Berita Internasional Terbaru Berita Terkini Jerman Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Terkini Italia Berita Portugal Berita Terkini Pembangunan kembali keselamatan Berita Terkini Swiss Pariwisata Obrolan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terbaru Turki Berita Terkini Inggris Berbagai Berita

Bepergian ke Eropa pada saat COVID

Bepergian ke Eropa pada saat COVID
Bepergian ke Eropa pada saat COVID

Kekhawatiran baru atas gelombang kedua COVID-19 datang ketika Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, membatalkan rencana perjalanan awal pekan ini.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Inggris telah menempatkan India pada daftar perjalanan merah sejak 1.6 juta infeksi baru telah dilaporkan dalam satu minggu di India.
  2. Jumlah infeksi virus korona harian Turki telah melonjak di atas 60,000.
  3. Portugal disebut sebagai negara krisis virus korona ketika pada akhir Januari, 878 kasus dilaporkan dalam 7 hari - lebih dari 7 kali lebih tinggi daripada di Jerman saat itu.

India telah dilanda tsunami COVID dengan lebih dari 1.6 juta infeksi dalam 7 hari terakhir dan ditambahkan ke "daftar merah" perjalanan Inggris di tengah kekhawatiran atas varian baru yang telah muncul di negara itu, media Inggris melaporkan.

Keputusan pemerintah Inggris untuk menempatkan India pada Perjalanan virus korona Inggris menjadi "daftar merah" mengejutkan, juru bicara partai yang berkuasa di India mengatakan, menanggapi dengan "ada kekurangan data" tentang varian di India. Namun, data menunjukkan rata-rata harian sekarang sekitar 220,000 kasus baru - tingkat penyebaran COVID-19 tercepat di dunia.

Pejabat kesehatan Inggris saat ini sedang menyelidiki apakah a Varian COVID pertama kali ditemukan di India menyebar lebih mudah dan menghindari vaksin, BBC melaporkan. Sejauh ini, Inggris melaporkan 108 kasus varian India baru di Inggris Raya. Pengukuran sulit harus dilakukan lebih awal untuk menghindari penyebaran virus Menteri Inggris diberitahu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Elisabeth Lang - khusus untuk eTN