Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terbaru Cina Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab tas Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Pendapatan perjalanan dan pariwisata Beijing turun 53% pada tahun 2020

Pilih bahasa Anda
Pendapatan perjalanan dan pariwisata Beijing turun 53% pada tahun 2020
Pendapatan perjalanan dan pariwisata Beijing turun 53% pada tahun 2020
Ditulis oleh Harry Johnson

Kota Beijing menyaksikan momentum industri perjalanan dan pariwisata terhenti pada tahun 2020

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Pendapatan Beijing dari pariwisata turun lebih dari $ 50 miliar setelah bertahun-tahun pertumbuhan
  • COVID-19 melanda China lebih awal dan menyebabkan gangguan besar-besaran pada Semester 1 tahun 2020
  • Pariwisata di China diproyeksikan akan pulih sepenuhnya dalam waktu 5 tahun

Industri pariwisata terpukul parah oleh pandemi COVID-19 dan kota Beijing melihat momentum industri terhenti pada tahun 2020. Beijing telah menjadi tujuan wisata yang semakin populer sebelum pandemi dengan pendapatan dari pariwisata masuk tercatat sebesar $ 5.16 miliar pada tahun 2019 Menurut data terbaru, total pendapatan Beijing dari pariwisata turun lebih dari 53% pada tahun 2020 dengan kerugian yang mengejutkan sebesar ¥ 330 miliar atau $ 50 miliar.

China telah lama beralih dari kebijakan isolasionisnya dan telah lama mendorong China daratan sebagai tujuan wisata bagi wisatawan. Pendapatan dari sektor pariwisata China tumbuh pada CAGR 13.8% yang kuat dari 2010-2019 menjadi ¥ 5.7 triliun atau hampir $ 880 miliar. Pada tahun 2019, Tiongkok menjadi negara keempat yang paling banyak dikunjungi wisatawan asing dengan 65.7 juta kunjungan pada tahun tersebut.

Beijing adalah salah satu tujuan wisata unggulan di China dan kota ini telah menikmati pertumbuhan sektor pariwisata hingga pandemi melanda tahun 2020. Dari 2016-2019, pendapatan pariwisata Beijing mengalami CAGR 5.53%, naik ke nilai ¥ 622.7 miliar pada 2019. Namun, COVID-19 menutup perbatasan di seluruh dunia, melumpuhkan mobilitas global dan mengganggu momentum yang dibangun oleh industri pariwisata Beijing. Pendapatan Beijing dari pariwisata turun lebih dari 53% pada tahun 2020 menjadi lebih dari ¥ 291.

Beijing menderita kerugian luar biasa dalam pendapatan khususnya dalam pariwisata masuk di mana pendapatan turun dari $ 5.16 miliar pada 2019 menjadi hanya $ 480 juta pada 2020.

China merasakan efek COVID-19 sebelum sebagian besar dunia merasakannya. Contoh nyata dari hal ini adalah penurunan dalam pemesanan mingguan Airbnb dari periode antara 5 Januari hingga 7 Maret ketika Coronavirus menjadi berita baru bagi seluruh dunia tentang apa yang terjadi di berbagai bagian China. Beijing mengalami penurunan 96% yang memusingkan dalam pemesanan mingguan AirBnB dibandingkan dengan hanya 46% di Seoul dan 29% di Tokyo pada periode ini.

Jumlah wisatawan domestik diperkirakan turun sebanyak 62% pada paruh pertama tahun 2020 dibandingkan tahun sebelumnya dengan pendapatan turun sebanyak 77%. Pada akhir tahun, China mengalami penurunan turis domestik sebesar 43% dan penurunan pendapatan dari pariwisata domestik sebesar 52%.

Pada 2019, kontribusi ekonomi absolut pariwisata di Tiongkok diperkirakan mencapai $ 1.67 triliun. Ini turun tajam menjadi hanya $ 745.5 miliar pada tahun 2020 - penurunan lebih dari 55% tetapi masih yang terbesar di Asia dan secara keseluruhan terbesar kedua setelah AS.

Namun, angka proyeksi telah memantul kembali lebih dari 40.5% pada tahun 2021 menjadi $ 1.04 triliun. Angka tersebut diproyeksikan melampaui tingkat pra-pandemi untuk pertama kalinya pada tahun 2023 ketika kontribusi ekonomi absolut pariwisata diproyeksikan mencapai $ 1.75 triliun.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.