Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terbaru Indonesia Berita Orang-orang Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Pahlawan Pariwisata Indonesia Meninggal: Mantan Menteri I Gede Ardika

ardika
ardika
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Mantan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Republik Indonesia, seorang pahlawan pariwisata Indonesia meninggal hari ini setelah berjuang melawan kanker.

Cetak Ramah, PDF & Email

I Ardika Gede sudah dua kali menjabat sebagai ditunjuk Menteri untuk Budaya dan Pariwisata Republik Indonesia di bawah dua Kabinet Kepresidenan, Presiden Abdurraham Wahid dan Presiden Megawati Soekarnoputri.

I Gede Ardika (lahir 15 Februari 1945 di Singaraja, Bali, adalah mantan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Indonesia.

Singaraja adalah kota pelabuhan di Bali utara, Indonesia. Kota ini terkenal dengan gudang era kolonial Belanda di tepi lautnya. Perpustakaan Gedong Kirtya menyimpan manuskrip daun palem kuno (lontar). Museum Buleleng menampilkan peti mati batu dan topeng upacara. Gambar raja-raja Buleleng menghiasi istana kerajaan tahun 1600-an Puri Agung. Pura Jagatnatha memiliki ukiran dewa-dewa Hindu. Di selatan, Air Terjun Gitgit terletak di tengah hutan tropis.

Bapak Gede Ardika diangkat sebagai Menteri Pariwisata dan Kebudayaan Indonesia yang baru dalam perombakan kabinet yang sangat dinantikan pada 24 Agustus 2000.

Ardika menggantikan Menteri Negara Pariwisata Djaelani Hidayat, yang tidak masuk dalam kabinet baru Abdurrahman Wahid yang beranggotakan 26 orang. Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata dilebur dalam perombakan tersebut.

sedikit

Selama kepemimpinannya, serangan teror dikenal dengan nama  Bom Bali 2002 terjadi pada 12 Oktober 2002 di kawasan wisata Kuta di pulau Bali, Indonesia. Serangan itu menewaskan 202 orang (termasuk 88 warga Australia, 38 warga Indonesia, 23 warga Inggris, dan lebih dari 20 warga negara lain); 209 orang terluka. Bom Bali kedua terjadi di 2009.

Menteri Kebudayaan dan Pariwisata, Gede Ardika, meminta bantuan negara asing pada 2002 untuk menghidupkan kembali industri pariwisata Bali pasca serangan bom. Menanggapi seruannya, organisasi seperti Organisasi Pariwisata Dunia dan Bank Dunia dimobilisasi.

Geoffrey Lipman yang saat itu menjabat sebagai Asisten Sekretaris Jenderal UNWTO, mengirimkan pesan belasungkawa: “Sangat menyedihkan. Orang yang luar biasa penuh empati dan kesopanan. Selama bom Bali, saya berada di Selandia Baru untuk UNWTO dan dialihkan kembali untuk bertemu dengannya dan melakukan [acara] pers untuk menunjukkan solidaritas. Dia sangat menghargai.

“Beberapa tahun kemudian, saya melakukan studi Peta Jalan Pertumbuhan Hijau untuk Bali dengan rekan-rekan dari Universitas Victoria di Australia, dan dia datang dari Jakarta untuk membawa tim kami ke desa yang dekat dengan tempat kelahirannya untuk membantu menjelaskan kepercayaan lokal pada Tri. Hita Karana - keterkaitan antara dewa, alam, dan kemanusiaan yang menurutnya harus menjadi dasar dari strategi pertumbuhan hijau pariwisata dan yang sangat masuk akal. MENINGGAL DUNIA."

Banyak negara termasuk Amerika Serikat mengeluarkan travel warning terhadap Indonesia. Agen pemasaran untuk Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata di bawah Menteri Ardika didirikan di Amerika Serikat di bawah kepemimpinan Melanie Webster dari California dan Juergen Steinmetz di Hawaii.

eTurboNews diluncurkan pada saat itu dengan bantuan sponsor Indonesia dan untuk mendidik agen perjalanan AS tentang perjalanan Indonesia dan industri pariwisata, serta situasi keselamatan dan keamanan di negara Asia Tenggara yang besar ini.

Dewan Mitra Pariwisata Indonesia (ICTP) juga didirikan pada waktu itu untuk menyatukan sektor publik dan swasta industri perjalanan dan pariwisata di Indonesia. Kemudian, ICTP berubah menjadi Koalisi Mitra Pariwisata Internasional dengan anggota pariwisata di seluruh dunia. ICTP sekarang berbasis di Bali, Honolulu, Seychelles, dan Brussels di bawah kepemimpinan Feisol Hashim di Bali, Juergen Steinmetz di Hawaii, Geoffrey Lipman di Brussels, dan Alain St. Ange di Seychelles.

Juergen Steinmetz dan seluruh staf di eTurboNews terkait belasungkawa yang tulus kepada keluarga mantan Menteri dan industri perjalanan dan pariwisata di Indonesia. Mudi Astuti, mantan partner operasi di Jakarta dan link ke mantan Menteri, menginformasikan eTurboNews tentang berita tragis ini.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.