24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita keselamatan Berita Terkini Swiss Pariwisata Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Transkrip: Direktur Jenderal WHO menghimbau agar semua Duta Besar PBB di New York

Transkrip: Direktur Jenderal WHO menghimbau agar semua Duta Besar PBB di New York
who1
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Tedros Adhanom, Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) berpidato dalam dialog di Perwakilan Tetap PBB di New York pada 10 Maret.
Ini adalah transkrip

Cetak Ramah, PDF & Email

Terima kasih, Yang Mulia, dan terima kasih kepada semua Yang Mulia dari Bridge Group atas undangan untuk berbicara dengan Anda hari ini. 

Kami sangat menghargai dukungan Anda untuk multilateralisme, memperkuat Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan membangun jembatan. 

Jika ada satu hal yang diajarkan pandemi kepada kita dalam setahun terakhir, itu adalah bahwa kita adalah satu kemanusiaan, dan satu-satunya cara untuk menghadapi ancaman bersama adalah dengan bekerja sama untuk menemukan solusi bersama. 

COVID-19 telah mengekspos, mengeksploitasi, dan memperburuk garis patahan geopolitik dunia kita. 

Virus ini tumbuh subur dalam perpecahan, tetapi dengan persatuan nasional dan solidaritas global, ia dapat dikalahkan. 

Hal ini terutama berlaku untuk pendekatan global dalam peluncuran vaksin. 

Sejak awal pandemi, kita telah mengetahui bahwa vaksin merupakan alat yang vital untuk mengendalikannya. 

Tetapi kami juga tahu dari pengalaman bahwa kekuatan pasar saja tidak akan memberikan distribusi vaksin yang adil. 

Ketika HIV muncul 40 tahun lalu, antiretroviral yang menyelamatkan hidup berkembang, tetapi lebih dari satu dekade berlalu sebelum orang miskin di dunia dapat mengaksesnya. 

Ketika pandemi H1N1 meletus 12 tahun yang lalu, vaksin dikembangkan dan disetujui, tetapi pada saat orang miskin di dunia mendapat akses, pandemi telah berakhir. 

Itu sebabnya pada April tahun lalu kami mendirikan Access to COVID-19 Tools Accelerator, yang mencakup pilar vaksin COVAX, kemitraan antara Gavi, CEPI, Unicef, WHO, dan lainnya. 

Ketika sejarah pandemi ditulis, saya yakin ACT Accelerator dan COVAX akan menjadi salah satu keberhasilannya yang menonjol. 

Ini adalah kemitraan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang tidak hanya akan mengubah arah pandemi, tetapi juga akan mengubah cara dunia menanggapi keadaan darurat kesehatan di masa depan. 

Dua minggu lalu, Ghana dan Pantai Gading menjadi negara pertama yang menerima dosis melalui COVAX. 

Secara total, COVAX kini telah mengirimkan lebih dari 28 juta dosis vaksin ke 32 negara, termasuk beberapa negara yang hadir di sini hari ini. 

Ini merupakan kemajuan yang menggembirakan, tetapi volume dosis yang didistribusikan melalui COVAX masih relatif kecil. 

Alokasi putaran pertama mencakup antara 2 dan 3 persen populasi negara yang menerima vaksin melalui COVAX, bahkan ketika negara-negara lain membuat kemajuan pesat dalam memvaksinasi seluruh populasinya dalam beberapa bulan ke depan. 

Salah satu prioritas utama kami saat ini adalah meningkatkan ambisi COVAX untuk membantu semua negara mengakhiri pandemi. Ini berarti tindakan segera untuk meningkatkan produksi. 

Minggu ini, WHO dan mitra COVAX kami bertemu dengan mitra dari pemerintah dan industri untuk mengidentifikasi hambatan dalam produksi dan membahas cara mengatasinya. 

Kami melihat empat cara untuk melakukan ini. 

Pendekatan pertama dan paling pendek adalah menghubungkan produsen vaksin dengan perusahaan lain yang memiliki kapasitas berlebih untuk mengisi dan menyelesaikan, untuk mempercepat produksi dan meningkatkan volume. 

Kedua, transfer teknologi bilateral, melalui pemberian lisensi sukarela dari perusahaan pemilik paten vaksin ke perusahaan lain yang dapat memproduksinya. 

Contoh yang baik dari pendekatan ini adalah AstraZeneca, yang telah mentransfer teknologi untuk vaksinnya ke SKBio di Republik Korea dan Serum Institute of India, yang memproduksi vaksin AstraZeneca untuk COVAX. 

Kerugian utama dari pendekatan ini adalah kurangnya transparansi. 

Pendekatan ketiga adalah transfer teknologi terkoordinasi, melalui mekanisme global yang dikoordinasikan oleh WHO. 

Ini memberikan lebih banyak transparansi, dan pendekatan global yang lebih koheren yang berkontribusi pada keamanan kesehatan regional. 

Dan ini adalah mekanisme yang dapat meningkatkan kapasitas produksi tidak hanya untuk pandemi ini, tetapi untuk pandemi di masa mendatang, dan untuk vaksin yang digunakan dalam program imunisasi rutin. 

Dan keempat, banyak negara dengan kapasitas pembuatan vaksin dapat mulai memproduksi vaksin mereka sendiri dengan melepaskan hak kekayaan intelektual, seperti yang diusulkan oleh Afrika Selatan dan India kepada Organisasi Perdagangan Dunia. 

Perjanjian TRIPS dirancang untuk memberikan fleksibilitas pada hak kekayaan intelektual dalam keadaan darurat. Jika sekarang bukan waktunya untuk menggunakan fleksibilitas tersebut, kapan? 

Pada waktunya, akan ada cukup vaksin untuk semua orang, tetapi untuk saat ini, vaksin adalah sumber daya terbatas yang harus kita gunakan secara efektif dan strategis. 

Dan cara paling efektif dan strategis untuk menekan penularan dan menyelamatkan nyawa secara global adalah dengan memvaksinasi beberapa orang di semua negara, bukan semua orang di beberapa negara. 

Pada akhirnya, pemerataan vaksin adalah hal yang benar untuk dilakukan. Kita satu kemanusiaan, kita semua sama, dan kita semua berhak mendapatkan akses yang sama ke alat untuk melindungi kita. 

Tetapi ada juga alasan ekonomi dan epidemiologis yang kuat untuk pemerataan vaksin. Ini demi kepentingan terbaik setiap negara. 

Munculnya varian yang sangat menular menunjukkan bahwa kita tidak dapat mengakhiri pandemi di mana pun sampai kita mengakhirinya di mana-mana. 

Semakin banyak kesempatan virus untuk bersirkulasi, semakin besar kesempatan untuk berubah dengan cara yang dapat membuat vaksin menjadi kurang efektif. Kita semua bisa kembali ke titik awal. 

Tampaknya juga semakin jelas bahwa pabrikan harus menyesuaikan dengan evolusi COVID-19, dengan mempertimbangkan varian terbaru untuk bidikan penguat di masa depan. 

Dan negara-negara yang sudah berjuang dengan akses vaksin dapat menemukan diri mereka jauh di belakang dalam hal akses ke dosis penguat tersebut. 

WHO sedang bekerja melalui jaringan pakar global kami untuk memahami varian baru ini, termasuk apakah varian tersebut dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah, atau berdampak pada vaksin atau diagnostik. 

Munculnya varian ini juga menyoroti bahwa vaksin melengkapi dan tidak menggantikan tindakan kesehatan masyarakat. 

=== 

Yang Mulia, 

Saya ingin meninggalkan Anda dengan tiga permintaan. 

Pertama, kami meminta dukungan berkelanjutan Anda untuk ekuitas vaksin. 

Ekuitas vaksin adalah cara terbaik dan tercepat untuk mengendalikan pandemi secara global, dan untuk menghidupkan kembali ekonomi global. 

Pada awal tahun saya menyerukan tindakan terkoordinasi untuk memastikan vaksinasi dimulai di semua negara dalam 100 hari pertama tahun ini. 

Negara-negara yang melanjutkan pendekatan me-first merusak COVAX dan membahayakan pemulihan global. 

Sebagai mantan Menteri sendiri, saya sangat memahami bahwa setiap negara memiliki kewajiban untuk melindungi rakyatnya sendiri. 

Dan saya memahami tekanan yang dialami pemerintah. 

Kami tidak meminta negara mana pun untuk mempertaruhkan rakyatnya sendiri. Tetapi kami hanya dapat benar-benar melindungi semua orang dengan menekan virus ini di mana saja pada waktu yang bersamaan. 

Nasionalisme vaksin hanya akan memperpanjang pandemi, pembatasan yang diperlukan untuk mengatasinya, serta penderitaan manusia dan ekonomi yang ditimbulkannya. 

Kedua, kami terus meminta dukungan Anda untuk WHO. 

Tinjauan setelah SARS, pandemi H1N1 dan epidemi Ebola Afrika Barat menyoroti kekurangan dalam keamanan kesehatan global, dan membuat banyak rekomendasi bagi negara-negara untuk mengatasi kesenjangan tersebut. 

Beberapa diimplementasikan; yang lain tidak dihiraukan. 

Dunia tidak membutuhkan rencana lain, sistem lain, mekanisme lain, komite atau organisasi lain. 

Ia perlu memperkuat, menerapkan dan membiayai sistem dan organisasi yang dimilikinya - termasuk WHO. 

Dan ketiga, kami terus meminta dukungan Anda untuk sentralitas kesehatan dalam pembangunan internasional. 

Pandemi telah menunjukkan bahwa ketika kesehatan terancam, semuanya berisiko. Tetapi ketika kesehatan dilindungi dan dipromosikan, individu, keluarga, komunitas, ekonomi dan negara dapat berkembang. 

Di Sidang Umum PBB pada September 2019, semua Negara Anggota PBB berkumpul untuk mendukung deklarasi politik tentang cakupan kesehatan universal, hanya beberapa bulan sebelum pandemi COVID-19 dimulai. 

Pandemi hanya menggarisbawahi mengapa jaminan kesehatan universal sangat penting. 

Membangun sistem kesehatan yang kuat untuk jaminan kesehatan universal membutuhkan investasi dalam perawatan kesehatan primer, yang merupakan mata dan telinga dari setiap sistem kesehatan, dan garis pertahanan pertama terhadap segala jenis keadaan darurat kesehatan, dari krisis pribadi serangan jantung hingga wabah dari virus baru dan mematikan. 

Pada akhirnya, sejarah tidak akan menilai kita hanya dari cara kita mengakhiri pandemi, tetapi apa yang kita pelajari, apa yang kita ubah, dan masa depan yang kita tinggalkan untuk anak-anak kita. 

Saya berterima kasih pada Anda.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.