24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Prancis Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

16 wilayah di Prancis kembali melakukan penguncian COVID-19

16 wilayah di Prancis kembali melakukan penguncian COVID-19
Perdana Menteri Jean Castex
Ditulis oleh Harry Johnson

18 juta orang Prancis di wilayah seperti Paris, Hauts-de-France di utara serta Alpes-Maritimes di Mediterania harus tinggal di rumah

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Prancis telah diberlakukan di bawah jam malam nasional sejak pertengahan Desember
  • "Tindakan besar-besaran" baru akan berlaku di 16 wilayah yang paling parah terkena dampak di Prancis, untuk mengekang lonjakan COVID-19 baru
  • Varian yang pertama kali terdeteksi di Inggris, sekarang menyumbang 75 persen dari kasus positif baru di negara itu

Pemerintah Prancis hari ini mengumumkan bahwa "tindakan besar-besaran" baru akan berlaku di 16 wilayah yang paling parah terkena dampak di Prancis, untuk mengekang gejolak COVID-19 baru.

Perdana Menteri negara Jean Castex, pada jumpa pers mengatakan bahwa mulai besok tengah malam, sekitar 18 juta orang Prancis di daerah seperti Paris, Hauts-de-France di utara serta Alpes-Maritimes di Mediterania harus tetap di rumah.

Satu-satunya perjalanan keluar rumah yang sah adalah pergi bekerja ketika tidak dapat dilakukan dari jarak jauh, untuk keadaan darurat medis, untuk memberikan bantuan, pergi berbelanja, atau untuk berolahraga di luar ruangan dalam radius 10 km dari rumah.

Sekolah akan tetap buka. Toko-toko yang tidak penting harus ditutup, dan perjalanan antar daerah akan dilarang.

Sementara itu, jam malam nasional akan dilonggarkan di seluruh negeri dan akan berakhir pada pukul 7:00, bukan pada pukul 6:00, mengingat hari yang lebih panjang, kata perdana menteri.

"Saatnya telah melangkah lebih jauh, dengan pembatasan yang lebih menuntut di mana situasi paling kritis," kata Castex. “Langkah-langkah yang kami ambil hari ini di wilayah yang paling terkena dampak dapat diperluas, jika perlu, ke bagian lain dari wilayah itu.”

"Epidemi semakin cepat," katanya, menambahkan bahwa kebangkitan virus "semakin terlihat seperti gelombang ketiga" karena penyebaran yang mengkhawatirkan dari varian "yang lebih ganas dan berpotensi lebih serius" yang pertama kali terdeteksi di Inggris, yang sekarang menjadi penyebabnya. 75 persen dari kasus positif baru negara itu.

Prancis telah diberlakukan di bawah jam malam nasional sejak pertengahan Desember. Beberapa daerah di utara dan tenggara negara itu telah dikunci pada akhir pekan untuk menghentikan sirkulasi virus.

Juga pada hari Kamis, Prancis melaporkan 34,998 infeksi COVID-19 baru dalam 24 jam terakhir, jumlah harian tertinggi kedua sejak November lalu setelah 38,501 hari Rabu. Jumlah kumulatif kasus mencapai 4,181,607, sedangkan jumlah kematian meningkat 268 menjadi 91,679.

Penerimaan rumah sakit meningkat 75 menjadi 25,389, sedangkan jumlah orang di unit perawatan intensif mencapai 4,246, meningkat 27 dari Rabu.

“Kami menghadapi gelombang ketiga. Tetapi perbedaan besar dengan yang sebelumnya adalah kami sekarang memiliki perspektif: vaksinasi, ”kata Castex kepada wartawan.

Sejauh ini, sebanyak 5,748,698 orang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, dan 2,393,568 mendapatkan dua suntikan.

Castex mengatakan peluncuran AstraZeneca akan dilanjutkan pada hari Jumat dan dia akan menerima vaksin "untuk menunjukkan bahwa kami dapat memiliki keyakinan penuh."

“Vaksin COVID-19 AstraZeneca efektif, seperti yang digarisbawahi oleh regulator Eropa,” katanya, mengacu pada pernyataan sebelumnya yang dibuat oleh European Medicines Agency (EMA).

Prancis adalah salah satu dari banyak negara Eropa yang telah menangguhkan peluncuran vaksin Oxford / AstraZeneca awal pekan ini, mengutip kekhawatiran atas laporan orang yang mengalami pembekuan darah setelah suntikan.

Saat dunia sedang berjuang untuk mengatasi pandemi, vaksinasi sedang dilakukan di semakin banyak negara dengan vaksin virus korona yang sudah disahkan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.