Berita Internasional Terbaru Berita AS Bisnis perjalanan Industri Perhotelan Hotel & Resor Hak asasi Manusia Berita Pembangunan kembali keselamatan Pariwisata Rahasia Perjalanan Berbagai Berita

Memerangi perdagangan manusia selama era pandemi

Pilih bahasa Anda
perdagangan manusia
perdagangan manusia
Ditulis oleh Dr Peter E. Tarlow

Keamanan pariwisata secara tradisional adalah tentang melindungi pengunjung dari diri mereka sendiri, dari wisatawan lain, dan dari penduduk setempat yang berusaha merampok dan atau mencuri dari mereka, melakukan penipuan terhadap mereka, atau dengan satu atau lain cara secara verbal atau fisik menyerang pengunjung.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Ada orang yang bepergian dengan tujuan semata-mata untuk melakukan tindakan seksual ilegal.
  2. Bentuk ikatan manusia yang lama-baru juga merupakan bagian dari industri pariwisata yang menyentuh orang dewasa dan juga mengeksploitasi anak-anak.
  3. Para pedagang memanfaatkan privasi dan anonimitas yang dapat diakses melalui industri perhotelan untuk tujuan eksploitasi seksual.

Para profesional keamanan pariwisata selain harus memberikan perlindungan juga harus menghadapi ancaman terorisme yang ditujukan pada pusat transportasi, peristiwa besar, dan makanan dan penginapan dari industri perjalanan dan pariwisata. Dalam dunia pandemi, keamanan pariwisata juga tentang menjaga mereka yang menggunakan industri dan bekerja di dalamnya agar tetap sehat. Ini berarti kebutuhan untuk berinteraksi dengan profesional kesehatan masyarakat dan upaya untuk menciptakan pengalaman perjalanan dan pengunjung yang sehat serta menemukan cara untuk memungkinkan mereka yang bekerja di industri pariwisata tetap sehat.

Sayangnya, ada sisi gelap lain dari pariwisata, di mana pengunjung dan penduduk setempat berpartisipasi, yaitu industri perdagangan manusia. Tidak semua perdagangan manusia berkaitan dengan pariwisata. Beberapa di antaranya ditujukan untuk prostitusi lokal, perdagangan obat-obatan terlarang, dan perbudakan pria dan wanita. Sayangnya, bentuk perbudakan manusia yang lama dan baru ini juga merupakan bagian dari industri pariwisata. Bentuk perdagangan lama baru ini tidak hanya menyentuh orang dewasa secara tragis, tetapi juga mengeksploitasi anak-anak.

Terlepas dari apa yang kebanyakan orang ingin percayai, ada orang yang bepergian dengan tujuan untuk melakukan tindakan seksual ilegal. Ada juga bagian dari industri pariwisata dan perjalanan yang menggunakan orang-orang yang diperdagangkan ini sebagai tenaga kerja murah. Ada banyak alasan untuk penyakit ini, mulai dari keyakinan bahwa orang-orang di dunia yang kurang berkembang bernilai lebih rendah hingga anggapan bahwa pemangsa anak percaya bahwa seorang anak lebih mungkin masih perawan, hingga keyakinan bahwa orang-orang ini tidak dapat melindungi. diri mereka sendiri dan dapat digunakan untuk nomor berapa pun yang diyakini pelaku sebagai kepuasan pribadi.  

Tidak peduli apa alasan yang diberikan untuk membenarkan kejahatan tersebut, perdagangan manusia dan eksploitasi adalah ilegal dan merusak anak, orang dewasa, dan seluruh masyarakat. Eksploitasi Seksual Komersial Anak (ESKA) adalah pelanggaran mendasar hak asasi manusia. Seperti eksploitasi seksual telah ada sepanjang sejarah, namun hanya dalam beberapa dekade terakhir skala kejahatan ini menjadi perhatian pemerintah dan publik.

Industri perhotelan tidak bisa lepas dari masalah ini. Para pedagang memanfaatkan privasi dan anonimitas yang dapat diakses melalui industri perhotelan untuk tujuan eksploitasi seksual. Pekerja non-dokumen mungkin takut "tertangkap" dan oleh karena itu membiarkan diri mereka digunakan hampir sebagai pekerja budak daripada harus kembali ke tanah air mereka. Industri penginapan tidak hanya menjadi pusat eksploitasi seksual manusia dan seringkali kerja paksa, tetapi masalah ini juga dapat terjadi di acara olahraga, taman hiburan, dan kapal pesiar. Banyak anggota staf mungkin tidak mengenali tanda-tanda perdagangan manusia atau menyadari bahwa rekan kerja mereka mungkin juga menjadi korban.

Meskipun beberapa orang berpendapat bahwa ketakutan akan COVID-19 atau jumlah pembatasan perjalanan nasional yang sekarang diberlakukan mungkin telah menurunkan jumlah korban selama pandemi, yang lain berpendapat bahwa peningkatan kemiskinan yang disebabkan oleh pandemi telah meningkatkan eksploitasi manusia. Pada kenyataannya, ini hanyalah hipotesis belaka meskipun pembukaan perbatasan selatan AS dapat mengakibatkan peningkatan perdagangan manusia di seluruh Amerika Utara.

Ada banyak kemungkinan alasan untuk menjelaskan mengapa perdagangan seks ada dan keterkaitannya dengan pariwisata. Tindakan seksual ilegal ini mungkin dipicu oleh anonimitas karena berada jauh dari rumah mereka, atau oleh kebutuhan psikologis untuk mendominasi pria atau wanita lain. Pertumbuhan cepat dan global dari perjalanan berbiaya rendah telah membuat tiket pesawat relatif lebih mudah diakses dan tujuan yang baru dan baru muncul, ketika terbuka, dapat dijangkau oleh sejumlah besar wisatawan, termasuk calon pelaku kejahatan seks anak. Lebih lanjut, krisis ekonomi yang sedang berlangsung yang dipicu oleh penutupan pemerintah telah menciptakan pemeran baru orang-orang tertindas yang berpotensi menjadi korban.

Pariwisata seksual dan terutama yang memangsa orang miskin dan tidak berdaya adalah kanker sosial yang menggerogoti struktur industri perjalanan dan pariwisata. Sayangnya, tidak ada yang tahu persis berapa banyak orang di seluruh dunia yang menjadi korban eksploitasi semacam itu. Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) memperkirakan bahwa jumlah korban bisa mencapai jutaan. Perdagangan manusia sebagai industri ilegal diperkirakan menghasilkan miliaran dolar AS secara keseluruhan dan diyakini bahwa hampir 60% dari semua perdagangan di seluruh dunia adalah untuk eksploitasi seksual, dengan lebih dari 20% korbannya adalah anak-anak. Jumlah pasti pekerja yang dibayar rendah dan / atau tidak dibayar (pelayan budak kontrak) di seluruh dunia tidak diketahui tetapi jumlahnya tampaknya mengejutkan.

Untuk mulai menangani masalah ini, Tourism Tidbits menawarkan saran-saran berikut.

-Jangan menyembunyikan masalah; mengekspos itu. Komunitas pariwisata, terutama di hari-hari pandemi, perlu mengumumkan bahwa mereka memiliki kebijakan tanpa toleransi. Kebijakan ini berarti bahwa pejabat pariwisata perlu memberikan informasi yang memperingatkan pengunjung bahwa eksploitasi orang dewasa dan anak-anak tidak akan ditoleransi. Informasi ini harus ada di bandara, di kamar hotel, dan di pusat informasi pariwisata. Tanggung jawab setiap orang yang bekerja di bidang pariwisata untuk menggunakan kemampuan pemasarannya untuk mengatasi masalah ini.

-Kenali bahwa masalahnya mungkin ada di komunitas Anda. Salah satu masalah besar dengan penyakit tersembunyi ini adalah banyak komunitas pariwisata yang tidak menyadari atau memilih untuk tidak melihat masalah tersebut. Mengabaikan masalah sebesar ini tidak membuat masalah hilang melainkan hanya meningkatkan intensitas masalah.

-Mengembangkan satuan tugas dan bekerja dengan penegak hukum setempat untuk menganalisis dan mengembangkan strategi. Selama jeda COVID-19 ini, inilah saatnya untuk mengembangkan cara-cara baru menghentikan perdagangan seks. Tidak ada satu solusi yang cocok untuk semua. Tanyakan apakah bentuk eksploitasi ini ada di komunitas Anda karena kurangnya layanan perlindungan atau undang-undang? Apakah kemiskinan merupakan faktor utama? Apakah aparat penegak hukum tidak memperhatikan masalah ini sebagaimana mestinya?

- Sadarilah bahwa bagian dunia yang maju sering kali menjadi pusat perdagangan manusia. Pejabat pariwisata di tempat-tempat seperti Eropa, Amerika Serikat, Jepang, dan Israel perlu diberi tahu bahwa bagian dunia mereka sering kali berada di ujung penerima rantai perdagangan manusia.

-Kembangkan konsekuensi bagi mereka yang berpartisipasi dalam mengambil keuntungan dari anak-anak. Cenderung ada banyak orang yang terlibat dalam eksploitasi manusia, di antaranya adalah: konsumen, orang yang “menyewakan” anak, perempuan, atau laki-laki, penyedia, seperti penculik atau orang tua yang “menjual” anak dan perantara, seperti pelaku bisnis perhotelan yang mengizinkan manusia lain untuk dieksploitasi di tempat mereka. Ketiganya perlu dituntut sepenuhnya sesuai hukum. Itu berarti hotel perlu diberi tahu bahwa jika mereka menutup mata terhadap eksploitasi seksual atau tenaga kerja, maka mereka akan didenda berat, dikenakan hukuman penjara, atau hotel akan ditutup.

-Hati-hati bahwa anak-anak dapat digunakan dalam banyak format. Pariwisata seksual tidak hanya mengeksploitasi anak-anak untuk kepuasan seksual langsung, tetapi anak-anak juga dapat digunakan untuk produksi video akhir film porno. Ini berarti bahwa undang-undang baru mungkin diperlukan untuk melindungi anak-anak atau undang-undang yang ada mungkin perlu ditegakkan secara lebih luas.

-Bekerja dengan komunitas lokal. Perjuangan melawan eksploitasi seksual adalah cara komunitas pariwisata untuk menunjukkan kepada komunitas bahwa mereka peduli. Bekerja dengan organisasi sosial lokal, dengan organisasi keagamaan dan kelompok lain yang juga peduli dengan masalah ini. Dengan menunjukkan bahwa para pejabat pariwisata tidak hanya peduli dengan masalah ini, tetapi juga siap bekerja untuk mengatasinya, industri pariwisata lokal telah berhasil memenangkan hati dan pikiran penduduk lokal dan para pelancong.

-Gunakan kata-kata yang memaksa orang untuk menyadari bahwa apa yang dilakukan itu salah. Jauhi eufemisme. Pariwisata menggunakan terlalu banyak eufemisme. Ketika berbicara tentang eksploitasi seksual dan tenaga kerja, semakin kuat kata tersebut semakin baik. Misalnya, daripada mengatakan "pornografi anak", sebut saja "materi menonton pelecehan anak". Jadikan kata-kata itu sekuat mungkin sebagai cara untuk mempermalukan orang.

-Jangan takut untuk mempublikasikan nama-nama orang yang menjual atau membeli orang lain. Beri tahu dunia bahwa orang-orang ini menjual atau membeli pria, wanita, dan anak-anak atau mengizinkan penggunaan aktivitas ilegal dan tidak bermoral di tempat mereka. Poin pentingnya adalah bahwa pariwisata harus menjadi kekuatan utama untuk kebaikan dan menunjukkan kepada dunia bahwa industri pariwisata peduli.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Dr Peter E. Tarlow

Dr. Peter E. Tarlow adalah pembicara dan pakar terkenal di dunia yang mengkhususkan diri dalam dampak kejahatan dan terorisme pada industri pariwisata, manajemen risiko acara dan pariwisata, serta pariwisata dan pembangunan ekonomi. Sejak 1990, Tarlow telah membantu komunitas pariwisata dengan isu-isu seperti keselamatan dan keamanan perjalanan, perkembangan ekonomi, pemasaran kreatif, dan pemikiran kreatif.

Sebagai penulis terkenal di bidang keamanan pariwisata, Tarlow adalah penulis yang berkontribusi pada banyak buku tentang keamanan pariwisata, dan menerbitkan banyak artikel penelitian akademis dan terapan mengenai masalah keamanan termasuk artikel yang diterbitkan di The Futurist, Journal of Travel Research dan Manajemen keamanan. Berbagai artikel profesional dan ilmiah Tarlow mencakup artikel tentang mata pelajaran seperti: "pariwisata gelap", teori terorisme, dan pembangunan ekonomi melalui pariwisata, agama dan terorisme dan pariwisata kapal pesiar. Tarlow juga menulis dan menerbitkan buletin pariwisata online populer Tourism Tidbits yang dibaca oleh ribuan profesional pariwisata dan perjalanan di seluruh dunia dalam edisi bahasa Inggris, Spanyol, dan Portugis.

https://safertourism.com/