Berita Asosiasi Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Hotel & Resor Berita Berita Terbaru Spanyol Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Bagaimana PBB ingin Dunia dibuka kembali untuk pariwisata?

logo unwto
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pariwisata tetap terkunci, setidaknya di 30% dari semua tujuan wisata yang diketahui. UNWTO ingin agar perjalanan diluncurkan kembali dengan cara yang aman dan bertanggung jawab

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Sepertiga dunia ditutup dalam hal pariwisata
  2. Destinasi semakin frustrasi dan mulai terbuka. Apakah ini langkah yang bijaksana?
  3. Tanggapan UNWTO terhadap COVID adalah laporan lain

The Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) telah memisahkan diri dari banyak organisasi pariwisata global, termasuk Dewan Perjalanan dan Pariwisata Dunia (WTTC), tapi terkadang keluar dengan pernyataan. Ini pernyataan yang dirilis hari ini.

Di antara tujuan yang sekarang terlarang, lebih dari setengahnya tidak dapat diakses oleh pelancong luar negeri sejak 27 April tahun lalu. 

Selain itu, sebagian besar bekas tempat wisata yang terkena dampak, berada di Asia, Pasifik dan Eropa, menurut Laporan Pembatasan Perjalanan UNWTO. 

Di sisi lain, lebih dari sepertiga tujuan pariwisata global sekarang sebagian terbuka untuk pengunjung internasional, dengan Albania, Kosta Rika, Republik Dominika, Makedonia Utara, dan Tanzania, mencabut semua pembatasan perjalanan terkait COVID-19. 

'Aman dan bertanggung jawab' 

Memperhatikan bahwa pembatasan perjalanan telah banyak digunakan untuk membatasi penyebaran virus, Zurab Polilikashvili, Sekretaris Jenderal UNWTO, menekankan bahwa "saat kami berupaya untuk memulai kembali pariwisata, kami harus menyadari bahwa pembatasan hanyalah salah satu bagian dari solusi." 

Dia lebih jauh menggarisbawahi bahwa pembatasan perjalanan harus didasarkan pada data dan analisis terbaru, dan secara konsisten ditinjau "sehingga memungkinkan untuk memulai kembali sektor yang aman dan bertanggung jawab di mana jutaan bisnis dan pekerjaan bergantung." 

Pengujian dan karantina 

Laporan tersebut menunjukkan tren yang berkembang di tujuan internasional "mengadopsi pendekatan yang lebih bernuansa, bukti dan berbasis risiko" untuk pembatasan perjalanan terkait virus corona, kata badan PBB itu dalam rilis berita tentang laporan tersebut. 

Lebih banyak negara mengharuskan wisatawan untuk menunjukkan uji antigen Polymerase Chain Reaction (PCR) atau COVID-19 negatif untuk masuk, serta memberikan rincian kontak untuk tujuan penelusuran. 

Lebih dari 30 persen dari semua tujuan di seluruh dunia telah menjadikan penyajian hasil tes negatif sebagai persyaratan utama mereka untuk masuk, yang proporsi yang sama menjadikan tes sebagai ukuran sekunder atau tersier. 

Sejauh ini 70 destinasi dunia telah mengadopsi pendekatan seperti itu, dengan persyaratan karantina tambahan. Sekitar sepertiga dari tujuan ini adalah Negara Berkembang Pulau Kecil (SIDS) di Amerika. 

Tetap berhati-hati 

Menurut UNWTO, banyak pemerintah telah menyarankan warganya untuk menghindari perjalanan yang tidak penting ke luar negeri, termasuk pemerintah dari sepuluh tujuan teratas yang telah mengadopsi kebijakan itu, yang menerima 44% dari semua wisatawan internasional di seluruh dunia, menurut angka dari Maret 2018. 

Bagaimana mereka meninjau kebijakan sehubungan dengan pandemi, akan memainkan peran penting dalam memulai kembali dan memulihkan arus turis global di bulan-bulan mendatang, kata laporan itu. 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.