Airlines Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terbaru Cina Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Tanggung jawab Pariwisata Berbagai Berita

Hidung atau Rektal? Tes COVID Anal baru untuk pelancong

Pilih bahasa Anda
anal
anal
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Banyak negara mewajibkan tes COVID pada saat kedatangan. Sejauh ini itu berarti usap ke hidung Anda. Versi baru yang lebih akurat adalah memasukkan kapas ini ke dalam anus Anda. Apakah ini penyalahgunaan pemerintah atau cara baru untuk mencegah COVID-19 dan para pelancong aman?

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Tes COVID dikenal sebagai usapan yang Anda pasang di hidung, mulut, atau anus
  2. China adalah negara pertama yang membutuhkan tes kedatangan COVID anal
  3. Tes COVID Anus / Anal: Tren baru dunia yang bergerak maju?

Tes anal COVID lebih akurat daripada usap hidung atau mulut.

China belum melaporkan kasus lokal baru COVID-19 dalam lebih dari seminggu, tetapi telah mempertahankan pengujian ketat, terutama untuk orang-orang yang datang dari negara lain seperti Amerika Serikat.

Mengapa diplomat dan orang asing lainnya dengan status khusus dibebaskan dari tes COVID anal?

The Washington Post melaporkan pekan lalu bahwa beberapa personel diplomat AS telah memberi tahu Departemen Luar Negeri AS bahwa mereka telah menjalani tes anal ketika tiba di China.

China membantahnya, mengatakan diplomat asing memiliki status khusus. Pertanyaannya tetap apakah status khusus ini berarti lebih sedikit ancaman COVID. Pendekatan yang menarik.

Dokter China mengatakan sains ada di sana. Pasien yang pulih, kata mereka, terus dites positif melalui sampel dari saluran pencernaan bagian bawah beberapa hari setelah penyeka hidung dan tenggorokan kembali negatif.

Namun bagi banyak orang, tampaknya langkah itu terlalu jauh dalam campur tangan pemerintah setelah setahun dan menghitung pandemi yang mengikis martabat.

Pemerintah China telah meluncurkan usap anal dalam pengujian COVID-19.

Lama setelah pasien COVID-19 menguji hasil negatif usap hidung dan mulut, hasil anal masih bisa melacak virus.

Sebuah penelitian berjudul 'Usap dubur untuk diagnosis COVID-19' diterbitkan pada April 2020 di jurnal BMJ, menunjukkan bahwa sementara tes usap mulut atau hidung dapat menghasilkan hasil negatif, usapan rektal pada pasien yang sama dapat menunjukkan jejak COVID-19.

Data juga menunjukkan bahwa beberapa pasien dites positif menggunakan usapan rektal pada hari-hari pertama timbulnya COVID-19.

Ini bisa menjelaskan mengapa pemerintah China lebih menyukai usap anal dibandingkan dengan usap hidung atau mulut.

Penelitian dipublikasikan pada Pubmed.gov menunjukkan bahwa virus COVID-19 ditularkan melalui sistem gastrointestinal melalui feses.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.