24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Terbaru Israel Berita Orang-orang Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Israel memudahkan pembatasan virus korona untuk orang-orang dengan 'Paspor Vaksin'

Israel memudahkan pembatasan virus korona untuk orang-orang dengan 'Paspor Vaksin'
Ditulis oleh Harry Johnson

Warga Israel dengan “Green Pass” - diberikan kepada mereka yang telah menerima dua dosis vaksin atau yang dianggap kebal setelah pulih dari infeksi - akan diizinkan memasuki ruang publik tertentu, seperti gym dan hotel serta acara olahraga

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Israel akan melonggarkan penguncian COVID-19 untuk individu yang divaksinasi
  • Sekitar 43 persen warga Israel disuntik dengan setidaknya satu suntikan
  • Kabinet Israel pindah untuk mengizinkan mal, pasar terbuka, museum, dan perpustakaan dibuka kembali akhir pekan depan

Pejabat Israel diatur untuk melonggarkan pembatasan virus korona di negara itu dan memperkenalkan 'Paspor Vaksin' baru yang akan memungkinkan warga negara, yang menerima Covid-19 suntikan vaksin untuk mengakses beberapa ruang publik, sementara Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan vaksinasi dapat segera membuat pembatasan tidak perlu.

Kabinet Israel COVID-19 menyetujui pelonggaran langkah-langkah penutupan setelah pertemuan pada Senin malam, kata kantor Netanyahu dalam sebuah pernyataan, menempatkan Israel di jalur yang tepat untuk memasuki "fase kedua." dari rencana keluar Kementerian Kesehatan hari Minggu ini.

Dengan sekitar 43 persen warga Israel diinokulasi dengan setidaknya satu suntikan jab yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech, kabinet pindah untuk mengizinkan mal, pasar terbuka, museum dan perpustakaan untuk dibuka kembali akhir pekan depan, secara bertahap mengurangi pembatasan kontroversial yang dibawa terlambat. Desember.

Juga mulai hari Minggu, warga Israel dengan "Green Pass" - dibagikan kepada mereka yang telah menerima dua dosis vaksin atau yang dianggap kebal setelah pulih dari infeksi - akan diizinkan memasuki ruang publik tertentu, seperti gym dan hotel dan acara olahraga. Kartu ini dapat ditampilkan melalui aplikasi telepon.

Dalam sebuah wawancara dengan Channel 12 News Israel pada hari Senin, Netanyahu berbicara dengan optimis tentang lintasan negara itu di tengah pandemi, mengatakan bahwa 570,000 warga di atas usia 50 tahun dapat membuat penguncian saat ini menjadi yang terakhir jika mereka menerima vaksin.

"Kami membutuhkan upaya nasional yang maksimal ... untuk memvaksinasi 570,000 orang ini," kata perdana menteri, menambahkan "Ketika mereka divaksinasi, tidak perlu lagi penguncian."

Netanyahu, yang telah menghadapi protes panas selama berbulan-bulan atas tindakan penguncian, juga memuji keputusan kabinet untuk mulai dibuka kembali sebagai "berita bagus," sambil mengambil kredit untuk proyek Green Pass.

"Kabinet menyetujui [kerangka kerja] paspor hijau saya," katanya. “Dalam dua tahap… orang dengan paspor hijau akan dapat pergi ke bioskop, ke pertandingan sepak bola dan bola basket - dan kemudian ke restoran dan penerbangan asing - dan mereka yang tidak memvaksinasi tidak akan dapat melakukannya.”

Fase pembukaan kembali berikutnya ditetapkan pada 7 Maret, menurut pernyataan Netanyahu, ketika restoran dan kafe kecil akan diizinkan untuk melanjutkan operasi, serta pertemuan publik terbatas. Mereka yang memiliki Green Pass kemudian akan diizinkan untuk makan di luar seperti biasa dan melanjutkan "aktivitas penuh" di hotel, aula acara, dan ruang publik lainnya.

Hingga saat ini, Israel telah menghitung lebih dari 730,000 infeksi virus korona dan sekitar 5,400 kematian, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins. Baru-baru ini terlihat penurunan rata-rata mingguan untuk kasus baru, turun dari lebih dari 6,300 minggu lalu menjadi sekitar 4,600 pada hari Minggu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan asli dari Eropa.
Dia suka menulis dan telah meliput sebagai editor tugas untuk eTurboNews.