24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Prancis Berita Pemerintah Berita Orang-orang Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Presiden Prancis Sarkozy dijatuhi hukuman tiga tahun penjara karena korupsi

Presiden Prancis Sarkozy dijatuhi hukuman tiga tahun penjara karena korupsi
Presiden Prancis Sarkozy dijatuhi hukuman tiga tahun penjara karena korupsi
Ditulis oleh Harry Johnson

Sarkozy diadili atas tuduhan mencoba menyuap Gilbert Azibert, seorang hakim Prancis, dengan menawarkan pekerjaan bergaji tinggi di Monako sebagai imbalan atas informasi tentang penyelidikan kriminal terhadap partai politiknya pada saat itu.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Investigasi terhadap Sarkozy dapat ditelusuri kembali ke pembentukan Kantor Kejaksaan Keuangan Nasional Prancis pada tahun 2014
  • Ini adalah kedua kalinya dalam sejarah Prancis seorang mantan presiden dijatuhi hukuman penjara
  • Sarkozy masih menghadapi persidangan lain akhir tahun ini, bersama 13 orang lainnya, atas tuduhan secara ilegal mendanai kampanye presiden 2012 miliknya.

Hakim Prancis Christine Mee menghukum mantan presiden Prancis Nicolas Sarkozy tiga tahun penjara setelah dia dinyatakan bersalah melakukan korupsi.

Sarkozy telah dijatuhi hukuman penjara setahun karena korupsi, ditambah 2 tahun diskors, karena mencoba menyuap hakim.

Sarkozy diadili atas tuduhan mencoba menyuap Gilbert Azibert, seorang hakim Prancis, dengan menawarkan pekerjaan bergaji tinggi di Monaco sebagai imbalan atas informasi tentang penyelidikan kriminal terhadap partai politiknya pada saat itu, Union for a Popular Movement. .

Hakim, yang memimpin kasus tersebut, menyatakan bahwa mantan pemimpin politik berusia 66 tahun itu telah "menggunakan statusnya sebagai mantan presiden Prancis" dalam tindakan kesalahan yang "sangat serius", saat dia menjatuhkan hukuman.

Sidang melihat mantan presiden dituduh menjajakan pengaruh dan pelanggaran kerahasiaan profesional, dengan jaksa menuntut hukuman empat tahun dengan dua tahun ditangguhkan untuk Sarkozy.

Jaksa telah memfokuskan kasus mereka pada rekaman percakapan yang melibatkan para terdakwa, di mana skema suap dibahas, dengan Herzog menyebutkan dalam satu panggilan bahwa Azibert tertarik pada pekerjaan di Monaco, dan Sarkozy mengklaim dia akan "membantu" dia.

Sepanjang persidangan dan meskipun dijatuhi hukuman, Sarkozy membantah tuduhan tersebut dan memprotes bahwa dia tidak bersalah. Dia diharapkan untuk mengajukan banding atas putusan pengadilan.

Sementara mantan presiden itu telah dijatuhi hukuman penjara satu tahun dan hukuman percobaan dua tahun, hakim memutuskan bahwa Sarkozy akan diizinkan menjalani hukumannya dengan mengenakan label elektronik dalam tahanan rumah.

Penyelidikan terhadap Sarkozy dapat ditelusuri kembali ke pembentukan Kantor Kejaksaan Keuangan Nasional Prancis pada tahun 2014, yang menyelidiki mantan presiden tersebut atas tuduhan bahwa ia telah secara ilegal menerima jutaan euro dalam pendanaan kampanye dari mantan pemimpin Libya Muammar Gaddaffi. Sebagai bagian dari kasus mereka, jaksa menyadap telepon Sarkozy dan pengacaranya saat itu, Herzog, merekam percakapan yang mengungkap skema penyuapan.

Sarkozy masih menghadapi persidangan lain akhir tahun ini, bersama 13 orang lainnya, atas tuduhan secara ilegal mendanai kampanye presiden 2012 miliknya. Kasus ini akan fokus pada klaim bahwa kantornya menggunakan sistem akuntansi palsu untuk menyembunyikan pengeluaran berlebih. Dia akhirnya kalah dalam pemilihan itu dari Francois Hollande.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.