24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Prancis Berita Kesehatan Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Prancis mempertimbangkan pembatasan dan penguncian baru saat COVID-19 mengamuk

Prancis mempertimbangkan pembatasan dan penguncian baru saat COVID-19 mengamuk
Prancis mempertimbangkan pembatasan dan penguncian baru saat COVID-19 mengamuk
Ditulis oleh Harry Johnson

Ada beberapa kota dan wilayah di Prancis di mana virus beredar jauh lebih cepat daripada di tempat lain dan ini mungkin memerlukan tindakan pengurungan regional.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Mempercepat penyebaran virus korona dapat memaksa Prancis untuk memberlakukan pembatasan baru dan penguncian regional
  • Otoritas lokal siap menerapkan pembatasan tambahan
  • Prancis keluar dari penguncian nasional keduanya pada bulan November

Menteri Kesehatan Prancis mengatakan lonjakan angka baru itu meroket Covid-19 kasus dapat memaksa pemerintah untuk memberlakukan pembatasan terkait pandemi baru, termasuk penguncian regional,

Menteri Kesehatan Olivier Veran mengunjungi kota resor selatan Nice hari ini, memeriksa pusat kesehatan setempat. Nice telah mengalami lonjakan besar dalam virus korona akhir-akhir ini, menjadi kota yang paling parah terkena dampak di negara itu, dengan tingkat infeksi 751 kasus per 100,000 orang.

"Ada beberapa kota dan wilayah di Prancis di mana virus itu beredar jauh lebih cepat daripada di tempat lain dan ini mungkin memerlukan tindakan pengurungan regional," kata Veran.

Otoritas lokal siap untuk menerapkan pembatasan tambahan, menunggu hanya pemerintah pusat untuk membuat keputusan tentang ruang lingkup mereka, kata Walikota Nice Christian Estrosi, berbicara bersama Veran.

Prancis keluar dari penguncian nasional keduanya pada bulan November, menggantinya dengan jam malam yang kemudian diperketat lebih lanjut pada pertengahan Januari menjadi tenggat waktu pukul 6 sore. Namun, langkah-langkah pembatasan tampaknya gagal memperlambat penyebaran, dan pejabat tinggi Prancis telah berulang kali mempertimbangkan kemungkinan penguncian nasional baru.

Namun, belum ada keputusan untuk mengunci Prancis lagi sejauh ini, dengan poin pembicaraan utama yang menentangnya adalah kekhawatiran atas dampak ekonomi utama yang akan ditimbulkannya.

Prancis tetap menjadi salah satu negara yang paling parah terkena dampak di dunia, dengan jumlah infeksinya mendekati angka 3.6 juta. Lebih dari 80,000 orang telah meninggal karena penyakit ini di seluruh negeri sejak awal pandemi.

Prancis melaporkan lebih dari 24,000 infeksi baru pada hari Jumat, menunjukkan peningkatan hampir 4,000 dibandingkan seminggu yang lalu. Infeksi baru rata-rata tujuh hari juga tumbuh, meningkat di atas angka 19,000.

Di antara negara-negara Eropa, penghitungan Prancis hanya dikerdilkan oleh angka Inggris. Inggris telah melampaui angka empat juta untuk infeksi, sementara sekitar 120,000 orang telah meninggal dengan COVID-19.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.