Berita Sudan Terbaru Berita AS Tajuk rencana Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Investasi Berita Pembangunan kembali Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Inggris Berbagai Berita

Vaksin COVAX pertama di Afrika: Adil dan merata?

Pilih bahasa Anda
vaksin 2
Bank data COVID-19 akses terbuka WHO
Ditulis oleh Galileo Violini

Apakah kasus tunggal yang terisolasi dari vaksin yang diterima di Afrika ini merupakan fakta yang keterlaluan mengingat mayoritas negara yang masih menunggu untuk menerima vaksin adalah Afrika?

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Persoalan pemerataan vaksin adalah ujian moral terbesar yang dihadapi komunitas global.
  2. Distribusi yang sangat tidak merata meningkatkan penularan di negara-negara yang menerimanya dalam jumlah yang lebih sedikit atau tidak sama sekali, dan ini mendukung munculnya mutasi baru.
  3. Dampak penyebaran infeksi yang diakibatkannya dapat membahayakan dampak kebijakan vaksinasi di negara-negara terkaya.

Hampir tiga bulan setelah vaksinasi pertama di Inggris, ada kabar baik untuk Afrika bahwa kemarin Sudan menerima pengiriman pertama 900,000 dosis. Ini dikoordinasikan oleh UNICEF dalam rangka program COVAX. Kabar baik tambahan adalah pengumuman bahwa besok Uganda akan menerima gelombang pertama 854,000 dosis, yang juga merupakan bagian dari 3.5 juta yang diharapkan akan diterima dalam kerangka program itu.

Berita yang baik dan telah lama ditunggu-tunggu ini tidak memungkinkan pasokan vaksin yang tidak merata disapu ke bawah karpet, yang terutama merupakan konsekuensi dari penimbunan oleh negara-negara terkaya, kebijakan perusahaan farmasi, dan kelemahan negara-negara yang melakukannya. tidak hanya mempengaruhi negara-negara berpenghasilan rendah. Dalam intervensi viral webnya di Parlemen Eropa, Nn. Manon Aubry menyampaikan tuduhan kelemahan kepada Uni Eropa dan kepada presidennya, Nn. Ursula van Leyden, dan menarik perhatian ke terlalu banyak klausul kontrak vaksin yang tidak diketahui.

Ada beberapa permintaan untuk menangguhkan Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) vaksin, setidaknya selama pandemi COVID-19 terus berlanjut. Organisasi internasional yang berkompeten dalam hal ini adalah World Trade Organization (WTO) yang dalam rapat Dewan Umum dan Komite-komitenya, yang dijadwalkan pada tanggal 1-5 Maret seharusnya mengambil keputusan atas usulan India dan Afrika Selatan yang mematenkan dan HAKI lain pada obat-obatan, tes diagnostik, dan vaksin untuk COVID-19 ditangguhkan selama durasi pandemi.

Proposal ini mendapat dukungan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan oleh Médecins Sans Frontières (MSF), yang presiden internasionalnya, Bapak Christos Cristou, telah meminta dukungan dari Presiden Uni Eropa dan Perdana Menteri Italia, Bapak Mario Draghi, agar proposal tersebut disetujui. Identifikasi penerima tidak disengaja. Memang, negara-negara Eropa merupakan mayoritas terbesar dari minoritas negara anggota WTO yang menentang tindakan tersebut.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Galileo Violini