen populasi dunia yang memiliki akses ke vaksin. Ini mencerminkan mayoritas dunia pertama. Keserakahan perusahaan dapat menghancurkannya untuk semua- dan itu mungkin menjadi lebih buruk dan lebih mematikan.

Cetak Ramah, PDF & Email

1) Mengingat peningkatan dramatis pandemi Covid-19 di India, tekanan meningkat pada negara-negara Barat yang kaya, termasuk Jerman, untuk merilis paten vaksin.

2) Jika tidak, peningkatan produksi vaksin yang sangat dibutuhkan tidak dapat tercapai, menurut seruan baru-baru ini oleh Amnesty International dan sekitar 30 organisasi bantuan dan hak asasi manusia lainnya.

3) Oleh karena itu, Jerman terus menolak untuk melepaskan paten - dan malah berusaha memuaskan India dengan pengiriman bantuan. Jumlah yang sama untuk negara kaya lainnya, termasuk Amerika Serikat.


Lebih dari 30 organisasi bantuan internasional dan hak asasi manusia sedang memperkuat seruan untuk setidaknya merilis sementara paten vaksin Covid-19.

Ini termasuk Inisiatif Kesehatan tanpa Batas oleh Jaringan Pariwisata Dunia.

Secara umum “diketahui” bahwa “karena kapasitas produksi yang terbatas, tidak cukup dosis vaksin yang tersedia saat ini” untuk memenuhi kebutuhan global.

Oleh karena itu, dengan pencabutan hak paten tersebut, harus terbuka peluang bahwa lebih banyak vaksin dapat diproduksi di lebih banyak lokasi di masa mendatang, menurut seruan yang baru saja dipublikasikan oleh Amnesty International. Jika tidak, “peningkatan produksi yang diperlukan tidak dapat dicapai.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.