Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Prancis Berita Kesehatan Berita Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Dengan 30,702 kasus COVID-19 baru, Prancis berada di ambang penguncian nasional

Dengan 30,702 kasus COVID-19 baru, Prancis berada di ambang penguncian nasional
Dengan 30,702 kasus COVID-19 baru, Prancis berada di ambang penguncian nasional
Ditulis oleh Harry Johnson

11 juta dosis vaksin COVID-19 telah diberikan di Prancis

Cetak Ramah, PDF & Email
  • 188 orang telah dirawat di rumah sakit karena COVID-19 dalam satu hari di Prancis
  • 95,337 orang telah meninggal karena virus korona sejak dimulainya wabah di Prancis
  • Sistem rumah sakit nasional Prancis mendekati titik puncaknya

Otoritas kesehatan Prancis merilis data virus korona terbaru hari ini, yang menunjukkan bahwa sistem rumah sakit nasional mendekati titik puncak dan penguncian nasional cukup banyak di kartu.

Negara itu mendaftarkan 30,702 kasus COVID-19 dalam 24 jam terakhir, mendorong total jumlah nasional di atas 4.5 juta.

Dalam satu hari, 188 orang telah dirawat di rumah sakit, sehingga total menjadi 28,510. Pasien COVID-19 saat ini menempati 5,072 tempat tidur resusitasi, jumlah terbesar sejak pertengahan November 2020, ketika negara itu memasuki kurungan kedua.

Sebanyak 95,337 orang telah meninggal karena virus korona sejak dimulainya wabah. Korban tewas adalah 360 pada hari Senin dan 381 pada hari Selasa.

Tidak seperti tetangganya di Eropa, Perancis telah menahan diri untuk tidak memberlakukan penguncian penuh ketiga dan menjaga sekolah tetap buka, tetapi jam malam telah diberlakukan sejak 16 Januari.

Di zona berisiko tinggi negara itu, toko-toko non-esensial ditutup, orang-orang diminta untuk bekerja dari rumah dan perjalanan ke daerah lain dilarang.

"Kami harus membatasi penyebaran virus dan kami tidak akan melakukannya dengan tindakan setengah-setengah ini," kata Gilles Pialoux, kepala penyakit menular di rumah sakit Tenon di Paris.

"Tindakan pengereman hampir tidak berpengaruh," katanya. "Sejak Januari, keputusan politik tidak memiliki konsistensi ilmiah."

Pada hari Minggu, 41 dokter rumah sakit di wilayah Paris menandatangani sebuah artikel yang muncul di surat kabar mingguan Le Journal du Dimanche, yang mengatakan bahwa mereka akan dipaksa untuk memilih di antara pasien untuk perawatan darurat karena rumah sakit yang kewalahan.

Berbicara di Majelis Nasional pada hari sebelumnya, Menteri Kesehatan Olivier Veran berjanji untuk "tidak membiarkan dokter berada dalam situasi di mana mereka harus memilih di antara pasien."

“Tindakan yang diambil sepuluh hari lalu mungkin mulai menunjukkan efeknya, kita akan melihatnya dalam 24-48 jam. Jika perlu, kami akan memutuskan tindakan lain untuk melindungi rakyat Prancis, ”katanya.

Presiden Emmanuel Macron akan memimpin pertemuan Dewan Pertahanan tentang situasi epidemi pada hari Rabu untuk memutuskan pembatasan baru.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.